Bukan Pernikahan Cinderella

By Aprilely Ajeng Fitriana - Monday, July 08, 2019

Perjalanan hidup yang sesungguhnya itu nggak ada yang macem cerita Cinderella. Pas lagi susah dan pingin sesuatu, tiba-tiba muncul ibu peri baik hati yang merubah semua kondisi. Pas pingin nikah, ngedadak ditaksir pangeran tampan, dinikahi, then they happily ever after. Ini cuma kisah fantasi yang hanya ada di dongeng. Sampai kapanpun, segetol apapun berharap, kisah ini nggak akan pernah jadi nyata.


tak seindah negeri dongeng


Perjalanan menuju pernikahan itu sendiri juga nggak segampang Cinderella nemuin Pangeran Tampan. Apalagi dengan bantuan sihir dari Ibu Peri. No! Ada kalanya kita harus melalui jalan cerita yang penuh dengan lika-liku buat ketemu orang yang Allah takdirkan untuk kita. Ada kalanya, kita harus gagal berkali-kali, patah hati berkali-kali untuk belajar mencintai makhluk secukupnya saja.

Setelah nikah juga nggak ngedadak jadi live happily ever after. Pernikahan adalah lembaran hidup baru. Di dalamnya, kita bukan hanya siap untui bahagia bareng pasangan, tapi pun berjuang bersamanya.

Saya jadi inget wejangan dari sahabat saya sebelum saya menikah dulu.
“Kamu nggak akan pernah nemu pria sempurna macem di kisah Cinderella. Setelah menikah juga nggak ada itu happily ever after yang hidupnya bahagia terus, tanpa air mata. Nggak ada yang begitu itu.”

Beberapa orang bilang, bahkan urusan handuk aja bisa membawa air mata. Setelah nikah, barulah saya paham kenapa begitu. Banyak hal sepele yang ternyata bisa jadi pemicu drama antara suami istri kalau nggak ngerti gimana cara nyikapinya.

Perjalanan 1 Tahun Pernikahan

satu tahun pernikahan


Nggak kerasa ternyata pernikahan saya dan Mas udah menginjak usia 1 tahun. Ibarat bayi nih, masih merangkak banget. Masih banyak sekali hal yang perlu kami pelajari.

Hari ini saya justru ingin kembali mengingat perjuangan yang sudah pernah kami lalui bersama. Berdarah-darahnya jadi istri Ghoffar Setiawan sampai hal yang paling menyenangkan mendampinginya selama setahun ini.

Banyak orang yang bilang bahwa 3 bulan pernikahan itu adalah masa-masa indah. Masa honeymoon, masa kenal satu sama lain, semuanya kelihatan menyenangkan. Tapi buat kami, justru itu yang paling menantang.

Setelah menikah, saya masih terikat kontrak kerja dengan PENS. Artinya, saya harus penuhi tanggung jawab saya sebagai dosen dulu sebelum saya resign. Satu bulan berjibaku menyelesaikan pekerjaan supaya kalau saya resign yang meneruskan mudah. Sibuk sekali itu iya.

Sedangkan suami saya, masih ada pekerjaan di Probolinggo sana. Satu di Surabaya, satu lagi di Probolinggo. LDM? Tidak. Selama kami bisa mengupayakan untuk bisa sama-sama ya kenapa harus LDM?

Apa konsekuensinya?

Ya jadi gantian yang PP Surabaya-Probolinggo. Kadang saya, kadang suami. Kalau saya nggak banyak aktivitas di kampus, saya PP Surabaya-Probolinggo. Berangkat dari Probolinggo pagi, pulang ke Surabaya sorenya.

Capek nggak? Jangan ditanya lagi gimana rasanya. Hahahaha. Pernah, saking capeknya saya ketiduran di kereta terus kebablasan. Sedangkan suami saya, dia juga ketiduran di mobil. Berharap saya datang dan bangunin dia. Ternyata ya gitu deh.

Epic banget waktu itu. Bingung harus gimana karena udah larut malam dan saya perempuan sendirian. Akhirnya, saya pilih turun stasiun terdekat, minta tolong petugas untuk hubungi stasiun Probolinggo. Buat apa? Bangunin suami saya.

