5 Tempat Makan Favorit yang Nggak Bikin Kantong Jebol

by - Monday, November 26, 2018



Siapa yang suka kulineran angkat tangan? Tempat makan seperti apa sih yang biasanya kamu datangi? Tempat makan yang instagramable, kah? Tempat makan yang menu-menunya mampu menggoyang lidah? Ataukah tempat makan yang murah meriah? Kalau saya sih mana aja boleh, yang penting enak. Inilah 5 tempat makan favorit saya. Harganya dijamin nggak bikin kantong jebol.

1. Pondok Bangladesh Rajanya Mie Aceh

Mie Aceh | sumber : www.qraved.com


Nama warungnya emang gitu. Pondok Bangladesh Rajanya Mie Aceh. Seperti namanya, dia jual aneka macam Mie Aceh. Ada Mie Aceh Telor, Udang, Cumi, Daging, Daging Telor, Spesial, sama Spesial Telor. Kita bisa request yang goreng, tumis, basah, atau yang kuah.

Kalau saya sih, sukanya Mie Aceh Tumis Daging Telor. Kuahnya Mie Aceh Tumis itu nggak banyak, tapi ada. Rasanya juga endeus banget.

Oiyaaa... Ada Mie Aceh Kepiting juga. Tapi nggak pernah cobain sih. Males rempong makan kepitingnya aja.

Pondok Bangladesh ini cabangnya ada banyak ya. Ini kayaknya frenchise gitu deh. Kalau saya, biasanya beli di Pondok Bangladesh Jalan Pajajaran, Bogor. Cabang yang ada di sini itu sebetulnya pelayanannya nggak bagus-bagus banget sih. Kalau beli minum di sini selalu bikin emosi jiwa karena lamaaa banget. Kalau nggak gitu, sering nggak ada.

"Es jeruk ya."
"Jeruknya abis, Teh."
"Yaudah, kalau gitu jus alpukat ya."

Sekian menit kemudian, bukan jus alpukat yang keluar, tapi jus mangga. Suami protes, tapi saya udah tak kuasa nahan lapar. Apa aja boleh dah.



Kalau malam minggu ke sini ya rame banget. Emang enak mienya. Enak banget. Even pelayanannya nggak bagus-bagus amat, tetep selalu pengen ke sini lagi karena mie acehny enak banget. Rempahnya itu kerasa banget, tapi nggak medok. Jadi, masih bersahabat di lidah.

Oya, harga mie bervariasi ya. Dari Rp 20.000,- sampai Rp 50.000,-. Tenang, cuma mie kepiting aja yang mahal. Sisanya 20ribuan. Minuman di sini harganya standar warung makan sih. Variannya banyak juga. Ada Teh Telor, Teh Tarik, sama teh apa lagi gitu yang khas Aceh, lupa. Sisanya ya macem es jeruk, es teh, dan semacamnya.

Kalau disuruh nilai dari 1-5 bintang, aku kasih 3 bintang. Soalnya makanannya aja yang enak banget. Tapi pelayanannya agak-agak gimana gitu.

2. Mie Ayam Bojo Loro

Mie Ayam Ceker yang menggoda selera.. hmmm | sumber : www.jolygram.com/@cemalcemilbogor


Ini makanan favorit yang lain di Bogor. Kalau abis jalan-jalan sama suami. Terus laper, pasti mampir sini. Selain deket dari rumah, mie ayam sini itu enak bangeeet.

Mie yang dijual nggak cuma mie ayam aja, tapi juga ada mie yamin dan kwetiau. Sementara ini sih yang udah dicobain baru mie ayam dan yamin aja. Mie ayamnya enak, tapi lebih enak mie yamin. Gurihnya masuk banget ke tiap helai mienya. Enak lah pokoknya.

Kalau main-main ke Bogor, coba deh mampir sini. Lokasinya ada di Jalan Dr. Sumeru, Kota Bogor ya.

Mienya enak-enak. Bisa pilih topping pangsit, baso, ceker, atau kombinasi dari 3 item tadi. Minumannya standar minuman di warung makan sih. Tapi ada es doger juga yang enak banget. Kebetulan saya penggemar es doger. Hehehe...

