What's in My Bag?

by - Tuesday, November 27, 2018



Isi tas perempuan itu adakalanya seperti kantong doraemon. Apa saja ada. HP, payung, buku, pouch make up, pouch toiletries, botol minum, dompet, alat jahit, mainan anak. Apa lagi ya? Banyak lah pokoknya. Kalau suami sama anak minta barang A, langsung dikeluarkan dengan mudahnya. Saking banyaknya barang yang ada di dalam tas, kadang kalau suaminya diminta untuk mengambil sesuatu dari dalam tas, dia bagaikan melihat semesta yang berjalan dan berputar sesuai orbitnya. How amazing she is.

tas cewek kalau dibuka isinya semacam ini | sumber : pexels.com


Tapi saya nggak begitu sih. Apa belum ya? Wkwkwk...

Saya sebetulnya jarang bawa tas. Kalau bisa dimasukkan ke saku, ya saya kantongin aja. Item wajib yang biasa saya bawa itu ada 3. Ini wajib banget dibawa, jangan sampai enggak.

  1. Handphone
  2. Uang tunai
  3. ATM 

3 item itu sudah mewakili seluruh kebutuhan saya. Kalau ada duit semua tenang. Kalau nggak ada duit, bisa manggil orang rumah buat bayarin. Hehehe... 


Pernah kan, saya pergi ke stasiun buat beli tiket kereta. Nggak tahunya bannya bocor. Kena paku. Bawa duit juga pas-pasan banget. Ya udah, dengan rasa percaya diri yang tinggi saya belok ke tukang tambal ban. Padahaaal duit saya ada 5 ribu perak. Tambal ban biasa aja, nggak cukup. Apalagi kalau ntar harus ganti ban. Ya udah telpon orang rumah. Minta tolong buat jemput sama bayarin uangnya.

Tapi saya hanya bawa 3 item kalau perginya nggak lama dan nggak jauh ya. Kalau lama dan agak jauh, sudah pasti bakalan bawa tas. Isinya...

 

Handphone

buat update draft sama instastoryan, menyapa para followers.. *sok ngartist XD | sumber : pexels.com

Ini fungsinya jelas ya, buat komunikasi. Kalau kepisah sama suami karena area laki-laki dan perempuan terpisah, jadi nggak sulit nyari-nyari. Terus kalau mati gaya di tempat tertentu saya bisa ngedraft tulisan, atau update story. Nulis agak panjaang gitu.

Harusnya kalau bawa HP, ya sepaket sama powerbank ya. Tapi males aja bawa powerbank. Berat. Keluar rumah juga nggak lebih dari 24 jam. Kalau jauh, bawa mobil juga. Bisa charge HP di mobil. Untuk mengantisipasi HP ngedrop saat pergi-pergi, biasanya udah saya isi full duluan. HP sekarang kan banyak yang punya fitur fast charging. Jadi, ngecharge HP juga nggak lama.

 

Dompet uang

Namanya juga dompet uang. Isinya sudah pasti uang. Nggak banyak sih sebetulnya. Paling mentok 300 ribu aja. Saya termasuk orang yang nggak suka bawa cash banyak sih. Tujuannya biar nggak kalap aja kalau masuk ke tempat belanja. Menggunakan uang cash secukupnya. Gitu. Yaaa... kadang juga failed sih. Masih suka cheating pakai debit card buat bayar ini itu. 


dompet duit sama kartu dipisahin, biar semua kartu kebawa | sumber : pexels.com


Dompet kartu

Saya punya 3 kartu debit yang berasal dari bank yang sama. Ada beberapa member card dan sudah pasti kartu-kartu penting yang lain. Ini selalu saya bawa sih. Jadi, kalau butuh apa-apa tinggal ngeluarin. Saya punya 3 rekening di bank yang sama tujuannya biar mantau lewat m-bankingnya mudah. Oh, tabungan saya ada segini. Uang untuk anak asuh sudah terkumpul sekian. Uang belanja bulanan sisanya segini.

Pakai dompet kartu itu memudahkan untuk mencari kartu-kartu ini. Kan kartunya yang mana kelihatan ya. Untuk kartu ATM juga walaupun banknya sama, pasti ada bedanya kan. Kalau saya taruh dompet itu suka ribet pas mau ambil. Makanya, saya pakai dompet kartu.

Enaknya lagi, kalau saya mau naik kereta atau pesawat, nggak perlu repot ngeluarin KTP. Saya sodorin aja sedompetnya. Tempat nyimpan kartunya transparan kan, jadi bisa keliatan.

Botol minum

Saya orangnya mudah haus. Jadi kalau nggak bawa minum itu suka mati gaya gitu. Kan nggak semua tempat yang dikunjungi dekat toko, warung, atau mini market yang jual minum. Jadi, sudah pasti ini akan ada di dalam tas. 

