Antara Poligami dan Perselingkuhan, Emang Beda?

by - Tuesday, July 16, 2019


Ada satu fakta menarik yang terjadi di tengah-tengah masyarakat kita yang sering kali menjadi badai dalam rumah tangga seseorang, yaitu hadirnya orang ketiga. Saya nggak bilang bahwa setiap rumah tangga diuji dengan masalah ini, tapi yang begini ini banyak.

selingkuh


Saya ingat peristiwa 5 tahun yang lalu, saat saya menjadi salah satu narahubung di salah satu kegiatan kampus. Setelah proses promosi kegiatan ke beberapa sekolah, ada salah satu pihak dari sekolah yang menghubungi saya. Sayangnya, dia tidak menanyakan sama sekali perihal acara tapi justru memberikan saya warning pada salah satu narahubung lain yang namanya tercantum dalam proposal tersebut.

“Hati-hati dengan Wati (bukan nama sebenarnya), dia perebut laki-laki orang. Setelah menghabiskan kekayaan suami saya dan menghancurkan kehidupan keluarga kami, dia pergi.”

Intinya begitu. Isi pesan singkatnya tentu bukan cuma itu saja. Tapi cerita panjang kali lebar tentang perselingkuhan suaminya dengan Wati dan bagaimana akhirnya dia dan suami Wati memergoki keduanya di salah satu hotel di Jember. Ngeri, ya?

astaghfirullah


Kalian bisa bayangkan shocknya saya saat itu. Baru lulus sarjana, baru dapat kerja juga, lalu dapat kisah semacam ini. Saat itu, saya abaikan pesan singkat itu. Saya masih mencoba untuk positive thinking dengan kondisi semacam ini. Saya tidak tahu mana yang benar dan salah. Siapa tahu itu fitnah. Hingga suatu hari saya melihat sendiri Wati satu mobil dengan pria paruh baya berdua saja. Lalu, muncul rumor-rumor tentang Wati yang memang suka begitu. Kencan dengan suami orang.

Menginjak usia kepala 2, cerita orang ketiga ini banyak saya dengar dari berbagai pihak dengan tokoh utama yang berbeda. Ada yang jadi “gundik”. Ada yang pacaran diam-diam dengan teman sekantor dan justru dicie-ciein teman kantor yang lain. Ada yang suka menjadikan kantor sebagai tempat ketemu pacar rahasia. Banyak. Ini belum lagi drama yang ada di TV atau Youtube, belum juga dari orang-orang yang curhat di akun Jouska.

Kok Bisa Selingkuh?

selingkuh


Pernah nggak sih kalian penasaran kenapa yang begini ini bisa terjadi? Apa sih yang memicu hadirnya orang ketiga?

Sabtu lalu, saya menghadiri bedah buku di Balai Kota Bogor sebagai perwakilan dari Ibu Profesional Bogor. Di sana, Bu Adriana Soekandar Ginanjar menyampaikan bahwa salah satu faktor yang membuat perselingkuhan ini semakin marak adalah adanya media sosial. Dari media sosial ini, kita jadi terhubung kembali dengan teman-temam lama kita dulu. Hal ini tidak menutup kemungkinan untuk ketemu mantan atau orang lain yang terlihat lebih baik dari pasangan kita. Lebih kaya mungkin, lebih tampan, atau lebih punya waktu untuk kita.

Saya setuju dengan hal ini. Memang, media sosial ini bisa menjadi salah satu pemicu dari terjadinya perselingkuhan. Tapi sebetulnya akar permasalahan yang sesungguhnya bukan itu. Masalah semacam ini sebetulnya punya cabang yang sama dengan aneka bentuk perzinahan lain, baik itu yang dilakukan oleh orang yang sudah menikah maupun belum.

Apa itu?

Pemahaman tentang batas hubungan antara laki-laki dan perempuan. Apalagi yang muslim. Ini ada lho aturannya. Ada batas-batasan antara yang boleh dan tidak.

begitu


Dalam Islam, pergaulan antara laki-laki dan perempuan by default terpisah, kecuali untuk urusan-urusan ini. Pendidikan, muamalah, kesehatan, dan peradilan. Jadi boleh kalau lagi belajar terus forumnya campur antara laki-laki dan perempuan. Saat muamalah juga boleh. Kesehatan, lagi sakit terus ndilalah dapat dokter laki-laki, boleh lho ini. Saat peradilan juga demikian.

Di luar itu bagaimana? Nonton bareng, misalnya. Ya kita cek lagi. Ini ada kaitannya dengan pendidikan kah? Muamalah kah? Kesehatan kah? Peradilan kah? Kalau nggak ada ya nggak boleh.

