Semua Berawal dari Cita-cita Punya Perpustakaan Mini Pribadi

by - Friday, November 30, 2018



Sejak kecil saya punya cita-cita ingin punya perpustakaan mini pribadi di rumah. Ada rak-rak berisi buku yang berjajar di rumah itu jadi impian terpendam saya. Ini bermula dari baca tag line Gramedia belasan tahun yang lalu. Yes, saya kemakan iklan memang. Dari sanalah, saya mulai addict dengan buku.

Koleksi buku-buku saya berubah genre dari masa ke masa. Dulu koleksinya apa, sekarang koleksinya apa. Tapi kalau dikumpulkan ya jadi kaya juga.

Komik

sumber : pexels.com


Saya mulai kenal dengan komik itu kelas 6 SD. Tapi nggak banyak. Orang tua saya rutin membelikan saya buku, meski budgetnya dibatasi. Jenis komiknya juga komik anak-anak semacam Doraemon, Kobo-Chan, Donal Bebek, dan semacamnya.

Bacaan komik saya mulai berkembang saat saya SMP. Awalnya diajari teman baca komik. Kan kolomnya beda dengan komik yang biasa saya baca. Bahkan bacanya dari belakang ke depan pula. Dulu ya bingung. Baca 1 komik bisa 2-3 hari. Lama betul. Lama-lama fasih. Lama-lama ketagihan baca komik dan mulai koleksi.

Dulu harga komik masih murah. 10 ribu sudah dapat. Sekarang? Mahal betul komiknya. Saya baru stop koleksi komik saat saya SMA. Eh, nggak betul-betul stop sih. Tapi mulai berkurang untuk beli-beli komik.

Novel

sumber : pexels.com



Dari komik, pindah ke novel. Saya mulai koleksi novel itu waktu SMA kalau nggak waktu kuliah. Jadi bahan bacaan saya udah mulai naik level nih. Kalau dulunya baca komik yang tipis gitu. Sekarang udah mulai naik level ke buku yang agak tebelan dikit.

Jumlah novel yang saya punya nggak banyak banyak amat sih. Mahal kaan. Sobat miskin masih pikir-pikir kalau mau beli novel. Soalnya satu novel bisa dibuat beli beberapa komik. Wkwkwk.. Tetep yaa. Dihitung semuanya.

Saya baru beli novel itu kalau abis dapet rejeki banyak gitu. Misalnya, abis dapat uang saku lebaran, uang bulanan turun. Nah, itu tuh baru beli novelnya. Kalau nggak ya nggak beli. Pinjem aja.

Buku-buku Non Fiksi

Waktu kuliah saya mulai baca buku non fiksi. Nggak banyak sih. Kalau sempat saja dan memang lagi pingin. Mulai koleksi itu waktu saya kuliah S2. Ceritanya kan mau hijrah ya, jadi buku-buku yang dibeli ya buku-buku Islami sama buku-buku persiapan menikah. Tentu saja karena maunya, lulus S2 itu nikah. Tapi ternyata Allah berkehendak lain.


salah satu koleksi buku di rumah



Koleksi buku saya makin banyak. Khasanah pengetahuan saya juga makin berkembang dari buku-buku yang saya baca itu.

Kalau sekarang saya lagi suka buku-buku parenting dan pernikahan. Gimana caranya mengelola rumah tangga dalam Islam, komunikasinya bagaimana, kalau ada anak kudu digimanain. Semuanya saya pelajari.

Sesekali saya beli buku dengan topik lain, seperti fiqih, sejarah, dan politik. Untuk memperkaya wawasan, tentunya.

Buku-buku elektro? Itu jelas punya doong. Tapi bukan yang asli. Saya biasa cetak pdf-nya aja. Beli buku yang asli itu mahal banget. Ratusan ribu gitu. Anak kuliah mana mampu yaa.. Meski waktu udah jadi dosen juga nggak beli yang asli sih. Hehehe..

Jangan ditiru ya.



