My Little Happines

by - Sunday, December 16, 2018


Bahagia itu sederhana
Hanya dengan melihat senyummu

Bahagia itu Sederhana - Wina Natalia Feat. Abdul & The Coffee Theory

___



Tahu lagu ini nggak? Ini lagu udah lamaaa banget. Saya tahu waktu kuliah S2 dulu bahkan. Kira-kira tahun 2014 kalau nggak 2015an gitu. Lagunya asyik. Coba aja dengerin deh.

Ngomong-ngomong soal lagu ini, jadi pingin ngomongin tentang kebahagiaan. Masing-masing dari kita tentu punya banyak sekali hal yang membahagiakan kita. Bahkan hal-hal kecil yang ada di sekitar kita. Ada yang ketika lihat senyum dari keluarganya udah bahagia. Ada yang bahagia ketika nemu komik kesayangannya terbit. Ada yang mendadak bahagia ketika masakannya berhasil. Dan masih banyak hal lain yang kadang kalau dipikir-pikir itu receh banget.

Saya juga punya lho. Kebahagiaan yang super sederhana. Mungkin apa yang akan saya tuliskan ini juga pernah kamu alami.

Nemu duit di saku baju

Siapa yang pernah begini? Ini mendadak seneng banget 'kan ya. Kadang duit yang ditemuin itu nggak seberapa sih jumlahnya. Tapi seneng banget. Apalagi kalau pas bokek gitu. Semacam menemukan oase di tengah padang pasir. Tsah! Kibas kerudung.

Paling sering sebetulnya duit yang ditemuin itu ribuan. Dua atau lima ribuan gitu. Tapi pernah juga nemu 20 ribu. Itu rasanya seneeeng banget. Apalagi itu waktu jaman ngekos ya. 20 ribu kan lumayan banget buat nyambung nyawa seminggu. Itu beneran pas lagi bokek parah. Saking bokeknya sampek bingung mau makan apa. Bukan karena terlalu banyak pilihan. Tapi bingung nyesuain sama budget yang ada.



Bayangin aja gimana senengnya waktu nemu duit itu dengan kondisi semacam itu. Duuuh... pelipur lara banget. Rasanya itu beneran kayak nemuin harta karun gitu. Padahal yaaa itu duit lupa naruh aja. Duit sendiri juga. Cuma lupa naruh aja, kan? Gitu aja udah seneng banget lho.

Nemu Mamang Es Doger pas lagi panas-panas

Pernah satu kali, abis pulang dari bayar air sama pajak. Siang-siang. Udah laper. Panas pula. Wow banget lah. Rasanya itu pingin cepet sampai rumah terus nyalain kipas angin. Bogor itu kota hujan. Kalau lagi hujan atau mendung gitu ya dingin banget. Tapi kalau lagi panas ya panas banget. Lembab pula. Jadi ya gitu deh. Panas.

Deket rumah itu kan ada SMP. Jarak 3 rumah doang. Di depan situ suka ada mamang-mamang jualan yang banyak. Jual basreng, telur gulung, dan semacamnya. Cuma jarang aja ada mamang jual es doger nangkring di situ. Jadi kalau pingin es doger biasanya ke warungnya mie bojo loro atau ke bunderan Yasmin. Nggak tahu kenapa, hari itu, ada mamang es doger nangkring di depan sekolah. Pelipur lara banget.



Sebetulnya udah kelewat sekolah kan. Udah kebablasan gitu. Bahkan udah sampai depan rumah. Tapi gara-gara saking pinginnya akhirnya puter balik ke SMP dan beli es doger buat di makan di rumah. Sampai di rumah, langsung dimakan. Hmmmmm... nyesss banget.

Nemu buku yang udah lama dicari

Saya itu termasuk orang yang agak suka baca buku. Sebetulnya, saya ini tipe orang yang punya kecerdasan audio. Jadi lebih nyantol kalau dengerin orang ngomong dibanding harus baca buku langsung. Meski gitu, baca buku itu ada sensasi tersendiri. Kalau emang lagi pingin menyendiri gitu ya baca buku sampai ketiduran.

Soal buku, nggak semua buku yang keren itu dijual di toko buku offline. Terus kalau beli di toko buku online itu nggak enaknya adalah harganya sama dengan toko buku offline dan nambah ongkos kirim. Kalau nggak beli banyak banget rugi di ongkos kirim. Jadi kalau ke toko buku terus nemu buku yang dicari di toko buku offline itu rasanya seneeeeng banget. 

Akhirnya...
Kumenemukanmu

Suami pulang cepet

Suami saya itu kalau pulang malem banget. Iyalah. Kerjanya di Jakarta. Rumah di Bogor. Perjalanan Jakarta-Bogor aja sejam lebih. Kalau macet ya bisa 2 jam. Bahkan bisa lebih kalau traffic Jakarta lagi segila itu. Jadi, udah biasa banget suami pulang di atass jam 10 malam. Apalagi kalau hari Jumat. 

