Salah Jurusan

by - Thursday, June 21, 2018


Ada pertanyaan opening yang biasanya saya tanyakan ke mahasiswa baru di kelas perdana saya.

"Sudah ikhlas masuk PENS? Sudah ikhlas masuk Meka?"

Kebanyakan sih jawab iya. Tapi wajahnya tidak mengiyakan. XD

Abis itu saya tanya lagi yang beneran kepingin banget masuk prodi ini siapa dan yang terpaksa siapa.

Iseng banget sih nanyain gitu?

Nggak iseng sih. Tapi biar saya siap mental ngajar mereka yang belum tentu suka masuk prodi itu, apalagi ketemu saya. Wkwkwkwk..

Trus kalo udah tau yang gak suka kenapa?

Ini yang biasa saya bilang ke mereka:

"Dear students, masih ada kesempatan buat mengundurkan diri kalo kamu gak suka ada di sini. Masih ada kesempatan buat nyari jurusan lain, ikut SBMPTN lagi kalo kamu emang gak suka di sini."

"Tapi kalo kamu sudah ikhlas mau di sini aja. Bertanggung jawablah atas pilihanmu. Sampai akhir."

Itu bukan pesan iseng tanpa maksud ya. Saya hanya ingin mahasiswa saya bertanggung jawab atas pilihan yang dia buat. Orang yang masuk ke jurusan tertentu karna dia suka aja masih merasa berdarah-darah menjalani kuliah di tempat itu. Bayangin kalo dia gak suka dan gak siap dengan konsekuensinya. Udah berdarah-darah, gak happy pula.

Masih untung kalo dia punya motivasi buat survive. Gimana kalo dia larinya ke game online atau nongkrong di warung kopi tiap malam?

Oke, sekarang saya mau tanya nih. Cukup dijawab sendiri aja. Kapan kalian merasa salah jurusan? Pas udah ngalamin susahnya kuliah, atau dari awal masuk udah ngeh kalo ini bukan gue banget?

Seandainya kalian bisa memutar kembali waktu atau sekaya Qarun jadi mau kuliah apa aja bisa, kalian mau pilih jurusan apa?

Yakin gak bakal nyesel lagi? Yakin bakal tetep enjoy jalani semua sekalipun berdarah-darah kuliahnya?

Siapa yang pusing mendadak ditanya begitu? wkwkwk...

Ada sekian juta manusia di Indonesia yang ngaku salah jurusan. Tapi kalo ditanyain yang kayak tadi, belum tentu juga dia bisa jawab.

Ada sih yang mungkin jawab gini,
"Aku tetep di jurusan yang dulu dong. Kalo gak masuk jurusan itu gak ketemu bapaknya anak-anak dong."

Tapi buat yang belum ketemu bapak/ibunya anak-anak?

Jadi gaes, sebenernya ya... Supaya kita gak salah pilih jurusan itu kita perlu memetakan potensi yang ada di diri kita dulu. Caranya gimana?

Kenali dulu minat dan bakatmu.

Minat itu beda ya sama bakat. Minat itu kaitannya sama rasa. Sedangkan bakat kaitannya potensi dari lahir yang udah dia punya. Orang yang suka main basket, belum tentu juga berbakat jadi pemain basket.

Minat ini faktor yang mempengaruhi banyak. Ada yang memang suka dari orok. Ada juga yang suka karena di lingkungan sekitarnya yang paling hits itu. Nah, yang perlu dicari adalah yang kita suka dari orok tadi.

Trus gimana caranya tau minat dan bakat yang sesungguhnya?

Ada banyak cara untuk mengetahuinya. Kalo masih kecil, kita bisa mengamati tanda-tandanya dari ketertarikan anak ini ke mana. Kalo udah gedhe, bisa pake test.

Trus kalo udah tau minat dan bakatnya di mana, mau diapain?

Tentukan tujuanmu. Cita-citamu apa sih? Kamu mau jadi apa sih?

Tujuan ini penting ditentukan. Jangan sampai kita udah ngoyo banget usaha keras, tapi gatau abis ini mau ngapain. Kita udah usaha keras dapet nilai bagus di semua mata pelajaran, tapi kita gatau kalo udah lulus mau ngapain. Betapa banyak energi yang kita buang sia-sia cuma gara-gara gak punya tujuan.

Sebenernya, soal ini peran orang tua akan sangat besar sih. Menyalurkan minat dan bakatnya. Bukan memaksakan dia harus jadi apa.