“Gue mau nonton bareng.”
“Buat apa?”
“Ya seneng-seneng aja.”

Nontonnya sih boleh ya, mubah-mubah saja. Tapi campur baurnya ini yang perlu diperhatikan lagi.

Ketika kita paham batasan ini, sadar bahwa Allah selalu mengawasi, kita juga jadi lebih hati-hati ketika berbincang dengan lawan jenis. Bila tidak ada keperluan yang syar’i, pasti akan diupayakan untuk dihindari.

Contoh, curhat dengan lawan jenis. Iya, awalnya curhat aja. Lama-lama nyaman. Lama-lama lupa diri. Lama-lama muncul sesuatu yang tidak seharusnya ada.

cie cie


Poligami dan Aneka Macam Kontroversinya

selingkuh


Bicara tentang orang ketiga, sebetulnya tidak akan lepas dari pembahasan yang satu ini juga. Poligami. Dari apa yang Bu Adriana sampaikan, ternyata ada pelaku perselingkuhan yang ketahuan berdalih semacam ini.

“Nggak masalah dong kalau saya suka dengan perempuan lain? Kan laki-laki punya jatah 4 orang istri.”

Hmmmmmmmmmm… hmmmmmmmmmm… hmmmmmmmm (dibaca dengan nadanya Nisa Sabian selama 3 jam)

Fakta yang sering Bu Adriana temui di lapangan ini jadi mengingatkan saya pada pertanyaan mahasiswa saya dulu ketika kami membahas tentang pergaulan dalam Islam.

“Bu Lel, saya tahu bahwa poligami itu adalah syari’at Islam. Tapi kenapa ya rasanya poligami ini hanya digunakan untuk menghalalkan perselingkuhan saja.”

Sabtu lalu, saya sempat bikin polling di instastory saya yang menanyakan hal serupa. Ternyata, orang-orang yang berpendapat demikian ini juga banyak. Well, saya nggak nyalahin orang-orang yang punya pendapat demikian. Mereka punya alasan kenapa akhirnya punya opini semacam ini terhadap poligami.

Opini semacam ini biasanya terbentuk karena banyaknya penyimpangan yang terjadi dalam praktik poligami itu sendiri. Salah satu contohnya, ya kasus bapak-bapak yang udahlah selingkuh malah bilang soal jatah istri. Terekdes!

marah


Seolah-olah poligami hanya dipakai untuk melampiaskan hasrat seksual saja tanpa melihat konsekuensi lain yang harusnya diterapkan juga dalam pernikahan poligami ini. Belum lagi monsterisasi poligami ini sendiri oleh aneka macam pihak.

Penyimpangan Poligami

selingkuh


Well, kalau kita bicara tentang penyimpangan poligami, dari apa yang pernah saya amati dari pelakunya, ternyata ini dimulai dari penyimpangan pernikahan monogaminya sendiri. Jadi ya sebenernya dia ngurus satu aja nggak bener dan berantakan banget, terus pingin nambah lagi. Alamak!

Pertama, ada banyak orang yang memulai poligami dengan perselingkuhan. Awalnya kencan diam-diam. Lama kelamaan, nikah diam-diam. Hmmm…

Bu Adriana bilang begini ketika ngadepin kasus semacam ini, “poligami tidak seharusnya dimulai dengan perselingkuhan. Mestinya, kalau mau poligami, ta’aruf dulu, jalani cara-cara yang memang dibenarnya oleh syari’at Islam, bukan dengan selingkuh.

I totally agree with her. Ibaratnya, kita lagi mau nambah ibadah yang lain, ya kali dimulai dengan maksiat. Sayang dong.

Penyimpangan praktik poligami yang lain terjadi dari sisi pemenuhan kewajiban suami sebagai kepala rumah tangga. Helloooo… Poligami itu bukan hanya sekedar enaena halal ya. Ketika seorang laki-laki memilih poligami, mestinya dia juga paham bahwa tanggung jawabnya akan menjadi naik berkali lipat. Ada istri-istri yang perlu dididik. Ada anak-anak juga yang butuh diberi perhatian dan pendidikan. Belum lagi soal nafkah. Ini nggak soal cuma bikin anak terus ditinggal. Nggak, nggak begitu. Atau cuma datang ketika pingin melampiaskan hasrat seksual. Tapi perihal mendidik lewat.