Suami saya baru akan pulang jam 5 teng dan rela nerabas macetnya Jakarta itu kalau emang lagi harus ke nganter saya kontrol gigi. Udah itu aja.

One day, suami saya berangkat kerja tanpa membawa charger laptop. Keburu banget emang berangkatnya. Ada meeting jam 10. Terus kalau pagi kan emang ruwet ya di rumah. Buibu pasti tahu lah ya. Kemarinnya, suami saya abis ngerjain sesuatu di rumah. Otomatis peralatannya di keluarin dong. Pas mau berangkat kerja, chargernya nggak kebawa.

"Mas, kok nggak bawa charger?"
"Oh iyaya."

Saya ketawain aja dia begitu. Nggak nanyain apa-apa lagi karena dia emang mau meeting kan. Saya juga urusin rumah dan ngerjain beberapa kerjaan. Sorenya, pintu pager mendadak ada yang ngebuka. Siapa lagi kalau bukan suami? Kaget aja dia pulang secepet itu. Mana hari itu lagi mati lampu dan hujan yang deres banget. Bogor kalau lagi hujan deres itu nyeremin. Anginnya kenceeeng banget. Gluduk-gluduk. Petir. Jadi berasa ada badai gitu. Pas banget ada suami yang datang. 



Uwuwuwuw... seneng banget rasanya. At least, di rumah nggak sendirian menghadapi hujan yang begitu dan mati lampu pula. Suami kan nggak pernah tahu ya kalau lagi hujan sederes itu suka mati lampu. Jadi agak ngomel. Dia galau soalnya belum pegang kerjaan sama sekali. Sampai rumah kok ya mati lampu. Kasihan banget. Dia stress, tapi sayanya yang seneng. 

Nemu bakso Malang di Bogor

Saya itu orang Malang. Udah dari kecil suka banget makan bakso Malang yang notabene rasanya itu nggenah (ini Bahasa Indonesianya apa ya?). Begitu pindah ke Surabaya, susah banget nemuin bakso yang seenak bakso Malang. Kalaupun mau bakso enak ya kudu bayar mahal. Padahal di Malang itu nggak gitu. Bakso yang keliling rumah aja udah enak lho. 

Pindah ke Bogor saya pernah nanya ke suami, "ada nggak bakso yang enak di Bogor?" Katanya sih, nggak ada. Kalau dibandingin sama bakso Malang ya jelas jauh. Kalau mie ayam enak, banyak.

One day, lagi pingiiiin banget bakso. Terus kan ada bakso lewat. Ya udah, minta tolong suami panggilin. Kebetulan itu bakso Malang dan itu yang jual orang Malang beneran. Rasanya? Enaaaak... Beneran bakso Malang ini. Duuh.. rasanya bikin kangen Malang.

Berhasil panen jambu di depan rumah

Ini receh banget sih sebetulnya. Jadi, di depan rumah saya itu ada pohon jambu bijinya. Bukan jambu merah, tapi yang putih. Seriing banget jatuh-jatuh. Tapi tiap ditengok itu nggak pernah nemu jambunya ada di mana. Jadi emang harus manjat dulu biar tahu jambunya ada di mana.

One day, pas lagi kerja bakti sama suami nemu ada jambu dong. Iiih seneng banget. Udah lama lho nengok-nengok ke atas pas lagi pingin jambu. Tapi nggak pernah nemu. Kalau nggak ditengok, dia jatuh-jatuh sendiri. Kemudian membusuk di tanah. Sayang emang. Tapi gimana ya. Susah juga. Ya kali saya manjat pohon jambu sendiri.

Pas nemu jambu itu jadinya ya seneng banget. langsung dijus dan dihabisin berdua sama suami. Hmmm... yummy.

Itu tadi 5 kebahagiaan sederhana yang pernah saya alami. Sebetulnya banyak ya. Cuma ya nggak inget aja. Mungkin saking recehnya. Hehehe...

You May Also Like

8 komentar

  1. Nemu duit di saku itu emang yaa nyenengin hati benerrr. Apalagi kalo cukup buat jajan gorengan yang lewat depan rumah huahaha

    Btw, bakso malang enak di Bogor di mana mbak? *serius nanya*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa... Nyenengin kaan. Bagaikan oase di padang pasir. Wkwkwk..

      Ada Pak Bakso yang lewat di depan rumah. 😂😂

      Delete
  2. Nemu duit di saku omg..dari aku di masa lalu utk aku di masa depan ya ceritanya hahaha
    Ini iya banget sih apalagi kalo pas lg butuh duit banget tau2 nemu selipan 50rb..bakal sumringah sepanjang hari huahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk... iya. aku pernah nih kayak gini. nggak nyangka bisa nemu duit segitu. bener kata kamu, bener-bener sumringah sepanjang hari. receh banget ya. hahahaha

      Delete
  3. Suami pulang cepet adalah kebahagiaan yg haqq mba emng
    Suamiku jg samaa gituuu 😁

    ReplyDelete
  4. Nemu duit di saku baju itu sungguh amat membahagiakan ya mba, suka berasa nemu harta karun :D

    ReplyDelete