Pernikahan Syar'i

by - Tuesday, June 19, 2018

sumber gambar di 
“Le, si A udah nikah ya? Dipisah ya? Keren ya? Bisa syar'i gitu.”

“Belum, sudah terpisah tapi belum sepenuhnya syar'i.”

Kemudian saya jelaskan ke teman saya kurangnya ada di mana. Bukan untuk menjelekkan walimah teman saya. Tapi untuk meluruskan pandangan bagaimana pernikahan syar'i itu.

“Ya kan yang penting usahanya, Le.”

Trus dia salah paham. 😂

Tapi akhirnya kami jadi banyak cerita kalo kami pun pingin pernikahan kami bisa begitu. Bukan saya nikah sama dia ya. Dia cewek. Naudzubillah kalo sampek pingin nikah sama dia.

“Tapi ortu mana mau?”

Yes, that’s the problem. Cari laki-laki yang mau nikah syar'i itu bisa ketemu. Asal visi misi hidupnya sama. Gampang banget say yes sama nikah syar'i. Tapi gimana dengan orang tua kita? Orang tua calon suami? Belum tentu loh.

Pas negara api lagi menyerang, saya tanya ke temen saya yang nikahannya dipisah tadi. Katanya sih camer gamau. Jadi pas ngunduh mantu ya campur tamunya.

Btw, kalo gak ngerti walimah syar'i itu kayak gimana, saya jelasin dikit.

Jadi pas nikahan gak tabaruj, gak ada interaksi non mahram, gak ada standing party, makanan yang disajikan halalan toyyiban, gak bermewah-mewah, yang diundang gak yang kaya-kaya aja, gak ada musik-musik yang melenakan apalagi penyanyinya buka aurat, oya, satu lagi, menutup aurat.

Banyak ya?

Interaksi non mahram ini sebenernya bisa diatasi dengan 2 cara. Memisahkan waktu untuk undangan laki-laki dan perempuan atau dengan cara memasang hijab yang memisahkan gedung itu. Jadi gedungnya dibagi 2 gitu.

Teorinya mudah. Praktiknya, berdarah-darah.

Seperti yang saya bilang tadi, masalah paling besar ada di meyakinkan orang tua. Calon suami yang udah terlanjur fall in love sama kesholihahan kita, insya Allah mau. Tapi ortu belum tentu. Ortu kita, ortunya calon.

Alhamdulillah waktu saya ajukan konsep pernikahan syar'i ke mas dan keluarganya, mereka oke. Masalahnya ada di keluarga saya.

“Sodara kita itu gak semuanya muslim, mana bisa nyuruh mereka pake kerudung. Kamu jangan kaku-kaku jadi orang, semuanya diatur, besan disetir juga biar nurut sama kamu.”

“Teman-teman ayah sama ibu itu PNS sama tentara. Mana mau kalo diundang begitu. Diatur segitunya. Jangan sampek orang datang, trus kecewa dan ngedoain jelek-jelek buat kamu ya.”

Saya jelaskan. Mental. Gak mau dengar.

Saya putarkan kajian ustadz-ustadz dari macem-macem golongan. Mental. Gak mau make dengan alasan yang sama.

Jangan terlalu kaku.

Sampai acara temu 2 keluarga yang pertama ibu saya masih minta ke keluarga besan supaya gak terlalu kaku. Rundown acara yang sudah saya dan mas susun gamau dibahas sama sekali. Jadilah kami cuma saling pandang. Saya tau arti pandangan mas saat itu. Mau protes.

“Dek, aku udah briefing keluargaku loh. Kok tadi gitu ya?”

Ya Allah. Malunyaaa…

Antara sebal, malu, putus asa. Saya jelaska. Kondisinya sama mas. Akhirnya mas mau ngerti.