Banyak orang mengambil poligami karena mau ikuti sunnah Rasul. Tapi mereka lupa bahwa Rasulullah datang ke istri-istrinya nggak cuma untuk begituan aja. Semuanya dididik lho. Kita bisa lihat kisah bagaiamana istri-istri Rasulullah sebelum dan sesudah menikah dengan Rasulullah. Amati perubahan sikapnya, amati bagaimana naiknya ketaqwaan mereka di sisi Allah. Jadi lucu kalau berdalih ngikutin Rasul tapi yang diambil bagian yang menurutnya enak aja.

Apakah Poligami Sama dengan Selingkuh?

selingkuh


Lalu, muncul pertanyaan semacam ini. Sebelum menjabarkan opini saya, mau nanya dulu nih. Apa sih yang membedakan pacaran dengan menikah? Secara, kalau kita lihat orang-orang yang pacaran hari ini tuh nggak cuma ketemu dan say hello aja. Ada pegang-pegangan tangan, rangkul-rangkulan, bercumbu rayu, bahkan ada yang melakukan lebih jauh lagi, yaitu sex. Well, apakah suami istri tidak melakukan hal ini? Melakukan lah yaa..

Kalau sudah, mari kita tengok aktivitas orang yang selingkuh dan pelaku poligami. Sama-sama melibatkan orang ketiga, bahkan keempat, dan kelima. Tapi ada yang membedakan semua itu. Baik antara pacaran dengan menikah, maupun selingkuh dengan poligami itu sendiri. Ikatan yang diikat dalam perjanjian suci, mitsaqan galizan. Ikatan yang menjadikan sesuatu yang tadinya haram menjadi halal. Ikatan yang diikuti dengan konsekuensi-konsekuensi hukum syara’ yang lain.

Jadi, kalau ditanya apa poligami ini sama dengan selingkuh syar’i? Jawabannya jelas tidak. Apalagi jika pelakunya sudah berusaha untuk berjalan dalam koridor hukum syara’ seperti apa yang Rasulullah contohkan.

Mau Nggak Dipoligami?

berpikir


Bahas topik poligami dan perselingkuhan, nggak akan lepas dari pertanyaan semacam ini.

“Emang kamu mau diselingkuhin?”
“Emang kamu mau dipoligami?”

Kalau soal diselingkuhi, jawabannya sudah jelas tidak. Emang ada orang yang mau dibeginiin? Ini udah pelanggaran akut yang saya nggak bisa tolerir sama sekali. Pengkhianatan semacam ini tuh bukan cuma ke saya, tapi juga ke anak-anak, keluarga besar dan Allah. Berat men.

Kalau poligami?

I don’t know. Wkwkwkw..

nggak tahu


Honestly, saya nggak tahu mau jawab apa. Rasanya sulit memang berbagi suami dengan perempuan lain. Tapi, bagaimana jika ada kondisi yang mengharuskan saya memilih ini?

Saya pernah sih ngobrolin ini dengan suami. Saya tanya suami saya apakah dia punya keinginan poligami atau tidak. Jawabannya juga sebias saya. Karena ya nggak mudah untuk mengiyakan poligami itu sendiri. Ini bukan hanya perkara nambah istri aja, tapi ada perkara-perkara lain yang mengikutinya. Jadi ya nggak bisa cuma sekedar pingin aja.

Lepas dari saya mau atau nggak. Intinya sih, saya nggak bisa sepenuhnya menolak poligami ini karena dia adalah bagian dari syariat Islam. Ketika Allah saja membolehkan hal ini, kok ya lancing banget kalau saya mengharamkan hal ini.

Kalau kamu gimana? Mau nggak dipoligami? Share dong opini kamu tentang ini di kolom komentar.


with love,



You May Also Like

32 komentar

  1. Berat bener ini judulnya ya hehe... Yang jelas poligami ada aturannya dalam Islam ya dan bagi muslim tidak bisa ingkar akan itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul. Mau ambil atau tidak itu kembali ke pilihan masing-masing.

      Delete
  2. Mau atau gak dipoligami? Dari lubuk hati terdalam gak. Krn, ya darimana aku tahu kalau niat poligami itu benar2 untuk ibadah? Aku gak tau apa yg sebenarnya diniatkan orang lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, semua boleh memilih untuk iya dan tidak.

      Hanya saja kita juga perlu tahu bahwa apa yang kita lihat terkait perbuatan seseorang itu ya dari apa yang bisa kita indra. Urusan hati, itu biar Allah dan dia.

