Review Buku Mommyclopedia, Panduan Lengkap Merawat Bayi 0-1 Tahun

By Aprilely Ajeng Fitriana - Monday, February 03, 2020

Mommyclopedia, Panduan Lengkap Merawat Bayi 0-1 Tahun


Masuk trimester tiga, ibu saya sempat meminta anaknya ini untuk pulang ke Malang dan melahirkan di sana. Tapi saya menolak. Kalau disuruh pilih ingin didampingi siapa saat bersalin, saya pilih suami. Meski dari lubuk hati terdalam, saya ingin keduanya ada di samping saya.

Permintaan ibu ke saya itu sebetulnya karna nggak tega saya harus rawat newborn sendiri di perantauan. Saya yakinkan beliau kalau saya mampu. Lagi pula, sekarang ini informasi sudah tersebar di mana pun, tutorial merawat bayi juga ada di mana-mana. In syaa Allah, saya bisa.

Ada sebuah buku yang menemani perjalanan saya dari menjadi calon ibu sampai akhirnya betul-betul merawatnya. Judulnya "Mommyclopedia, Panduan Lengkap Merawat Bayi dari 0-1 tahun". Buku ini ditulis oleh dr. Meta Hanindita. Seorang dokter spesialis anak.

Sebetulnya, isi yang ada di buku ini sudah tersebar luas di internet. Banyak artikel yang memang sudah membahasnya. Tapi, setelah punya newborn, tentu waktu untuk berselancar di internet jadi makin terbatas. Belum lagi kita harus saring-saring info lagi. Mana sih yang terpercaya, mana yang tidak.

Kalau boleh dibilang, buku ini adalah rangkuman dari apa yang dibutuhkan oleh ibu baru. Semuanya sudah disusun sedemikian rupa agar mudah dipraktikkan secara langsung. Mitos-mitos yang beredar di masyarakat kita pun dibahas tuntas. Apakah itu hanya mitos belaka ataukah fakta yang perlu diperhatikan dengan seksama.

Panduan perawatan bayi yang baru lahir, cara menyusui, tentang MPASI, semua dibahas secara singkat, padat dan jelas. Tidak hanya itu, penjelasan tentang tumbuh kembang bayi, kesehatan bayi, hingga pertolongan pertama pun ada di buku ini. Komplit.

Setelah baca buku ini, kalau mertua atau orang tua nyuruh begini begitu sudah ada jawabannya. Mau ditolak atau diikuti ada alasan yang jelas. Nggak asal iya.

Buku ini juga yang bikin saya nggak mudah panik waktu Ghazy kena kuning atau keluar jerawat. Kenapa? Ya karna sudah dijelaskan secara singkat padat dan jelas di buku ini. Plus, tambahan ilustrasi yang bikin orang visual macem saya lebih cepet nyantol.

Judulnya juga panduan. Meski sudah dibaca sampai habis, buku ini masih sering saya buka untuk cek rapor tumbuh kembang Ghazy dan stimulasi apa yang perlu saya lakukan untuk bisa mencapai itu. Jadi, patokannya bukan anak orang. Melainkan, rapor tumbuh kembang itu tadi. Semisal ada yang perlu diwaspadai, bisa langsung konsultasi ke dokter.

Buat buibu baru macem saya, buku ini rekomended banget buat dibaca. Kalau bisa sih bacanya sebelum melahirkan. Entah waktu masih jomblo, manten baru, atau pas hamil. Pokoknya, wajib tahu dulu sebelum punya baby.

Kenapa sih saya ngeyel banget minta (calon)  ibu buat tahu? Biar nggak gampang panik dan stress kalau ada apa-apa ke bayi. Tahu itu menenangkan. Kalau nggak tahu itu yang suka bikin galau, akhirnya rentan kena baby blues bahkan bisa jadi depresi.

Knowledge is power.

Jangan sampai cuma sibuk mempersiapkan persalinan, tapi lupa sibuk nyiapin gimana handle anak setelah lahir. Ikhtiar dulu dikencengin, selebihnya terserah Allah. Semangat membersamai si kecil, buibu.


With love,

  • Share:

You Might Also Like

25 komentar

  1. Setuju Mbak. Bagi para Ibu harus tahu informasi seputar perkembangan bayi sejak dari kandungan, lahir hingga balita , anak-anak, remaja dan dewasa. Soale penting banget. Karena kebanyakan anak gadis nggak tinggak sama ortunya, so harus tahu informasi banyak yang berdasarkan pada pengalaman dan pengetahuan ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, apalagi jadi orang tua tuh nggak pernah ada sekolahnya. Tapi pasti dilalui setelah punya anak.

