Dari Cartoon Marathon, Sampai Nyungsep di Sawah

by - Friday, December 14, 2018



Waktu kecil saya itu anaknya pendiam lho. Pendiaaaam sekali. Nggak banyak bicara. Nggak bakal ngomong kalau nggak ditanya. Makin gedhe kok ngomongnya makin banyak. Kalau inget-inget masa kecil, hal pertama yang ada di benak saya itu ya kartun marathon di hari Minggu. Dulu, saya rela lho bangun pagiii banget, cepet-cepet mandi dan sarapan, demi tidak terlewat nonton Let’s and Go yang tayang super pagi. Abisnya itu apa udah? Nggak dong. Lanjut terus ke Ikyu-San, Ninja Boy, Doraemon, Detective Conan, sampai gengnya Power Ranger, Ultraman, dan Ksatria Baja Hitam di siang hari. Saking banyaknya sampai bingung kalau mau sebutin satu-satu. Bahkan ngurutin yang mana dulu aja lupa.

Tapi itu nggak berselang lama sih. Ibu saya jengkel setengah mati lihat anaknya nongkrong di depan TV dari pagi sampai malam. Akhirnya, saya dilesin nari. Biar ada kegiatan di hari Minggu. Dari kelas 3 SD sampai kelas 5, saya ikut les tari. Dari nggak bisa apa-apa, sampai akhirnya jadi wakil sekolah buat ikut Lomba Tari. Sewow itu.

Ngomong-ngomong soal tayangan TV. Dulu itu banyak banget acara-acara seru. Ada Kera Sakti, saya suka banget sama yang jadi Sun Go Kong, ganteng soalnya. Terus kalau hari Sabtu pagi juga suka ada vampir yang loncat-loncat dikasih kertas kuning. Ada Amigos, kisah persahabatan Anna sama Pedro. Ada Carita de Angel (bener nggak sih tulisannya?). Ada Si Buta dari Goa Hantu, Pendekar 212, banyaaaak... Bagus bagus juga. Suka semuanya.



Kalau inget-inget masa kecil, itu menyenangkan. Harga jajan juga nggak semahal sekarang. Dulu, naik angkot aja cuma 100 perak. Itu juga sering gratis gara-gara sopir angkotnya kasihan sama anak kecil macem saya. Biasanya, kalau saya bayar angkot, mereka suka bilang gini, “bawa aja, Dek. Buat beli permen.” Gitu aja udah seneng lho. Terus pulangnya lari dari depan gang sampai ke dalam rumah. kadang-kadang juga saya nggak langsung pulang sih, belok dulu ke Warung Bu Dhe Dayat buat beli permen. Sekarang? Uang 100 ya cuma bisa buat kerokan aja. Beli permen aja kurang.

Btw, waktu kecil saya itu seriiing banget jatuh. Masuk got lah, nyungsep di sawah lah. Apalagi yang jatuh gara-gara lari-lari, ya pernah banget. Ibu saya itu udah pasrah banget lihat badan saya yang serba penuh luka. Sembuh satu, muncul yang lain. Bahkan, sampai sekarang itu masih ada lho bekas lukanya.

Ada di kaki kanan. Di punggun kakinya. Luka itu saya dapet waktu main-main ke sawah. Waktu itu sawahnya baru selesai panen jagung. Belum diberesin bener-bener. Jadi masih ada sisa-sisa potongan batang jagung yang nancep ditanah. Pas lari-lari tuh ya, saya kesandung. Jatuh deh. Terus kaki saya kena batang jagung itu. kayaknya sih lukanya dalem ya. Soalnya sampai sekarang juga belum hilang bekas lukanya.

Sakit? Ya iyalah. Tapi lupa sama sakitnya. Soalnya ada temen ayah yang berhasil nembak burung. Terus dibakar rame-rame. Enak.



Apalagi yaaa?
Mmmm....
Oya, inget.

Ibu saya itu mulai kerja lagi waktu saya masuk SD. Beliau ini kerja dari pagi sampai sore gitu. Jadi, selama ibu kerja, saya yang urus adik saya yang jaraknya cuma 3 tahun aja. Kalau siang-siang gitu, bosen di rumah. Saya suka ajak adik saya main ujan-ujanan. Pas hujan? Enggak. Siang bolong.

Airnya dari mana? Dari kran dong. Kami gentian gitu. Kalau saya yang ujan-ujan, adik saya yang semprotin airnya. Kalau udah puas, gentian dia yang saya semprot. Kadang pakai payung. Kadang juga enggak. Jadi yaaa air terbuang sia-sia gengs untuk main. Kalau sekarang, main air di rumah model begitu pasti nggak berani. Inget tagihan PDAM yang abis naik lagi. Huhuhu..