Sekarang sih koleksi buku saya sudah banyaaak sekali. Tapi masih ada yang tersebar di rumah orang tua saya dan mertua. Reading list terakhir saja yang saya bawa ke Bogor. Dulu mikirnya sih cepet balik ke Jatim buat ambil barang. Tapi ternyata nggak balik-balik. Ya udah. Sabar dulu aja terpisah dari buku-buku yang lain.

Itu tadi koleksi saya, kalau kamu koleksi apa nih?

You May Also Like

40 komentar

  1. Klo udia2 sd senengnys komik emang, toast hihi
    Aku sekarsng jg masih koleksi komik, pingin bikin rentalan

    Klo buku yang terakhir uda mulai berat2 ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku dulu juga pingin punya rentalan. tapi masih belum sanggup menghadapi kenyataan kalo komik balik dalam kondisi rusak. dulu, pernah nyewain komik juga sih waktu SD sama SMP. hasilnya lumayan buat beli komik kagi. wkwkwk. sekarang udah jarang beli, buku bacaannya udah naik level

      Delete
  2. Aku juga awalnya koleksi banyak novel, Mba. Cita-citanya juga pengen bisa buka perpus kecil di rumah. Cuma sekarang udah pindah kota beberapa kali, ditambah pernah kena banjir di Jakarta, buku-buku di rumah ortu yang lama entah nyebar ke mana ): untung yang tersisa masih termasuk buku-buku kesayangan, sih. Koleksi lengkap komik doraemonku aja entah ke mana hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. kasihan. sabar ya mbak, kamu kuat menghadapi kenyataan itu. *pukpuk

      Delete
  3. SD saya suka baca Bona, SMP sampai kuliah masih suka Doraemon sama Conan hahhaha.. sekarang mah apa aja, asal pingin baca. 🀭

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bonaaaa... Ya Allah, itu juga bacaan favorit. tapi makin gedhe makin gagal paham sama dia. wkwkwk

      Delete
  4. Saya juga punya cita-cita bikin perpustakaan mini dirumah hehehe, tapi koleksi bukunya masih kurang sih :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama, saya juga ngerasanya kurang terus. tapi rak buku terus beranak pinak. wkwkwk

      Delete
  5. buku emang koleksi yang menyenangkan ya. waktu kecil saya sukanya baca majalah dan novel trio detektif. kalo komik taunya doraemon aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa.. tiap orang punya kesukaan masing-masing sampai dibela-belain gitu lah.

      Delete
  6. Aku juga koleksi buku tapi kebanyakan komik sih, dari jaman komik masih 5000 perak di gramed🀣 udah banyak yg kerendam banjir huhu maklum tinggal di kota langganan banjir gini :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. 5ribu perak. dari jaman kapan coba. wkwkwk... tapi emang nagih sih beli komik itu.
      yaah.. kasihan. aku komik lecek aja sedih, la ini kerendem banjir. *pukpuk

      Delete
  7. Buku-bukuku juga masih banyak di rumah orang tua. Yang sudah lama nggak saya baca, saya sumbangkan saja. Tapi tetap ya rak kok penuh lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. samaaa.. saya juga masih banyak yg di rumah mertua sama ortu. tapi buku yang di rumah sudah beranak pinak lagi. wkwkwkwk

      Delete
  8. Mb yg cinta indonesia rindu khilafah beliny d mn y
    D tobuk g ad deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. beli di toko buku online atau di book fair, mbak. di toko buku biasa emang nggak ada

      Delete
  9. Mengingatkan saya pada cita-cita saya mbak hehehe. Dulu sampe udah saya kasih label. Tapi begitu kerja ya saya tinggal di rumah kakak. Ini mau mulai koleksi lagi tapi rajanya belum ada hihihi

    ReplyDelete
  10. Saya koleksi segala jenis buku hehe ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wooow... saya nggak sanggup bacanya kalau yang aneh-aneh gitu kadang. jadi masih pilih-pilih genre sih

      Delete
  11. Kalo saya mba, sekarang udah ga koleksi lagi buku nih. Dulu, terakhir koleksi awal tahun ini sih hehe. Yang jadi bacaan aku sekarang fiksi dan nonfiksi, karena bagiku non fiksi adalah penyeimbang hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, baca non fiksi jadi nambah pengetahuannya. tapi kalau suntuk ya bacanya fiksi

      Delete
  12. Koleksi bukuku udah kalah sama koleksi bukunya anak-anak. Pengen juga punya perpustakaan mini dan ngizinin semua orang buat baca dengan gratis

    ReplyDelete
    Replies
    1. wooow.. saya sih belum berani begitu. takut nggak kembali aja.