Lobbying ke orang tua itu sampai pada fase nangis mbisek-mbisek seharian sampek air mata kering dan kepala mau meledak. Saya takut bukan main. Apalagi setelah menghitung jumlah undangan yang akan hadir. Ya Allah, jika nanti pernikahan saya justru jadi fasilitas mereka bermaksiat bagaimana saya harus menghadapi hisabmy kelak?

Mempan? Enggak.

Ngomong ke ibu gak mempan. Coba deketin ayah doang. Saya mintak ke ayah sambil nangis-nangis. Jawaban ayah sama kayak ibu. Saya gatau harus bilang apa. Seumur hidup saya gak pernah sungkem sama ayah. Tapi hari itu, gak cuma sungkem. Saya cium kaki ayah. Saya nangis minta tolong ke ayah.

Ayah gak tega. Tapi hasilnya? Sama aja.

Ada yang bilang, “gapapa Lel, sebisanya aja.”

Iya, tapi saya masih merasa usaha saya belum mentok. H-kurang dari 2 bulan. Vendor belum ada yang dihubungi sama sekali karna belum fix juga ini mau digimanain walimahnya. Masih lobbying.

Saya udah gatau lagi harus ngomong gimana ke orang tua saya. Saya minta tolong mas dan keluarganya, tapi ya gimana ya. Mereka gak berani masuk terlalu jauh. Jadilah saya harus berjuang sendiri.

Tapi wasilah itu kan banyak ya. Ada salah satu WO nikah syar'i yang mau dateng ke rumah. Saya okein aja. Waktu ownernya datang, saya jelaskan kondisinya. Maksud hati biar dia ikut bantu.

Waktu itu cuma ada ibu aja. Ibu cuma diem. Keliatan mikir. Gak nolak, tapi gak mengiyakan. Saya keburu nyimpulin ibu mau.

Hari Selasa, pas tanggal merah, saya pulang. Mau ketemu wo lagi. Cek baju buat walimah. Sama memastikan ke ibu lagi. Ternyataaaa….

Ibu belum oke.

Astaghfirullah.. Lemes rasanya. Saya cuma bilang gini ke ibu.

“Ibu, kalo ibu mau kayak yang ibu mau, kita cari lagi semua dari awal. WO yang kemarin gabisa bantu kalo gak ada hijabnya. Mereka gak berani sama Allah.”

“Tunggu hari minggu. Kita belum ngobrol lagi sama keluarganya mas.”

Oke, tapi itu udah hopeless banget. Gatau kudu gimana. Saya kencengin lagi ke mas. Minta tolong pake banget buat ngeyakinin ortu saya untuk yang terakhir kalinya sampek kepikiran plan B paling minimal yang bisa kami lakukan supaya pelanggaran syariat dalam kondisi tak ideal bisa diminimalisir.

Mas diem. Macem gatau mau gimana juga. Antara oke dan gak oke.

Waktu itu saya merasa sendirian. Saya cuma bisa doa banyak-banyak aja. Udah gak ngerti kudu gimana lagi. Lemes bukan main. H-5 minggu semua belum clear. Great. Deg-degan gaeees.. Bukan deg-degan mau jadi istri orang. Tapi deg-degan sama acaranya ntar gimana.

Saya bilang ke mas, “mau nikah sama mas aja kok susah amat ya?”

“Bukan gara-gara mau nikah sama aku, dek. Tapi karna kamu mau yang sesuai syariat, makanya susah.”

Tapi gimana ya? Saya dapet mas itu macem dapet jackpot. Saya nemu orang yang bener-bener sejalan dan sepemikiran dengan apa yang saya cita-citakan. Rasanya malu kalo nikmat yang sudah diberi itu saya balas dengan multilevel maksiat.

Minggu, waktu temu keluarga yang kedua. Tanpa disangka-sangka ibu saya yang minta buat walimah kami dibikin sesyar'i mungkin. Ya Allaaah… Air mata saya jatuh gitu aja. Setelah semua drama panjang, akhirnya mereka mau juga.