Kalau ngomongin soal masa kecil emang nggak ada habisnya ya. Ada banyak banget kenangan-kenangan berharga. Mainan-mainan seru yang dulu kami mainkan dan sekarang udah jarang banget ada. Lebih asyik main gadget bahkan. Sampai orang tua bingung ngedetox anaknya dari gadget. Lagu-lagu anak yang udah mulai terkikis dengan lagu-lagu nggak seronoh macem Sayur Kooool. Tayangan-tayangan untuk anak-anak yang udah banyak yang hilang juga. Sedih sih ketika inget jaman dulu terus lihat anak jaman sekarang yang kesenangannya beda banget.

Masa, SD udah pacaran coba? Punya panggilan sayang Ayah Bunda atau Mama Papa.



Dulu, saya waktu SD nggak sibuk pacarana, tapi ngincer jajanan di luar pager sekolah. Cari cara buat beli jajan even dilarang sama guru. Sebel sama temen itu, bukan ketika dia deketin pacar kita. Tapi karena dia ngadu ke guru kalau kita abis beli jajan di luar atau nyontek kerjaan kita.

Saya kasihan sama anak-anak sekarang yang dewasa terlalu cepat. Kata Bunda Elly Risman, model begini ini bahaya. Ketika anak dewasa lebih cepat, aka nada kemungkinan dia akan mengulang masa kecilnya ketika dia tumbuh dewasa. Akhirnya ya banyak orang gedhe yang kekanak-kanakan. Contohnya udah banyak lah ya. Nggak perlu lagi disebutin. Terlalu banyak.

You May Also Like

20 komentar

  1. Paragraf terakhir, iya banget.. hahhaa... Efek masa kecil kurang bahagia. Udah tua jadi childish 🀭

    ReplyDelete
  2. Iya mbak, saya juga miris liat anak jaman sekarang, kecil2 udah kenal pacaran, smpai panggil papa mama astaghfirullaah... Beda banget dengan masa kecil kita, boro2 pacaran dkt atau diejek2 sm teman cowo saja malunya minta ampun..



    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa.. Dulu kalau udah dicieciein males kan. Maluuuu banget.

      Delete
  3. Waktu aku pwrmen malah 25 perak mb , cepek dapet 4

    Carita de angel bener kok tulisannya

    Yg jadi kera sakti pertama yg ganteng, yg sesion diganti uda ga minat nonton

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga ngalami beli permen segitu. Trus naik jadi 50 rupiah.

      Emang gak ganteng lagi sih. Tapi aku masih suka ceritanya.

      Delete
  4. Wah marathon kartun hari Minggu juga hobi saya banget. Sebelum berangkat ke gereja, pasti nonton kartun dulu dari pagi.

    Ngebayangin tren anak zaman sekarang juga ngerasa PR buat diri sendiri ke anak. Saya juga pengen anak punya kenangan yg bagus sama seperti papa mamanya dulu.

    Makasih yaa sharing-nya Mba! Jd nostalgia bareng haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru yaaa dulu bisa gitu. Sekarang udah gak lagi ada. Huhuhu...

      Iya, itu emang jadi PR supaya anak nggak kena begituan.

      Masama mbak. :)

      Delete
  5. Aku kecebur di kolam ikan rumah eyangku, bukannya nangis malah hepiiii, kwkwkwk

    ReplyDelete
  6. wakakakaka, ya ampuuunnn, tulisan ini sukses bikin saya ngakak.
    Ngakak iri juga sih, enak banget masa kecilnya, bebas lari2an.
    Saya? coba aja lari2, kalau pengen kena pukulan bapak hahaha

    Nonton TV juga jarang, sejak sekolah kami dilarang nonton tivi, paling juga libur itupun ga selalu, tapi kenal juga ama sun go kong dll itu hahaha

    Karean ga pernah main di luar, saya ga pernah kecebur got, tapi pernah jatuhin adik saya di got wakakakaka

    aaahhh memori masa kecil yang bikin kangen

    ReplyDelete
    Replies

    1. Wkwkwk.. Paraaah adeknya sendiri dijatohin. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
      Tp emang seru sih masa kecil itu

      Delete
  7. Nah itu, harus bener-bener dijaga perilaku anak-anak manapun itu. Harus ada batasan buat anak-anak juga.

    ReplyDelete
  8. wahh kera sakti mah paporitku bangett... ga bosen nonton diulang2 juga.
    jajanan sd yg kuinget itu cilok 5 perak atu, kalo yg gede 10 perak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa.. Bahkan kalau sekarang diputer di TV pun masih suka nonton. Suka aja. Padahal ya udah khatam nontonnya.

      Waaaah... Murah banget mbak. Aku lupa dulu kalo beli cilok brapa. Ingetku juga murah sih.

      Delete
  9. Ya ampun masuk got, nyungsep di sawah :D luar biasa mba muehehe. Iya ya, anak sekarang cepat dewasanya. Masih SD udah punya pacar. Apalah dayaku yang waktu SD enggak ngerti pacaran, tapi sibuk nulis buku diary yang curhatnya receh banget.

    ReplyDelete