Warungnya rameee terus. Pelayanannya cepet sih sebetulnya. Tapi ya karena rame itu jadi tetep harus nunggu dulu.

3. Ta Wan Restaurant- Galaxy Mall

Duuuh kangen banget ke Tawan sama Geng Makan Anaconda.

Dulu, waktu masih di Surabaya lumayan sering ke sini. Ini restorant di dalam mall gitu. Jadi kalau dibandingkan dengan 4 tempat yang saya sebut di postingan ini, tempatnya emang yang paling pewe.

Ta Wan Restaurant sebelum direnov bentuknya begini, sekarang udah beda lagi layoutnya | sumber : foodgrapher.com


Kelihatannya emang makan di restorant ya. Makan mahal. Padahal ya enggak. Menu favorit kami nggak mahal soalnya. Bubur. Wkwkwk..

Eh, tapi emang enak lho. Paling suka bubur jagung sama bubur ayam telor pitan. Itu enak banget.

Biasanya pesen yang large 2 mangkok. Itu udah kenyang banget dimakan orang 3. Kalau laper banget bisa habis 2 mangkok gedhe. Tapi kalau lapernya biasa aja, amannya beli 1 large, 1 reguler. Kami beli mangkok large karena emang nggak mau rugi sih. Bedanya cuma seribu dua ribu aja coba. Ya mending large.

Minumnya jus semangka yang sueger banget. Ini agak mahal ya. Jus semangka aja Rp 17.000,-. Kalau buburnya palingan 25-29ribu. Porsi large ditambah seribu atau 2 ribu.

menu favorit kami, bubur ayam telor pitan | sumber : foodgrapher.com


Sukanya lagi makan di Tawan itu karena mereka suka bagi-bagi voucher makan. Jadi lumayan banget dapat potongan harga pas makan di sini.

Tawan itu ada banyak cabangnya sih. Kalau di Surabaya, ada di Galaxy Mall sama di Tunjungan Plaza yang saya tahu. Lainnya belum tahu lagi. Bahkan, saya belum tahu di Bogor ada apa nggak.

4. Sop Ayam Pak Min Klaten

Sop Ayam Pak Min Klaten | sumber : www.zoomato.com


Sebetulnya, saya bukan penggemar ayam. Kalau bikin kaldu, saya menghindari kaldu ayam karena menurut saya rasanya akan eneg sekali. Jadi, macem nggak mungkin saya bisa menikmati sop ayam.

Dulu, waktu lewat warung sop ayam sih cuma saya liatin doang. Nggak minat beli. Sampai akhirnya saya terjebak di sini. Abis dinas di luar kantor, terus makan siangnya diajakin ke sini sama rombongan. Laper berat kan. Ya udah. Ikutan makan deh.

Sruputan pertama begitu menggoda. Kuahnya anget. Ada aroma jahe sama merica yang bikin kerasa anget di perut. Enyak.

Menu pertama saya waktu beli di sini sop ceker pisah. Kuahnya enak, cekernya empuk. Jadi nikmat makannya. Setelah makan pertama itu, saya ketagihan dan jadi cukup sering ke sana.

Menu yang biasa saya pilih itu ceker. Kalau nggak ada baru sayap, ati ampela, atau paha bawah. Saya nggak terlalu suka daging ayam yang tebal. Makanya pilihan saya ya itu-itu aja.

Harganya terjangkau juga. Kalau makan di sini berdua sama suami, palingan habis 50an ribu aja. Itu beli di cabang Yasmin, Bogor ya. Sepertinya beda kota beda standar. Harganya juga beda. Di Surabaya, harganya lebih murah. Tapi nasinya lebih sedikit dari yang di Bogor. Kalau rasa sih semua sama. Sama-sama enak.

Sop Ayam Pak Min Klaten ini tiap kali makan selalu bikin penasaran sama gimana cara buatnya. Soalnya, beberapa kali buat kaldu ayam itu, lemaknya selalu keluar buanyaaak sekali. Itu kan yang bikin eneg. Di Sop Ayam Pak Min Klaten ini beda. Kuahnya nggak terlalu banyak minyaknya. Dibuang apa gimana ya? Atau jenis ayamnya yang beda?