Ayah masih belum mau sebenernya. Tapi karna ortunya mas oke, ibu oke. Ayah gak punya temen. Akhirnya mau.

Terakhir, ibu cuma bilang gini ke saya, “ bilang makasih ke ibu.”

Trus saya datengin calon ibu mertua saya. Saya cium tangan beliau. Saya ucapkan terima kasih. Saya dipeluk beliau dan tumpah sudah air mata saya. Saya nangis macem anak kecil yang ngadu ke ibunya. Ibu cuma membelai punggung saya sambil terus doain saya. Sayanya nangis terus sampek mbeler-mbeler ke kerudung beliau. Duh, malu.

Yang lain ngapain? Ngambil foto. Saya gatau kalo orang-orang pada nangis liat kami pelukan segitu lamanya.

Abis meluk ibu, saya sungkem ke ibu saya sendiri. Saya bilang makasi ke beliau. Akhirnya beliau mau menerima saya. Ibuk nangis. Ibuk minta maaf. Ibuk doain saya. Haruuu sekali.

Ayah? Saya datengi ayah. Saya rangkul ayah, saya mintak ke ayah untuk ikhlaskan semuanya. For the first time, saya liat ayah mau nangis. Ada air mata dari ujung matanya yang ayah tahan.

Hari itu saya bahagia bukan main. Semuanya jadi jauuuh lebih mudah.

Agak deg-degan pas sebelum liburan aja sih. Undangan belum dicetak. Ibuk maunya beli kain aja buat baju kami. Penjahit udah mau liburan. Percetakan udah mau liburan. Tapi alhamdulillah ada jalannya sendiri.

Sejauh ini lancar, even masih kudu muter-muter urus ini itu. Doain aja semuanya lancar sampai hari H. Sekarang udah woles sih. Woleeees sekali. Souvenir belum jadi pun gue woles. Wkwkwk…

Intinya apa sih?

Kalo mau taat itu ujiannya berat. Nikah itu perkara menyempurnakan agama. Ujiannya besar. Setan mana mau kita nikah lempeng-lempeng aja. Pastilah ya adaaaa aja ujiannya. Apalagi kalo kita mau sepenuhnya pake syariat Islam. Jungkir balik lah.

Tapi percaya aja kalo tiap ujian yang datang. Tiap skenario yang gak kamu sangka dateng, khusnudzon aja sama Allah. Even semua hal gak berjalan seperti yang kamu bayangin.

Ada banyaaaaak sekali dari rencana saya dan mas untuk mengkondisikan ortu gagal total. Kami bahkan sama sekali gapunya kesempatan buat jelasin. Tapi Allag Maha Baik. Saya tau Allah akan kasih skenario terbaiknya. Jadi, percaya aja.

Kencengin doa di waktu-waktu yang mustajab. Pas ujan curhat ke Allah, pas lagi di jalan doa sama Allah, pas sepertiga malam curhat lagi sama Allah, abis sholat juga. Insya Allah lah ada jalan. Apalagi kalo apa yang kita usahakan adalah kebaikan. :)

Buat yang masih memperjuangkan, SEMANGAAAT…

Ada Allah kok. :)

You May Also Like

4 komentar

  1. saya juga ga perfect kok misahnya :(

    ReplyDelete
  2. Allahu Akbar, Barakallahulaka wabaroka'alaika wajamaa bainakuma fi khoir kepada ukhti Aprilely Ajeng Fitriana. Semoga Allah senantiasa memberikan keberkahan di dalam pernikahan yang penuh dengan ketaatan kepada Allah dan Rasul-Nya. Inspirasi ini akan memberikan Spirit kaum muslimin untuk terikat kepada syariah khususnya didalam mewujudkan pernikahan syar'i.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin aamiin aamiin yaa rabbal alamiin
      jazakumullah khoiron jaza atas segala bantuannya

      Delete