Kalau bawa mobil, semua botol minum yang saya punya saya keluarin. Di isi dan ditaruh di tempat botol, di bagian pintunya. Tujuannya, kalau yang di tas abis. Masih ada cadangannya.

Kunci rumah

bawa sendiri-sendiri, biar greget | sumber : pexels.com


Ini agak aneh sih. Karena saya dan suami bawa kunci sendiri-sendiri kalau keluar bareng. Biar cepet aja sih. Suami kunci pintu, saya buka pager. Suami ngeluarin kendaraan, abis itu saya kunci pakai kunci saya. Kalau kuncinya cuma satu itu jadi lama tunggu-tungguan. Nggak cepet berangkat. Ada sekian menit yang terbuang buat memastikan rumah aman.

KTP sementara

Saya belum punya E-KTP yang baru sejak pindah ke Bogor. Katanya sih belum ada blankonya. Jadi ya masih pakai kertas gitu. Ini yang suka bikin ribet sih. Mau nggak dibawa itu surat penting yang suka ditanyain. Kalau dibawa itu kok gedhe banget. Kayak surat itu lho. Kertas A4.

Sementara ini sih saya taruh zipper, biar nggak basah kena hujan dan nggak cepet rusak. Bisa aja sih saya masukin dompet. Tapi jadi bejubel gitu nanti jadinya dompet saya. Terus ada kemungkinan rusak juga.

Ini nggak tahu kapan blanko E-KTPnya ada. Saya juga belum check ke kecamatan sih.

Pouch make up

Jangan dibayangin gedhe banget ya. Terus ada alat make up lengkap. Enggak kok. Pouch ini isinya cuma compact powder sama lipstick aja. Sengaja saya kasih pouch biar nggak kececer aja. Terus kalau saya lagi jerawatan, saya tinggal tambahin obat jerawat ke pouch ini.

Even di bawa ke mana aja. Saya agak jarang touch up make up sih. Baru touch up kalau udah lamaa banget keluarnya. Itu kan muka udah lusuh banget ya. Saya kasih bedak sama pakai lipstick tipis-tipis biar keliatan seger.

Pouch toiletries

Ini barang yang baru-baru ini terus saya bawa setelah ikut seminar kesehatan reproduksi wanita. Kata Bu Bidan, kalau ke mana-mana itu harus bawa panties cadangan, pembalut, kantong plastic kecil, sama tissue. Panties itu ya buat ganti yang jelas. Kita kan nggak bisa memastikan apakah abis pipis itu pas cebok betul-betul bersih. Kalau buat sholat kan meragukan juga. Jadi, sebaiknya ganti panties sebelum sholat. Panties juga harus diganti kalau udah kerasa basah.

Kenapa sih nggak pakai panty liner aja? Kata Bu Bidan sih nggak boleh dipakai terlalu sering. Dari pada pakai panty liner, lebih baik ganti panties aja. 



Kantong plastic kecil fungsinya jelas ya. Buat nyimpan panties atau pembalut yang sudah dipakai. Tissue juga fungsinya jelas. Buat mengerinkan Miss V setelah buang air. Biar nggak terlalu lembab. Harusnya sih ditambah lagi sama strong acid kangen water. Tapi saya belum beli sampai saat ini juga.

Oya, selain item-item tadi. Saya tambahin lagi sama tissue basahnya detol buat antiseptic. Terus alas toilet duduk, biar tetep bersih kalau kebetulan kedapetan toilet duduk. Rempong sih. Tapi demi kesehatan organ reproduksi, kenapa nggak? Soalnya, kalau ini diabaikan, bisa muncul jamur karena Miss V terlalu lembab. Itu gatel banget ‘kan. Mana nyaman pergi ke mana-mana kalau gatel begitu.

Kotak kacamata

Hampir aja kelupaan. Ini juga item wajib yang pasti ada di dalam tas. Mata saya ini minus dan alergi lensa kontak. Jadi bisanya pakai kacamata aja. Saya agak risih gitu kalau kacamata saya kotor. Itu ngeganggu penglihatan aja. Jadi suka saya bersihkan kalau udah mulai kotor. Kotornya biasa kena keringat, debu, kesenggol tangan. Macem itu.



Udah ya. Itu aja item wajib yang biasa menemani saya kalau pergi-pergi. Isinya bisa nambah sesuai kebutuhan. Even itemnya banyak, sebetulnya itu masih cukup lho masuk tas kecil. Jadi, tetep praktis. Kalau kamu, item apa aja nih yang selalu dibawa pergi?

You May Also Like

46 komentar

  1. Sama mba di tasku pasti ada handphone, uang, kartu debit, botol minum juga. Anaknya gampang haus soalnya.

    ReplyDelete
  2. urusan kebersihan wanita emang lebih rempong ya. tisu n tisu basah itu slalu ada di tas saya kalo bepergian

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga. Kalau cuma tisu basah itu nggak enak soalnya.