      Delete
  2. MasyaAllah, buku ini bermanfaat untuk ibu muda. Apalagi yang tinggal jauh dari ortu. Jadi nggak takut lagi salah merawat bayinya..

    ReplyDelete
  3. Setuju mbak, ibu baru memang harus punya pengetahuan yang cukup dalam merawat bayi tahun pertama. Soalnya sebagai ibu biasanya gampang panik dan stress kalau anak rewel atau demam dikit aja. padahal stres bisa berefek ke produksi ASI kan... Semoga ibu-ibu baru bisa enjoy merawat bayi dengan buku ini ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banget. Enjoy jadi suatu keharusan, tapi kalau nggak ngerti ya tetep aja panik kan. Apalagi anak pertama.

      Delete
  4. Asyik banget kalau punya panduan gini, lebih tenang, anti panik.
    Saya dulu berbekal nasehat mama dan kakak untuk anak pertama, anak kedua udah dikira-kira aja hahaha.
    Merawa bayi di bawah 1 tahun itu memang butuh effort yang penuh kesabaran :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak kedua udah punya guideline dari rawat kakaknya dulu ya mbak. Wkwkwk..

      Tapi iya, rawat bayi itu emejing effortnya. Dia belum bisa bilang apa-apa. Mau begini begitu juga belum bisa sendiri.

      Delete
  5. Nah bener nih, kadang terlalu fokus persiapan menjelang kelahiran, terus lupa setelah melahirkan harus ngapain aja. Padahal anak di kandungan 9 bulanan, setelah terlahir tahunan dan memang bekal jadi orang tua itu selain budget cukup untuk membesarkan anak, jugaaa ILMU, ini yang super duper penting.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, sepanjang perjalanan jadi manusia sih. Entah sebagai orang tua atau nggak ya tetep butuh ilmu.

      Delete
  6. Wah, ini dia buku yang pas mendampingi ibu2 muda saat merawat buah hati pasca melahirkan. Sepertinya bakal kurekomendasikan ke temen yang nyari. Kalo emak mah, udah tuir ... Anak2 sdh besar xixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sapa tahu mbak masih pingin rame-ramean di rumah. Wkwkwk

      Delete
  7. Buku ini perlu dimiliki calon ibu, sama ibu yang punya babby. Bener banget memang semua harus dipersiapkan, termasuk ilmunya. Kadang babbyblues menyerang ibu yang baru melahirkan. Selain butuh dukungan sekitar memang seorang ibu perlu membekali diri dengan ilmu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, panik bikin stress, akhirnya ya bisa ke baby blues itu. Belum lagi capek ngurus bayinya juga kan

      Delete
  8. Aku belum buibuk sih tapi udah kepikiran untuk prepare semuanya termasuk urusan handle newborn. Dan gak kebayang sih kalau ngurus bareng orangtua, karna pasti ada momen dimana cara ngasuh dan handle nya beda. Yah namanya juga beda generasi. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, beda generasi. Banyak hal yang dulu dilakukan oleh orang tua kita yang ternyata sudah tidak direkomendasikan lagi oleh ahli. Jadinya yaaa... Harus belajar lagi.

      Delete
  9. Selamat ya mba.. Udah gedean ntar si kecil jalan jalan ke Malang, mampir ke auty Dyah ya :)

    ReplyDelete
  10. Wah, iya nih. Sangat bermanfaat bukunya. Wajib dimiliki oleh calon ibu dan ibu baru.

    ReplyDelete
  11. Semangta Mbak..Saya ngasuh si Sulung saat 0-1 tahun pun beda pulau sama orangtua dan keluarga besar, waktu si bungsu malan beda negara. Insya Allah berdua suami bisa
    Apalagi kin sudah anda buku panduan macam begini
    Jaman saya 15 tahun dan 11 tahun lalu belom banyak buku kek gini. Jadi belajar sendiri hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih amazing lagi ya mbak tantangannya. Akses informasi nggak sederas hari ini, terus jauh dari keluarga pula. Uwow banget pasti.

      Delete
  12. Mantap persiapannya. Jadi lebih santai membersamai si kecil ya mba. Semoga sehat semua yaaa

    ReplyDelete
  13. Selamat memasuki dunia per-emak-an mbak. Sayang, anak2 sudah 3 & 5 th. Banyak hal yg saya miss, saat hamil dan lahiran 2 buah hati. Memang ibu harus banyak belajaar demi sang buah hati

    ReplyDelete