Kerja Sesuai Passion Asyik Nggak Sih?

By Aprilely Ajeng Fitriana - Monday, October 14, 2019


Ceritanya abis dengerin Rapot episode terbaru. Mereka lagi cerita tentang pekerjaan pertama mereka. Gimana dulu mereka struggle banget untuk jadi MC. Kalau sekarang sih nggak perlu ditanya lagi ya. Udah kondang semua. Bayarannya juga bombastis.

Obrolan mereka bikin saya keinget gimana dulu akhirnya banting setir jadi blogger. Setelah resign dari pekerjaan sebagai dosen, pindah ke Bogor, akhirnya menyibukkan diri dengan nulis.

Pertama kali merintis karier jadi blogger tuh moodbosternya gedhe banget. Agustus saya ikut lomba blog, september diumumkan sebagai Juara 2. Padahal, itu pertama kalinya ikut lomba. Next month, saya ikut challenge salah satu komunitas. Bikin artikel di blog selama 30 hari. Temanya mereka yang tentukan. Boleh juga artikelnya diupload ke website mereka. Eh, menang lagi.



2 kemenangan ini yang bikin saya makin PD untuk nulis terus. Lepas dari 2 tantangan ini, saya mulai serius belajar nulis dan blogging. Gimana caranya dapat duit dari blogging juga saya pelajari semuanya.

Langsung menghasilkan pundi-pundi rupiah?  O tentu tidak. Ini takes time buat bangun blog yang kece dan bersahabat sama Google.

Job pertama saya waktu itu review satu produk fashion. Dibayar? Enggak. Cuma dikasih produk aja. Tapi nggak apa-apa sih. Waktu itu saya mikirnya buat pengalaman aja.

Mungkin karna saya sendiri juga nggak terlalu minat dengan produknya ya, reviewnya juga jadi gimana gitu. Tapi yaudah lah ya. Telen aja.

Next job, saya ditawari content placement. Rate-nya lumayan untuk blog saya yang masih baru begini. Saya iyakan dan semua yang dia minta saya kerjakan. Saya nggak ngerti tuh masalah bikin laporan hasilnya gimana. What should I do after publish my blog post tuh nggak ngerti.



Tapi dari sini saya belajar banyak. Semuanya nggak mudah di awal. Bikin tulisan yang bisa terjadwal itu nggak mudah. Bahkan, setelah job datang juga nggak mudah. Bayarnya lamaaaaaa sekali. Iya kalau besar, berjuta-juta. Paling cuma ratusan ribu. Turunnya bisa berminggu-minggu.

Bisa sih ikut yang pasti-pasti aja. Bidding project di website pengelola project. Ini juga pernah. Tapi duitnya juga nggak seberapa sih. Dulu, saya menawarkan diri juga aneka macam topik. Begitu diterima, ternyata artikelnya jadi nggak oke di blog saya. Akhirnya saya stop.

Program afiliasi juga pernah saya ikuti. Menghasilkan? Tidak. Sama sekali nggak menghasilkan apa-apa. Ada sih yang klik. Lihat isinya apa. Tapi nggak sampai beli. Padahal, saya baru akan dapat duit dari situ.



Upaya lain yaitu bikin kelas blogging. Saya suka ngeblog. Saya juga suka ngajar. Adanya kelas blogging ini betul-betul memfasilitasi saya untuk dapat keduanya. Saya bahkan nggak nyangka banget kalau kelas online ini bisa menghasilkan rupiah banyak sekali.

Saking banyaknya, saya jadi pingin buka kelas lagi untuk bulan Oktober. Sayangnya, kondisi tidak memungkinkan. Ada project lain yang ingin saya kejar sebelum saya melahirkan.

Well, it's not easy to be blogger. Kejar tayang jadwal publish biar DA PA naik. Belum lagi harus blogwalking, bangun personal branding di sosial media, masih harus belajar SEO juga biar trafficnya ketolong meski nggak bisa share di sosmed.

Banyak hal yang harus dilakukan. Pernah banget pas lagi semangat-semangatnya terus dapat amanah lain yang nguras waktu. Lepas dari amanah itu, kena drama mkrning sickness. Setelah itu, masih harus menghadapi fakta MOZ ganti aturan lagi. Efeknya, DA anjlok parah. Padahal tahun ini punya target DA yang cukup tinggi juga. Tapi rasanya terlalu jauh deh.

Kerja keras pakai banget buat ngebangun blog ini. Begadang buat ngatur ini itu juga nggak sesekali aja. Tapi lepas dari itu, I'm happy.



Dulu, waktu ngajar tuh rasanya nguras energi banget. Pulang dari kerja udah super duper capek dan nggak bisa ngapa-ngapain lagi. Setelah pindah haluan, jam kerja sering kali meningkat juga, kok rasanya energinya tuh adaaa terus. Semacam tidak pernah padam.

Kerja sesuai passion itu asyik kok. Meski seringkali kita harus merelakan banyak waktu untuk all out di sini, tapi ya seru aja gitu. Tanpa tekanan. Bisa enjoy ngejalaninnya.

Kalau soal duit, ini beneran jangan terlalu berharap. Semuanya kalau baru merintis tuh pasti susah. Bisa boncos banget gitu.

Pernah juga baca curhatan blogger lain. Mereka kelihatannya aktif banget datang event. Biasanya kan kalau datang event emang dibayar ya. Tapi ternyata nggak semua begitu. Ada yang cuma buat bangun branding aja. Ada yang bahkan bayar event itu.

Beneran nggak bisa berharap langsung dapat durian runtuh. Kita emang kudu struggle dulu di awal. Belajar ini itu. Bangun ini itu.



Berapa bulan baru menghasilkan? Ini relatif ya. Bisa beda tiap orang. Tergantung gimana cara kita berusaha aja. Udah seberapa kenceng usahanya. Seberapa gedhe halangannya. Gitu.

Bisa nggak dijadikan pekerjaan utama?

Bisa aja kalau udah jalan. Kalau masih struggling ya mending punya pekerjaan lain sih. Kerjanya pasti, duitnya belum tentu ada. Buat orang yang emang butuh untuk menafkahi ya susah kalau ngandelin ini aja. Tapi kalau cuma buat dijadiin freelance aja, bisa lah yaa..

  • Share:

You Might Also Like

1 komentar

  1. Thanks sharingnya ya... sebagai blogger baru saya sering banget mentok, dari gak punya ide, manajemen waktu, kecewa karena traffic gak naik-naik dll lah hehehhe... Blogwalking dan baca share seperti ini bikin semangat lagi deh, karena ternyata saya gak sendirian ngalamin hal seperti ini huhuhu... intinya memang tetap harus usaha dan konsisten ya.

    ReplyDelete