      Delete
  13. Kl nyewain memang resiko buku kembali dg keadaan rusak. Tp plg tidak bisa nolong org ikut baca.

    ReplyDelete
  14. Sama mbak, saya koleksi buku sejak dulu, sejak kuliah sih. Punya perpustakaan pribadi rumah dan punya stempel perpustakaan pribadi menjadi cita-cita sejak dulu. Alahmdulillah sekarng sudah tercapai tapi koleksi buku masih belum banyak. Mungkin dampak revolusi 4.0 sehingga segalanya serba "e" termasuk koleksi perpustakaan mulai dari ebook sampai ejurnal. Yang paling mengasyikkan kalau punya koleksi perpustakaan pribadi, rumah berasa ramai terus didatangi orang-orang yang mau baca, walau perpustakaannya hanya dibuka setiap weekend ajja... Semoga manfaat dan bawa keberkahan yah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wiiih... Udah punya perpus pribadi. Kereeen..

      Aamiin ya rabbal alamin

      Delete
  15. Klo dulu sd smp koleksi komik doraemon, candy2, conan. Smp sma koleksi novel harry potter, tp sekarang lebih k koleksi novel pdf 😁.
    Dlu jg biasa pinjemin temen komik sm novel, tp setelah pindah rumah gk tau kmn komiknya pd ilang 😩

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya resiko emang kalo minjemin ke orang itu. Jadi nggak balik. Kudu diikhlasin aja sih kalo gitu.

      Delete
  16. Hampir Sama nih. Saya dulu suk komik banget, terutama Donal Bebek. Novel baru ngoleksi pas zaman kerja nyambi kuliah. AAC deh yg legendaries bagi saya. Yang non fiksi ada juga, rata2 emang yg Islami.
    Alhamdulillah,skrg ada sih perpustakaan mini di rumah. Anak jadi suka ikutan baca

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kereeen udah punya mini perpus. Kalau ortunya suka baca, anak biasanya juga ngikut. Kan lihat ortunya.

      Delete
  17. Pengen banget punya perpustakaan sendiri juga di rumah. Sayangnya, masih nomaden jadi koleksi bukunya ada di sana sini, hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, repot juga ya kalau masih nomaden. Aku pernah gini juga waktu awal nikah. Nggak bisa bawa buku banyak juga.

      Delete
  18. Hihi..jadi mengingatkan kembali buku2 di rak yg mulai berdebu.. duh jadi kangen baca novel

    ReplyDelete
  19. Anak saya yg kelas 3 SD sekarang tiap hari nggak bisa hidup tanpa komik πŸ˜‚ ya apa boleh buat mbak, daripada ketagihan gadget, lebih baik disalurkan ke buku, asal dia tahu waktu.

    Saya sendiri sekarng lebih nyaman baca buku² motivasi & buku islami, pengembangan diri & semacamnya agar inner beauty gak ketelen bumi #aishh πŸ˜…

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi komik ini kudu difilter juga sih. Ada beberapa komik yang agak sronoh gitu gambarnya.

      Saya juga baca biar makin pinter sih. Hihi...

      Delete
  20. Wah, banyak ya Mbak koleksi bukunya. Saya juga suka koleksi buku, tapi kebanyakan novel, buku-buku masakan dan buku/majalah tentang rumah. Saya pernah bikin tempat penyewaan buku (jaman dulu). Sekarang sih udah jarang beli buku....

    ReplyDelete