Marhaban Ya Ramadhan, Bahagia Menyambut Ramadhan

By Aprilely Ajeng Fitriana - Monday, May 13, 2019



Alhamdulillah, kita bisa ketemu sama Bulan Ramadhan lagi. Alhamdulillah, kita masih dikasih kesehatan dan umur untuk bisa merasakan nikmatnya beribadah di bulan ini. Kita masih dikasih kesempatan untuk berburu amal di bulan yang diskon pahalanya ampun-ampunan deh. Di sisi lain, nggak semua orang seperti kita. Banyak orang yang saat Ramadhan ini tiba, ternyata udah bener-bener nggak bisa merasakan apapun karena lagi nunggu hari perhitungan amal mereka di alam kubur. Jadi, ya sudah seharusnya kalau kita bersyukur banget masih dikasih kesempatan ketemu lagi bulan ini, which is belum tentu juga next year kita masih punya kesempatan yang sama.

Postingan kali ini, saya lagi pingin bahas tentang orang-orang yang bahagia bahkan excited banget ketemu Ramadhan.

"Lho, bukannya semua muslim begitu?"

Really? I don't think so. Ada juga sih yang merasa, "Oh, udah Ramadhan ya." Gitu doang. Tapi ada yang seexcited itu sampai dia persiapin diri bener-bener menuju bulan ini.

Yey, Ramadhan Tiba!

This is story about my hubby, actually. Sebetulnya, saya termasuk orang yang rutin datang ke kajian dan ketemu orang-orang yang in syaa Allah shalih dan shalihah. Dalam setiap kajian itu, ketika udah deket sama Bulan Ramadhan, sekitar Rajab dan Sya'ban, mulai tuh muncul ajakan untuk mempersiapkan bulan ini, gimana kita seharusnya menyambut bulan ini dengan senang gembira. Tapi, seumur-umur beluk pernah sih ketemu orang yang excited banget ketika Ramadhan itu mau datang. Lebih tepatnya nggak lihat excitednya mereka dengan mata kepala saya sendiri. Sampai saya ketemu suami.

Saat itu udah masuk bulan Rajab, Mas Far bilang gini nih.

"Bentar lagi udah puasaan ya?" pertanyaannya sih biasa aja. Tapi ada binar-binar di matanya.

"Iya. Kenapa emang? Semangat betul."

"Ya dong. Aku tuh suka sama suasananya Ramadhan. Semuanya suka."

Terus mulai tuh, Mas Far ngejlentrengin seluruh rencana-rencananya saat Ramadhan udah datang. Mau sholat tarawih di mana. Pulang jam berapa dari kantor. Berangkat jam berapa dari rumah. Apa yang harus saya lakukan untuk suport program-programnya itu. Semuanya dia jelasin.

Dengerin dia ngomong. Lihat gimana dia mewujudkan semua itu pelan-pelan. Lihat gimana effortnya untuk membiasakan diri dengan segala hal yang nanti akan dia lakukan saat Ramadhan itu bikin saya mikir, "ternyata, ada ya orang macem gini."

Sementara, kalau saya bandingin dengan diri sendiri tuh jauuuuuh sekali. Saya punya target Ramadhan juga. Tapi ya gitu deh. Effort untuk ke sana dengan realisasi langkah untuk mulai membiasakan diri dengan itu di Bulan Rajab dan Sya'ban itu macem nggak sebanding.

"Emang harus dibiasain dari Rajab dan Sya'ban?"

Yes! Itu sih yang Rasulullah contohkan ke ummatnya. Jadi, sebetulnya hadist tentang puasa yang khusus di bulan Rajab dan Sya'ban itu nggak ada. Kalau mau puasa ya puasa aja. Rasulullah mencontohkan mulai memperbanyak puasa-puasa sunnah di 2 bulan ini. Dan makin ke Sya'ban puasa sunnahnya makin banyak. Nggak cuma itu, ibadah-ibadah sunnah yang lain pun juga mulai ditingkatkan. Kenapa? Sekali lagi, itu semua untuk mempersiapkan bulan Ramadhan.

