5 Keinginan yang Belum Tercapai

by - Thursday, December 13, 2018



Sadar nggak sih kalau makin lama tuh, challenge-nya makin bikin mikir. Saya bukan orang yang suka bikin resolusi tahunan sebetulnya. Orang yang super dadakan dan spontan. Jadi kalau diminta untuk menyebutkan apa saja hal yang belum tercapai di tahun ini. Hmmmmmmmm... (dibaca dengan nadanya Nisa Sabyan, sejam)

Jadi, saya coba buat menggali memori saya. mencari puing-puing keinginan yang beberapa bulan kemarin sempat saya agendakan tapi failed mulu. Dan mereka adalah...

1. Hamil

Saya ini sebetulnya masih tergolong pengantin baru sih. Baru 5 bulan juga nikahnya. Tapi namanya pasangan suami istri, mana sih yang nggak kepingin segera dikasih momongan? Kami pun begitu. Kehadiran anak itu sudah ditunggu dari awal kami menikah. Awal-awal nikah dulu sempet GR, ngira hamil. Eh, ternyata masuk angina biasa.



Ini berlangsung hampir tiap bulan menjelang menstruasi. Akhirnya, saya sadar kalau masalahnya bukan karena saya lagi hamil. Tapi kondisi fisik saya yang drop banget. Awal nikah emang energi terkuras buat bolak-balik Surabaya – Probolinggo sih. Capek banget ngejalani hidup kayak gitu. Pernah satu kali saya ketiduran di kereta. Bangun-bangun udah ngelewatin stasiun terakhirnya Probolinggo.

Belajar dari 2 bulan pertama itu, saya mulai menganalisa masalahnya ada di mana. Saya banyak baca artikel-artikel, buku, bahkan ikut kelas online tentang kesehatan reproduksi. Sampai akhirnya, saya sadar kalau yang bikin susah itu karena hormone saya nggak seimbang. Ini bisa dibuktikan dengan pola menstruasi setiap bulan yang random banget.

Ikhtiar pertama saya, jelas, memperbaiki siklus menstruasi. Supaya clear juga kapan saya ovulasi, masa subur di range waktu kapan, dan kapan mestinya saya menstruasi lagi. Gitu. saya menghindari banyak hal yang bikin saya stress. Pola makan juga saya atur. Konsumsi buah, sayur, dan suplemen tambahan juga saya lakukan. Saya belum bisa program ini berhasil. Karena untuk meihat siklus menstruasi kita perlu lihat record selama 3-6 bulan terakhir. Nah, ini belum selama itu.



Kenapa sih nggak datang ke dokter spesialis aja untuk program hamil? Saya ngerasanya belum waktunya untuk minta tolong ke dokter untuk membantu promil saya. Nikah juga baru 5 bulan ‘kan ya. Sedangkan ada banyak lho orang yang udah nikah tahunan tapi belum juga dikaruniai anak. Sementara waktu, saya cuma bisa sabar aja.

2. Ikut kelas Tahfidz Quran

Saya punya cita-cita punya anak-anak yang hafidz Quran. Tapi kalau sayanya nggak memulai untuk belajar menghafal. Emangnya bisa? Gimana caranya bantu anak-anak saya muroja’ah kalau sayanya masih grathul-grathul.
Sudah dari awal tahu 2018 ini saya ingin belajar baca Alquran dan memulai ikut program Tahfidz Quran. Tapi karena jadwal kerja saya dulu, seringnya saya dilempar ke luar kota, persiapan pernikahan, dll. Akhirnya, nggaaak jadi-jadi juga. 2 bulan yang lalu saya sempat mendaftarkan diri untuk ikut kelas tahfidz di Bogor. Tapi masih belum ada kabar juga. Udah nggak sabar banget sebetulnya pingin mulai.

Kenapa sih nggak ngafalin sendiri? Hmmmm.... udah pernah seperti ini. Tapi banyak failednya.



3. Pasang Iklan di Blog

Setelah bikin blog baru, saya langsung mengajukan adsense ke Google. Lamaaaa sekali dibalas. Katanya sih, mau direview dulu. Berminggu-minggu kemudian ada informasi di email yang ngasih tahu kalau iklan saya ditolak.

Iya sih, waktu itu intensitas nulis saya nggak sekenceng sekarang. Itu rasanya kayak ditonjok. Sakit sih, tapi nggak bonyok juga. Dari sana, saya mulai berbenah. Ajuin lagi dong tentunya. Lupa kapan ngajuin baru. Tapi sampai sekarang belum juga diterima. Huhuhu..



Serius. Saya nggak ngerti ini kudu diapain lagi. Step by stepnya rasanya udah dibenerin. Tapi kalau sampai saat ini nggak bisa juga, berarti kan ada yang miss dari step yang saya lakukan. Could you help me, please?