5. Warung Harta Berlimpah

Warung ini termasuk warung andalan waktu kuliah dulu. Menunya masakan rumahan macem sop, sayur asem, rawon, sama pecel. Rasanya itu macem buatan masakan buatan ibu. Enak. 

Ini bukan nasi pecelnya warung harta berlimpah sih, tapi nggak asyik kalau nggak ada gambarnya | sumber : yukpigi.com


Paling suka sama pecel terus lauknya pakai tempe dan peyek udang. Dulu, pernah kan temen-temen saya nitip bungkusin makanan. Menunya terserah saya katanya. Terus saya beliin itu. Begitu ngebuka bungkusnya saya dibully. Kok lauknya tempe aja gitu. Tapi begitu makan peyek udangnya. Diem semua. Besoknya mereka titip menu yang sama. Bahkan sampai mau wisuda, kalau makan menunya itu.

Seenak itu memang. Tapi tempatnya agak nggak representatif. Warungnya itu keciiil sekali. Sederhana sekali lah warungnya. Tapi masakannya enak. Harganya juga murah. Sangat bersahabat dengan kantong mahasiswa. Di area dekat kampus saya dulu, jarang-jarang ada masakan enak yang harganya murah. Kalau enakan dikit, harganya agak mahal. Kalau murah, rasanya anyep. Ini beda. Juara lah pokoknya.


You May Also Like

20 komentar

  1. Saya itu pingin banget makan mie aceh. Tapi belum sempet keturutan. Kayaknya kalo ngeliat bumbunya yg medok itu pedes banget rasanya. Maknyus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang enak banget mbak. Pedes tapi nggak yang pedes banget. Jadi nggak nyiksa lidah waktu makan. Enak lah pokoknya. Cobain aja.

      Delete
  2. Itu yang namanya mie ayam bojo loro itu maksudnya apa ya hahaha tapi menarik banget buat dicoba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gatau yaa.. Mungkin usahanya itu udah macem istri kedua gitu. Mungkiiin. Hahaha...

      Coba aja mbak. Enak kok.

      Delete
  3. ya Allah ... kalau udah nemu yang namanya mie sellau ajah bikin ngiler. Mie aceh emang punya ciri khas sendiri soal rasa, nah kalau mie ayam mah gak kan ada matinya...salam kenal kak ^^v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Dua-duanya enak looh. Cobain deh.
      Salam kenal juga. :)

      Delete
  4. Ini kenapa gambarnya maknyus-maknyus banget yak, btw bubur tawan emang enak mbak porsinya gede bisa buat barengan apalagi yang bubur telur asinnya aaaaah jadi pengennnnn

    ReplyDelete
  5. ?Mie ayam bojo loro? Apakah itu karena penjual mie ayamnya punya dua istri?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak sih mbak. Istrinya cuma satu aja. Gatau juga kenapa namanya gitu.

      Delete
  6. Tergiur dengan mie aceh juga mie ayam bojo loro..wow, bikin laper nih..

    ReplyDelete
  7. Mba Lelyyyyy ...

    oh kenapadirimutega, memposting makanan ena enaaaa
    Tanggung jawabbbb!


    Keliatannya enak semua, mana di bogor kan, aduuh, kapan kapan deh kalau ke Bogor, mampirr ((elus elus pak suami))

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwkwk...
      biar kepingin laah..

      itu enak beneran lhoo.. *makin ngomporin
      sini-sini main ke Bogor.

      Delete
  8. Aku kok tertarik sm resto yg tertarik ya..Warung Harta Berlimpah aminnnnn hahahah
    kayanya enak pecel pake peyek udang gitu 😋

    ReplyDelete
    Replies
    1. Judulnya luar biasa yaa..

      Emang enak. Juara lah pokoknya. Murah meriah pula.

      Itu bukan resto btw, bener-bener warung kecil nyempil di dalam gang gitu.

      Delete
  9. baru nyoba mie aceh. itupun jarang krna anak2 ga kuwat pedes :D

    ReplyDelete
  10. Tawan galaxy akupun pernah coba, belum pernah sama sekali nyobain mie Aceh nih next time mau coba ah
    Salam kenal mbaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. cobain mbak, yang mie aceh bangladesh ya. jangan yang lain. wkwkk

      Delete