Masak v.s Cuci Piring

by - Monday, December 10, 2018



Kalau ditanya pekerjaan rumah apa yang paling disuka, saya akan jawab memasak. I love cooking. Even nggak pinter-pinter amat sih. Suka aja mengkreasikan menu baru gitu. Nggak selalu enak juga sih. Tapi masak itu selalu jadi part yang nyenengin. Apalagi kalau hasilnya endues banget.

Saya mulai belajar masak sebetulnya dari jaman kuliah dulu. Bikin masakan untuk dimakan sendiri. Biar ngirit sih ceritanya. Terus waktu S2, pindah kost dan punya temen-temen kost yang nyenengin. Nggak merasa sendirian gitu. Kalau punya makanan selalu berbagi. Masing-masing biasa nyumbang menu satu sama lain. Kalau saya punya lauk, ya kasih lauk. Kalau ada yang punya sayur, ya kasih sayur. Bahkan, kalau pun yang dia punya nasi doang, dia akan kasih nasinya buat dimakan rame-rame. Makan jadi nyenengin. Masak pun gitu. 



Dari sana saya sadar, nikmatnya masak itu bukan diprosesnya aja, tapi ketika masakan itu dinikmati oleh banyak orang. Bahkan dihabiskan.

Ini beda cerita ketika makanan itu terbuang sia-sia. Mau masak lagi jadi males. “Jangan-jangan ntar kebuang lagi.” Akhirnya, pilih nggak masak dan beli makanan di luar. Saya juga pernah kayak gini sih. Waktu bener-bener masak dan makan sendiri. Terus sisa dan akhirnya harus ngebuang. Lama-lama males juga masak kalau kayak gitu. 




Masak itu nyenengin sebetulnya. Bahkan bisa jadi pekerjaan rumah yang rekreatif buat saya. Kalau lagi stress, masak. Terus menikmati hasil makanan sendiri sambil memuji-muji kalau itu enak. Wkwkwk…

Tapiii…

Saya nggak suka cuci piring. Saya suka masak, tapi nggak suka cuci piringnya. Alhasil, cucian piring selalu menumpuk dengan indah setelah saya masak-masak.

Kalau memungkinkan, biasanya saya bakal cicil nyuci piring sambil masak. Jadi, kalau lagi ngegoreng gitu, kan nunggu dia agak mateng takes time ya. Itu saya cuci piring dikit. Kalau udah waktunya ngebalik, ya dibalik. Terus nyuci piring lagi. Sebisa mungkin cucian piring itu musnah sedikit demi sedikit ketika saya lagi ngegoreng atau ngerebus.

Ini memungkinkan untuk dilakukan kalau tempat cuci piring dan kompor nggak jauh-jauh amat. Jadi bisa gampang ngeceknya. Tapi kalau jauh ya sudah pasti repot. Belum lagi ada kemungkinan gosong. Ini kalau di rumah saya nggak bakal begini, bisa ngomel orang rumah kalau saya kerja model begini.

Setelah nikah dan pindah ke Bogor, multitasking semacam ini agak susah ya dilakukan. Saya masaknya pagi. Sedangkan air kalau pagi kecil banget. Ini ngeselin sih. Jadi bener-bener numpuk cucian piring itu. 



Alhamdulillah punya suami yang suka banget cuci piring. Dia betul-betul melengkapi hidup saya. Kalau libur gitu, biasanya saya yang masak, suami yang cuci piring. Masakan selesai, piring bersih semua. Seneng gitu lihatnya. Abis itu tinggal goler-goler mesra aja deh. 

Eh, tapi jangan dikira saya jago masak banget ya. Nggak juga kok. Masih belajar juga ini. Failed masak itu pernah. Rasanya aneh banget gitu pernah. Tapi enak banget juga sering sih. Kalau saya cobain menu-menu baru gitu, suami saya yang seneng. Menunya jadi bervariasi. Ada aja yang baru. Padahal, saya masak macem-macem biar saya sendiri semangat makan aja. Suka males makan aja kalau menunya itu lagi itu lagi.

You May Also Like

16 komentar

  1. Mbakk, kebalikan banget sama saya mah hahaha :D

    ReplyDelete
  2. Saya kalo masak kadang suka (sok) improvisasi gitu mbaak.. hahhaha... Kadang berhasil sih, tapi banyak gagalnya. Herannya tuh gak kapok-kapok.. suka aja nyoba yg nyeleneh.. di imajinasi saya mah enak.. taunya hadeeehhh.. hahha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk... Kalau saya lagi pingin improve gini sih ngamatin resep dulu. Mana yang nggak boleh banget diilangin. Mana yang akan tetep menyelamatkan rasa even dikasi isi macem2. Tapi even kayak gini juga tetep pernah failed sih. Wkwkwk

      Delete
  3. Hihihi, saya bangeeetttt..
    Saya ga suka masak, tapi kalau lagi laper pengen sesuatu yang enak tapi gak mahal banget, saya biasanya lebih milih bikin sendiri, misal kue.
    Lebih sehat dan hemat pastinya.
    Tapiiii, ya ampuunnn saya benci banget dengan cuci piring, lap kompor, lap sekitar dapur.
    Hadeeehhh benar2 bikin sebel deh kerjaan cuci piring dkk itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaaa... Males banget berurusan sama cucian piring. Alhamdulillah punya suami yang rajin nyuci piring.

      Delete
  4. aih senangnya nemu solusi males cuci piring ya hahaha.. wah beda nih sama aku kalo lagi nyoba menu baru, pasti suamiku langsung pucat pasi membayangkan nasibnya nanti hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk... Kata ibu mertua emang udah dari dulu begitu. Kalau disuruh cuci piring semangat.

      Delete
  5. Wah sama mbak, saya males banget cuci piring, apalagi yang ada minyak-minyak. Bersyukur banget dapet jodoh yang ternyata suka cuci piring, semoga saya juga dapet yang suka bantu saya hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin ya rabbal alamiin. semoga ya mbak. biar bisa saling melengkapi. hihi

      Delete
  6. Ahaha... kebalikannya. Kalau saya, biasanya cuci piring.

    ReplyDelete
  7. cuci piring sambil masak... akuh bangett. biar cepet beres :D

    ReplyDelete
  8. Slalu kagum sm temen2 yg suka masak
    Mending beberes rumah kalau aku
    Masak sjauh ini masih krn kwajiban bkn krn cinta
    Tsahh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah nemu part yang nyenengin sih mbak. Jadinya ya enjoy2 aja. Hehehe

      Delete