4. Launching Buku Sendiri

Akhir tahun 2017 lalu, saya sempat ikut kelas menulis. Teman-teman saya kemudian sepakat untuk mengumpulkan tulisan untuk dibukukan. Itu adalah pertama kalinya saya ikut project antologi. Panitianya tentu dari kami sendiri. Prosesnya panjang sekali sepertinya. Sampai sekarang naskah belum juga terbit.



Selain project antologi itu, ada beberapa anotologi lain yang juga saya ikuti. Ini sebetulnya untuk latihan supaya nanti lebih PD bikin buku solo. Tapi ya sama saja, semuanya belum ada yang naik cetak. Masih proses. Oh, ada satu buku. Judulnya The Power of Daster. Ini baruuu saja dapat kabar kalau bukunya naik cetak. Duuh.. nggak sabar nungguin anak pertama lahir.

5. Konsisten dengan Jadwal yang Dibuat 

Setelah menikah, saya bukan lagi pegawai kantoran yang punya jadwal rutin dari kantor. Saya bossnya, saya sendiri yang buat jadwal. Tapi sampai saat ini, masih juga belum betul-betul bisa konsisten dengan jadwal yang saya buat. Awalnya, saya buat jadwal yang lebih fleksibel, ada range waktu. Tapi ternyata tidak cocok untuk saya yang super dinamis begini. Akhirnya, saya coba buat jadwal mingguan. Ini juga failed.

Terakhir, saya buat bullet journal. Isinya weekly plan, tentang target harian saya dala satu minggu. Lalu daily plan yang saya tulis setiap pagi. Ini isinya tentang jadwal tiap jam dalam sehari. Kapan saya masak, cuci piring, laundry, beres-beres rumah, nulis, blogwalking, ngaji, makan, dst. Ternyata model seperti ini yang paling sesuai dengan saya.

Saya tidak merasa bersalah karena tiba-tiba berubah haluan. Berubah agenda. Jadwal saya berubah total karena memang ada urusan penting. Lebih fleksibel tapi terjadwal.

Sukses? Belum sepenuhnya. Jadwal harian saja masiiiih saja ada yang kelewat. Tapi ini sedang diusahakan sebaik mungkin untuk tetep on schedule sih. Doakan berhasil yaaa...



Itu tadi 5 hal yang sampai hari ini belum juga tercapai. Kalau ditanya apakah ada yang lain? Jawabannya ada. Banyak. Kebanyakan mau tapi belum sanggup melakukan semuanya.

You May Also Like

16 komentar

  1. Semangat mb, saya dulu testpack garis dua yg beneran jadi nunggu 3 thn
    Sekarang dinikmati weh masa pacaran bedua suami
    Jehehee

    Smoga antologi the power of dasternya segera terwujud ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wooow... Lama juga ya mbak. Tapi yaudah lah yaa.. Dinikmatin aja. Semuanya pasti indah pada waktunya.

      Aamiin.. Makasi mbaak..

      Delete
  2. Sama mbak, saya juga sedang berjuang untuk hamil, apalagi saya sudah 3 tahun nikah. Semoga tahun depan bisa barengan ya mbak.

    ReplyDelete
  3. Pengalaman promil kemarin dokter baru akan memulainya jika pernikahan minimal 1 thn ke atas mba.. Jd saat ini rajin2 dan usaha sendiri dlu. Smg segera dikasih amanah tanpa perlu promil yaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, ini juga saya pernah diceritain temen yang ke dokter buat promil.
      "Ibu nikah udah berapa lama?"
      "7 bulan dok."
      Terus diketawain sama dokternya. Disuruh sabar dulu. Baru mulai promil kalau udah di atas setahun.

      Kan saya nggak mau tengsin kayak temen saya itu juga. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
  4. Salam kenal ya mbak, baru ninggalin jejak di sini...

    Semoga keinginannya yang belum tercapai tahun ini bisa terwujud di tahun depan..😊

    Saya juga kemarin hamilnya pas usia pernikahan sdh masuk bln ke tujuh. Mgkn krn faktor kecapean juga krn sering pp keluar kota, tp emang klu blm lewat setahun sbaiknya promil alami sj dulu😊*semangat ya mbak...

    Naksir deh saya sama stikernya😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Ini juga yg alami dulu. Belum pakai dokter. Heheh

      Delete
  5. Saya alhamdulillah dulu hamil setelah 2 tahun menikah mbak. Kata dokter, nggak boleh terlalu capek.

    Sabar mbak Lel, masih pengantin baru. Insya Allah kalau udah waktunya, akan datang dengan sendirinya. Sekarang nikmati aja pacaran sama suami, kalau udah punya anak, megang bapaknya dikitttt aja udah rebutan sama anak hehehe.

    Semangattt πŸ’ͺπŸ’ͺ

    Btw itu cara bikin stickernya gimana ya mbak Lel?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Ini juga lagi menikmati waktu berdua sama suami.

      Download aja mbak.

      Delete
  6. Semoga cepat diberi momongan bak Lel

    Btw... stikernya lucu.

    ReplyDelete