      Delete
  3. sejujurnya siy berat mbak berbagi suami dengan wanita lain, namun setuju juga dengan pendapat mbak lelly, Allah saja memperbolehkan, kenapa kita mengharamkan. Jadi ya terkait poligami, aku gak punya jawaban yang pasti :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Of course, nggak semua orang bisa menerima dan menurut saya, mereka yang bisa begini ini juga keren banget. Bahkan ada yang menawarkan suaminya untuk orang lain, masyaa Allah..

      Delete
  4. Bagi saya setiap yang Allah perintahkan baik sifatnya wajib atau sunnah pasti ada hikmahnya. Termasuk Poligami. Kenapa Allah membolehkan namun disambung lagi jika tidak mampu berlaku adil maka cukup satu? karena Allah Maha Tahu ada makhluknya yang memang mampu berlaku adil dan tetap menjalankan sesuai syariat dan ada juga yang tidak.

    Jadi sangat disayangkan kalau netizen yang asal komentar terhadap rumah tangga poligami seorang public figur yang istri-istrinya aja akur. Poligami yang baik itu memang nyata adanya kan.

    Tapi untuk laki-laki yang cuma modal ayat poligami terus bebas lirik-lirik wanita lain, atau menikah diam-diam dan membuat istri sakit hati itu sih niatnya sudah beda. Belum tentu termasuk poligami yang diridhoi Allah.

    Kalau saya sih mau dipoligami asalkan suami standar sholehnya sudah kayak ustad (sebut saja alm. Arifin Ilham) begitu juga dengan hartanya agar bisa memakmurkan seluruh anggota keluarga. Tapi kalau belum bisa sejauh itu mending fokus aja deh membina keluarga yang sekarang. Hahaha jadi panjang. Saya sebenarnya mau nulis juga tentang ini, tapi belum ada timing yang tepat aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, memang tidak bisa digeneralisir bahwa semua poligami menyengsarakan perempuan. Namanya berumah tangga, konflik itu pasti lah ya. Pernikahan monogami ataupun poligami jelas ada konfliknya. Tapi apakah kemudian kalau ada konflik sudah pasti berantakan? Ya nggak juga kan? Tinggal bagaimana mereka menyelesaikan setiap permasalahan itu.

      Dan memang, saya setuju juga. Nggak bisa modal ayat doang untuk melakukan poligami cuma karena pingin. Lagi-lagi, konsekuensi di belakang keputusan yang diambil harus amat sangat diperhatikan.

      Delete
  5. Kalau aku gak mau di poligami mba, walau Allah tidak melarang, tapi lelaki masih banyak kok yang melajang kenapa harus suami orang. Pemikiranku seperti itu mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, boleh-boleh aja kok mikir begitu. kan kita mau nikah sama siapa itu bebas gitu. karna kita yang jalani semuanya kan.

      Delete
  6. Wah aku masuk ke pembahasan yang masih jauh. Nikah aja saya belum. Tapi mudah2an suamiku nanti ttp cukup satu istri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum tentu lho laki-laki yang ngajakin nikah belum beristri. Ada juga kasus perempuan single yang mau dijadikan madu.

      Delete
  7. Ngakak pas bagian hmmmmmm hmmmmmm hmmmmmm nisa sabyan. Haha.

    Perihal poligami... yah... semoga gak semerta merta jadi kambing hitam karena jenuh atau apalah alasannya. Banyakin ilmu dulu :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Memang harus diperkaya dulu ilmunya supaya nggak dzalim ke pasangan-pasangannya.

      Delete
  8. Kalau kata suami saya daripada selingkuh mending poligami. Sama-sama ada orang kedua, tiga, dst tapi jelas keduanya tidak bisa disamakan. Kalau poligami kan ikut syariat Allah tapi kalau perselingkuhan ya pastinya ikut rayuan syaitan. Tapi keliru juga ya kalau ada yang berdalih mau selingkuh dulu baru bisa poligami.


    Hmm kalau saya pribadi juga tidak menolak syariat Allah yang satu ini tapi yah mana ada perempuan yang rela berbagi suami dengan perempuan lain. Duh, saya masih belum bisa jadi seperti Aisyah dan istri-istri Nabi yang lain. Pengennya posisi saya bisa seperti Khadijah saja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, memang. Misal, pingin lebih ya silakan poligami. Ada syariat yang mengatur terkait hal ini, kenapa juga harus ambil jalan yang Allah nggak ridho. Tapi ya balik lagi. Poligami nggak bisa dimulai dengan perselingkuhan.

      Ada lho mbak. Beneran. Beberapa kasus poligami yang saya temui, bahkan bukan suami yang minta, tapi istrinya yang mengajukan. Biasanya sih, alasannya untuk menolong perempuan lain.