Banyak loh mahasiswa yang mutung di tengah jalan karena dia kuliah bukan karena keinginannya. Ada juga yang udah lulus trus gamau kerja karna jurusan yang dipilih dulu bukan jurusan yang dia mau.

"Kan Mama yang pilih, bukan aku."

Lalu dia menggeje gak karuan.

Saya gak membenarkan yang model kayak gini. Sebagai seorang muslim, tentu kita punya prioritas amal agar apa yang kita kerjakan gak sia-sia. Lah kalo berujung dengan menggeje gak karuan, masa muslim gitu?

Oke, tujuan udah jelas. Sekarang tentukan langkah yang akan diambil. Jurusan yang dipilih adalah sarana untuk mencapai tujuan.

Kalo cita-citanya jadi dokter, ya ngapain sekolah teknik. Kalo cita-citanya jadi komikus terkenal, ya ngapain sekolah kedokteran. Gak nyambung.

Tapi tapi tapi...
Ku sudah terlanjur salah jurusan gimana dong?

Potensi yang kita punya itu, takdir yang udah dikasih Allah untuk kita.

Kita mau sekolah dimana itu pilihan kita. Mau ambil sesuai kata ortu atau apa yang kita mau, itu pilihan.

Masuk ke jurusan tertentu. Itu takdir.

Tapi memilih bertahan di tempat yang sama atau mencoba lagi itu pilihan kita.

Kita gak akan dihisab sama Allah karna pinter nulis, jago main basket, atau jago bikin robot. Kita jugaa gak akan dihisab sama Allah karna masuk jurusan bahasa, kedokteran, atau teknik. Tapi pilihan-pilihan yang kita buat setelah ketetapan Allah datang, itu yang akan dihisab.

Kalo kita gak suka, trus ortu maksa, kita masih punya pilihan untuk memperjuangkan di depan ortu kita. Memahamkan mereka. Bukan mendadak menyublim di tengah kuliah. Mutung di tengah jalan.

Kalo kita gak suka, trus ortu maksa, dan kita mau. Ya sudah bertanggung jawablah pada pilihan yang sudah dibuat. Niatkan untuk birulwalidain. Semoga keberkahan ilmu karna niat itu akan membuka pintu-pintu keberkahan yang lain.

"Lel, gue udah tau potensi gue dimana, dulu gue gabisa kuliah disitu karna nurut ortu. Sekarang mau kembali ke jalan yang benar. Gimana dong?"

Adakalanya untuk kembali ke jurusan yang sesuai dengan kita, tidak hanya butuh potensi saja. Tapi keberanian untuk memulai lagi dari awal. 

"Serius, Lel?"
Iya, serius. Dari pada situ sibuk curhat mulu di sosmed gara-gara tersiksa sama kerjaan yang sekarang atau jurusan yang sekarang mending beranikan diri mulai lagi dari awal.

Kolonel Sanders baru sadar bakatnya di memasak pada usia 40an tahun. Di usianya yang ke 50 dia mulai bikin KFC. Tuir banget ges, tapi dia berani mulai lagi dari awal.

Salah jurusan itu gak masyalah kok. It's not a big deal. The most important part is kamu mau gimana. Mau sibuk ngeluh terus. Atau memperjuangkan cita-citamu yang dulu, It's your choice.

Syelamat memilih dan bertanggung jawab. :)

You May Also Like

4 komentar

  1. He..he..itu sich gue banget..dl kuliah akuntansi krn desakan ortu.Pernah ngalami krja jd staff acounting tp gak terasa nikmat..akhirnya ku temui duniaku sekarang yg bijin hapyy..menekuni dunia pendidikan & skr kuliah S1 PAUD sem 8..Smg barokah & ilmu akuntansinya ttp jg kepakai.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, banyak faktor yg bikin salah jurusan, ada yg karna desakan ortu, ada yg emang keblowok. XD
      Yg penting sih gimana kita mau tanggung jawab sama semua pilihan yg diambil. Kl pilih nurut ortu ya tanggung jawab. Kl mau start dr awal ya tanggung jawab.

      Banyak mahasiswa saya yang berujung hnya menyalahkan ortunya tanpa mau nyadari kl dia tidak berbuat apapun dengan hal itu.

      Delete
  2. aku salah jurusan banget
    kuliah kimia eh jadi guru SD
    wkwkwk
    baru nyadar pas tengahan kira2 smt 4 tapi ya sudahlah dituntasin aja
    pokoknya kelar dulu masalah kerja belakangan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jauh yaaa... XD
      It's okay sih. Toh masih ada kesempatan buat milih sukanya apa dan yang paling bikin enjoy yang mana. :)

      Delete