Jadi, tiap kali mau ketemu Bulan Ramadhan tuh ya harusnya kita lebih worry tentang bisa nggak ya kita ngelatih diri kita dengan segudang amal shalih. Bukan dengan kira-kira nanti iftharnya gimana dan sahurnya gimana. Ya sih, itu masuk juga ke amalan sunnah yang dicontohkan oleh Rasulullah. Mengakhirkan sahur dan menyegerakan berbuka. Tapi, pernah nggak sih baca hadist yang macem nunjukin kalau Rasulullah ribet soal mau makan apa? Nggak lho.

Fenomena di Bulan Ramadhan

Pernah nggak sih kalian bertanya-tanya dalam diri kalian, "kok gue lebih mudah berbuat baik ya di Bulan Ramadhan?" Sholat sunnah mudah, mau tilawah juga mudah, puasa apalagi. Macem mau maksiat tuh udah sungkan duluan gitu.

Ini sebenernya salah satu nikmat yang bisa kita rasakan di bulan suci ini. Kita nggak cuma dikasih sale pahala aja, tapi kemudahan untuk beramal shalih itu terbuka dengan lebar. Setan juga udah dikerangkeng lho sama Allah. Kurang apa lagi coba?

Jadi, ini tuh bener-bener tentang pertarungan diri kita melawan hawa nafsu kita sendiri aja. Bisa nggak sih kita memenangkan itu semua.

Dari sini, sebetulnya kita bisa ngaca sendiri. Menilai diri kita sendiri. Sebarapa konsisten sih kita menjaga semangat kita untuk terus beramal shalih di bulan ini? Karena banyak banget kan orang yang semangat banget ibadah di awal-awal Ramadhan, terus memble setelah dapet THR.

"Tarawih? Apa itu? Lagi diskon nih mallnya."

Astaghfirullah.. Semoga kita bukan termasuk yang begitu ya. Semoga bisa teruuuus konsisten menjadi bagian dari jamaah sholat tarawih di masjid. Even, makin deket lebaran shafnya makin maju. Aamiin..

Sedih Ketika Berpisah dengan Ramadhan

Ngomong-ngomong soal pisah dengan Ramadhan. Biasanya kalian gimana sih kalau Ramadhan mau abis? Seneng nggak? Atau malah sedih?

Jadi nih ya, saya punya temen yang punya 3 orang anak. Anak keduanya ini kayaknya sih sekarang Kelas 4 SD. Udah puasa full dari tahun-tahun sebelumnya. Uniknya, tiap mendekati Lebaran dia malah nangis sesenggukan.

Awal-awal, mamanya bingung dong. Nih anak kenapa kok nangis begini?

"Kenapa, Nak?" tanya mamanya. Tapi dia diem aja, sambil terus nangis di masjid. Pas lagi ceramah gitu lho.

"Kamu capek sholat terus?" dia menggeleng. Masih nangis.

"Laper?" geleng lagi. Masih nangis.

Pas udah agak tenang. Selesai witir, mamanya tanya lagi. Kenapa kok dia nangis begitu?

"Aku sedih mau pisah sama Ramadhan."

Masyaa Allah. Tabarakallah. Pas diceritain itu, saya merinding. Jujur ya, saya nggak pernah sesedih itu sampai nangis ketika Ramadhan berakhir. Malah happy banget karena lebaran udah di depan mata. Tapi dia beda.

Dulu, itu juga yang para sahabat lakukan ketika Ramadhan akan usai. Nangis. Mereka nangis karena sebentar lagi sale pahala nggak akan sebesar Ramadhan. Pintu ampunan juga nggam dibuka selebar saat Ramadhan. Sedangkan, next year belum tentu mereka ketemu lagi di bulan Ramadhan. Udah gitu, belum tentu juga amalan yang mereka lakukan seluruhnya di bulan suci itu diterima oleh Allah.

Hiks. Nyesek ya. Bisa gitu ya kita sesantai itu ketika Ramadhan usai?

Padahal ibadah kita juga kalau dibandingkan dengan para sahabat tuh bener-bener nggak ada apa-apanya. Butiran debu banget. Bahkan mungkin macem plankton di lautan luas. Nggak sebanding banget. Tapi kita bisa sesantai itu menjalani Ramadhan, sesantai itu ketika Ramadhan berakhir. Sedangkan, kita nggak punya jaminan apapun kalau next year kita akan ketemu lagi sama Ramadhan. Hiks.