      Delete
  9. Aku belum menikah mbak Lel.. Tapi jika kelak disuruh memilih,apakah mau dipoligami atau tidak, sepertinya saya cenderung menolaknya..
    Jujur, berat mbak..
    Harus bener2 adil sang suami.

    ReplyDelete
  10. Poligami memang tidak dilarang dalam agama sih. tapi kok pas kamren suami saya sebulanan asyik chatingan secara japri dengan salah satu teman wanitanya, kok saya jadi beraat bgt ya di hati. Soalnya sebelumnya my honey bonny ini tipe yang tidak pernah nimbrung dalam grup wa keluarga sekalipun. ini begitu dimasukkan ke grup kelas mantan teman smp nya dulu kok berubah. Aduuuh jadi deg degan sediih aja bawaannya saya ini.
    Setelah tabayyun dan instropeksi diri, kami berjanji untuk saling memperbaiki komunikasi kami. yang rupanya akhir akhir ini sering garing akibat banyak kerjaan dan anak-anak. saya juga sekarang makin hati-hati saat berbaur di grup yang campur laki-laki dan perempuan. Makin sadar diri untuk tidak mudah berhaha hihi, njapri teman lelaki. takutnya diluarsana, ada istri yang bisa saja menangis suaminya asyik chattingan japri dengan kita.
    eh, kok jadi panjang sih ini curhatnya.
    interesting tema ini sih mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang mbak. Kita nggak bisa sembarangan chatting dengan lawan jenis. Bukan berarti tidak boleh sama sekali, tapi harus ada keperluan yang syar'i, misal untuk urusan muamalah. Tapi yaudah, jangan diterus-terusin. Banyak buanget perselingkuhan yang dimulai dari sini.

      Delete
  11. Pertanyaan yang jawabannya akan tetap sama. Insya Allah sy nggak mau dipoligami bukan karena menentang syariat Allah.. Tapi ya banyak alasannya kenapa sy berat kalau soal itu :D berat temanya nih, Mbak.. Hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. Iya, bikinnya aja 2 hari. Dari pada tiung-tiung terus di kepala.

      Delete
  12. Aduh, berat memang jawabnya. Kalau saya cenderung jawab mau, tapi bukan berarti ingin .. Selama itu BENAR-BENAR sesuai sunnah dan tuntunan. Bukan sebuah poligami yang dimulai dari sebuah perselingkuhan dan baku syahwat yang haram yg kemudian setelah 'tertangkap' berdalih ingin berpoligami karena mengikuti sunnah Rasul. Ho ho ho..
    Banyak syarat untuk mampu ke arah sana. Jika semua TERPENUHI, why not ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaah... Keren nih. Karna nggak mudah untuk menerima ini, tapi untuk mereka yang mau, itu luar biasa. Bahkan ketika menawarkan suaminya untuk berbagi. Entahlah, hatinya dibuat dari apa.

      Delete
  13. Problem dan pembahasan poligami tak pernah berujung Mbak. So, bagi perempuan Indonesia susah untuk menerima hal ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kalau mau didalami lagi ya panjang. Sayangnya, saya masih minim ilmu untuk masalah ini.

      Delete
  14. Bacaan berat di pagi hari, tapi tetep saya baca sampai habis, hehehe. Memang topik ini selalu hangat, ada berbagai macam sudut pandang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Karena dekat sekali dengan kehidupan kita.

      Delete
  15. Aku pernah jadi saksi seseorang yg selingkuh lalu melakukan poligami sebagai pembenaran.padahal poligami pun juga ada syarat syaratnya nggak Cuma pingin ena ena halal terus poligami. Naudzubillah

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu ngeri sih orang model begini ini. herannya, pasangannya kok mau gitu.

      Delete
  16. Ini selintas pemikiran aku aja kali ya mbaa, so far menurut pengamatanku para pelaku poligami ini kayaknya enggak jauh beda antara nafsu dan menjalankan sunnah itu sendiri. Dan, dominannya lebih ke nafsu kali ya, maybe. Dan, pemahaman bagi pria yang mau berpoligami inilah yg harus dibangun, jangan sampai malah ujungnya mendzalimi si istri. Agak sensitif aku tuh mbaa sama orang yang berpoligami #pengalamankeluarga

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebetulnya, misal nambah istri karena kebutuhan biologisnya lebih besar juga nggak masalah sih mbak. karna syariatnya tidak melarang hal ini. fungsi poligami sendiri kan memang untuk memfasilitasi ini. sayangnya, banyak orang yang nggak paham dan memulai poligami dengan selingkuh dulu. ini yang nggak bener.

      Delete