      Delete
  3. Saya pernah beberapa kali ketinggalan henpon. Bukannya nawarin ngambil suami malah ngeledek, "Udah gak usah ambil. Biar kamu puasa gadget tuh". Untung survive sih, meski tanpa sadar suka nyariin hape di tas hahaha parah yaa udah kecanduan banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga gitu. Suka mati gaya kalau nggak bawa HP. Even bawa juga belum tentu dipakai juga sih. Tapi tenang kalau pegang HP. πŸ€•

      Delete
  4. Barang bawaan saya yang utama juga cuma 3 biji mbak, dompet kartu, uang dan hape. Mati gaya kalau ga abwa hape kemana mana hahahahaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini kalau deket-deket saya juga cuma bawa gini aja. Atau kalau ada suami malah bisa cuma bawa HP aja. Tinggal tunjuk keluar duitnya. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
  5. lebih dari lima itu....hihihi....

    ReplyDelete
  6. isi tas maunya semua dibawa ya... biar tenang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya saya nggak serempong itu sih. Cuma kalau pergi-pergi jauh dan lama printilan lain harus dibawa sih.

      Delete
  7. Hengpong tuh bener2 y g boleh lupa emng wkkk

    ReplyDelete
  8. Kunci rumah...aku sampai menggandakan kunci rumah. Gara-gara anak-anak yang pulang ketika aku sedang diluar rumah. Akhirnya aku kasih kunci rumah satu-satu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga ada sendiri-sendiri, Mbak. Bahkan keluar sama suami, bawa kunci sendiri-sendiri. XD

      Delete
  9. Iya tas wanita isinya mirip kantong Doraemon, serba ada hihihi.

    ReplyDelete
  10. OMG. KTP saya juga baru jadi minggu lalu mbaak.. hihi.. setelah menunggu 4 tahun lamanya. alhamdullilah.. ❤️❤️❤️

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lama bangeeet... Masa saya harus bawa kertas iwil-iwil kemana-mana :(

      Delete
  11. Wah banyak juga ya yang dibawa. Kalau aku cuma handphone, dompet sama atm aja dah tenang. Eh sama bedak dan lipstik juga ding. Itu selalu ada di tas.

    ReplyDelete
  12. Kalau aku apa aja di bawa, heheheh

    ReplyDelete
  13. Baru sekarang tas dora emon aku gantung. Jadinya bawa tas cantik yang isinya seperlunya, eh tapi..tangan tetep jinjing tas lainnya yang isinya perbekalan...hahahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama aja mbaaak. wkwkwk.. saya juga punya temen yang kayak gini. bawa tas cantik, tappi printilan lainnya nggak ketinggalan. tas yang dibawa jadi banyak banget

      Delete
  14. Isi tasnya komplit, seperti kantong Doraemon hehehe

    ReplyDelete
  15. Minuman tuh emng sepele tp penting y mba

    ReplyDelete
  16. Kalau pergi lumayan jauh ya kudu lengkap, tapi kalau dekat sy hanya bawa dompet yg isinya sim,ktp dan uang😁

    ReplyDelete
  17. Gak jauh bedalah sama isi tasku. Semua yang disebutkan di atas juga selalu ada dalam tasku, kecuali satu yakni balsem. Saya orangnya gampang pusing, soalnya.

    ReplyDelete
  18. Kalau kunci saya malah ga berani bawa mb, takut kececer di jalan, hihi. Jadi kunci saya umpetin depan rumah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya malah kebalikannya. Takut ilang kalau diumpetin di rumah. Ada beberapa hewan yg suka mampir ke rumah sih. Macem ayam, kucing, burung2 kecil gitu

      Delete
  19. Itu debit cardnya banyak banget. Boleh bagi 1, πŸ˜….
    Kalau saya pergi2 mah bawa selemari mbak, maklum duo krucil masih balita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu ambil gambar gratisan mbak, gapunya CC aslinya, debit card aja cukup.

      maklumlah kalau punya bayi tuh.

      Delete
  20. Waaa saya keknya perlu nih dompet kartunyaaaa, secara suka riweh kalo cuma ambil ktp doang harus ngeluarin dompet yang segede gaban padahal isinya banyak nota πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    ReplyDelete
  21. Selain item wajib, item tambahan buat saya adalah kacamata minus outdoor dan indoor. Kalo ketinggalan repooot

    ReplyDelete
  22. Lengkap banget bawaannya, Mba. Emang penting ponsel, buat komunikasi😍

    ReplyDelete
  23. Handphone sama uang wajib ada dalam tas. Heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mbak. repot banget kalau nggak ada itu, kecuali ada yang bayarin semuanya sih. wkwkwk

      Delete