Well, dari sini, sebenernya kita bisa sama-sama ngaca dan mengevaluasi diri kita. Seberapa bahagia sih kita ketika Bulan Ramadhan itu tiba? Terus kalau seneng banget, amal apa aja sih yang udah kita genjot untuk mendapatkan ampunan dan limpahan pahala? Atau jangan-jangan kita lebih banyak santai atau bahkan lebih banyak tidur-tidurannya?



  • Share:

You Might Also Like

16 komentar

  1. Sedih pastiny pisah sama ramadan karena saat ramadan ngerasain semua orang berubah jadi baik dan terkondisikan bgt
    Begitu ramadan selesai mulai deh liat perang d medsos
    Walah

    ReplyDelete
  2. betul ngt mba >< sdh msuk hati ke delapan piasa, sy msh merasa blm ngapa2in di tujuh hari kmrin 😢 terima kasih reminder ny mb 💕

    ReplyDelete
  3. Masyaallah tulisan yang jleb banget, makin dibaca makin pengen nangis saya ... merasa diri ini hanya setitik debu di udara

    ReplyDelete
  4. Wah tulisannya mulus, rapi, kaya jalan tol. Menggambarkan kalo bloggernya telaten. Ga kaya sayaa.. haha.. siip deeehh

    ReplyDelete
  5. Masyaallah... anak usia segitu sudah punya perasaan demikian tentang Ramadhan? salut sama orangtuanya dalam mendidik anaknya. Saya dulu makin mendekati akhir puasa makin girang karena mau lebaran, banyak kue-kue dan pakaian baru. Huhuhu...

    ReplyDelete
  6. Terima kasih remindernya mbak. Semoga Ramadan tahun ini lebih baik dari sebelumnya dan masih bisa menemui Ramadan berikutnya. Aamiin.

    ReplyDelete
  7. iyaaa gak kerasa udah masuk minggu kedua yaaaa sekarang, cepet bangettt :(

    ReplyDelete
  8. Benar,ya,Mbak. Salah satu suasana yang paling saya rindukan adalah melihat masjid penuh jamaah salat, bisa sahur juga buka puasa bareng keluarga.

    ReplyDelete
  9. Betul banget.. sukacita menyambut ramadhan apakah murni dari diri ataukah hanya sekedar ikut yang lain hiks

    ReplyDelete
  10. Aku paling suka Ramadhan karena suasananya juga mba. Dari cuaca yang hangat, langit yang terang, gimana ya pokonya beda banget mba.

    ReplyDelete
  11. Iya yah Mbak, semestinya dan seharusnya sebulan atau dua bulan sebelum Ramadan tiba , kita sudah mempersiapkan diri termasuk dengan memperbanyak ibadah. Bukan besoknya Ramadan hari ini baru sibuk mau bikin persiapan penyambutan.

    ReplyDelete
  12. Iya mba.. Umur kita gak ada yg tau.. Blm tentu ketemu ramadhan taun dpn hiks

    ReplyDelete
  13. Tetapi... setelah dipikir-pikir juga...
    Ada yg bahagia Ramadhan datang karena pahala berlipat ganda
    Ada yg bahagia karena cepat pulang kerja dan bisa tidur lebih lama
    Ada yg rajin perbaiki ibadah
    Ada yg senang makanan berlimpah
    Ada yg menyambut Ramadhan dengan perasaan bahwa bulan ini banyak waktu istirahatnya, banyak waktu mainnya. Ada yg menyambut Ramadhan dengan perasaan bahwa ini bulan suci yg pahalanya berkali-kali dari hari lain. Hmm. #merenung

    ReplyDelete
  14. Saya suka baca tulisan ini, untuk pengngat diri sendiri agar lebih fokus beribadah di bulan ramadan. Alhamdulillah Mbak Lely mendaoat seorang suami yang soleh dan bisa menjadi contoh buat isteri dan anak-anak nantinya. Lebih mudah mendidik anak kalau ayahnya juga aktif mengajak anak beribadah.

    ReplyDelete
  15. aku harus lebih lebih meresapi arti Ramadhan nih kayaknya Mbak...sebelum dia pergi lagi dan belum tentu tahun depan kita masih bisa berjumpa dengannya. *automewek

    ReplyDelete