Amazing bener deh.

hahaha


Lepas dari semua capek dan kehebohan itu, kami bahagia bisa kumpul jadi satu setiap hari. Hal semacam ini mungkin nggak bisa dipahami oleh orang lain.

"Kok mau sih?"

Ada masanya juga saya harus ikut suami pindah dari satu kota ke kota yang lain. Itu setelah resign. Itu juga masyaa Allah capeknya.

Ujian lain datang dari orang tua saya. Ibu yang belum bisa menerima ditinggal kedua anaknya. Saya ikut suami, adik kuliah ke Bangkok. Jadilah orang tua saya berdua aja di rumah. Hal menyebalkan yang saat itu terjadi adalah justifikasi yang terus menerus ibu saya lontarkan hanya untuk menenangkan dirinya.

Masya Allah. Capek fisik. Capek hati. Beneran. Akhirnya, saya tumbang. Asam lambung naik. Badan lemes-lemes. Mirip betul dengan orang yang hamil muda.

Waktu itu, saya sempet GR kalau saya hamil. Faktanya nggak gitu. Hasilnya negatif. Bulan-bulan berikutnya saya dihadapkan pada siklus PMS yang nggak biasa dari sebelum menikah. Hampir tiap mau datang bulan saya sakit yang begitu itu. Mual-muntah-lemes. Mirip orang hamil muda. Tapi lagi-lagi setiap testpack hasilnya selalu negatif.

Apa rasanya? Pingin nangis tiap kali lihat hasil testpack. Segala gejala yang saya alami itu justru memupuk harapan yang begitu tinggi tentang kehamilan. Nyatanya, Allah belum izinkan saya hamil.

Suami selalu menenangkan. Bilang kalau kami masih bisa coba lagi.

Ini kenapa saya sebel banget sama orang yang tanya apa saya udah isi atau belum? Kok sampai saat itu saya belum isi juga? Hei kamu, kamu nggak tahu ya gimana jungkir baliknya kami mengupayakan itu semua. Kamu nggak tahu apa yang selama ini saya alami. Kamu nggak tahu rasanya di PHP sama tubuh sendiri.

angry


Singkat cerita, ketika saya sudah betul-betul berhenti untuk berharap dan menyerahkan sepenuhnya ke Allah, rizki itu datang. Masyaa Allah, itu hadiah paling indah yang hadir dalam pernikahan kami.

We’re Not Perfect

ghoffar


Kalau kita mencari kesempurnaan yang ada pada pasangan, itu nggak akan pernah ada. Sulit buat nemu laki-laki sempurna yang bisa memenuhi segala ekspektasi kita pada pernikahan itu sendiri. Apalagi kalau pikiran kita udah mulai keracunan film-film Princess Disney yang punya ending happily ever after dan drama korea.

Suami saya bukan orang yang sempurna. Kalau mau cari kesalahan dan kekurangannya dia, banyak. Kalau mau cari hal menyebalkan dari dia, juga banyak. Begitu pula suami saya pada diri saya. I’m not perfect too. Perjalanan satu tahun pernikahan ini mengajarkan saya untuk lihat suami saya dari banyak sisi. Bukan hanya dari kekurangannya aja.

Saya sebetulnya suka gemes dengan postingan ibu-ibu yang menuntut suaminya ini itu karena merasa sudah lelah ngurus rumah, anak, melahirkan, dan lain-lain. Kenapa harus menuntut demikian? Bukankah kita punya ladang ibadah masing-masing?

huft


Suami memang nggak bisa sepenuhnya concern untuk urus rumah dan anak. Suami juga nggak bisa melahirkan. Nggak ngerti beratnya melahirkan itu kayak gimana. Tapi buat saya, ketika suami saya keluar rumah mencari nafkah yang halal, capek-capek menempuh perjalanan Jakarta – Bogor selama 2 jam itu udah wow. Hilang sudah tuntutan ini itu ke suami.

Saya capek. Tapi saya juga tahu kalau suami saya pun sama lelahnya.

Alih-alih lihat kekurangan suami, saya lebih memilih lihat bagaimana usahanya untuk memenuhi kewajibannya sebagai seorang suami. Bagaimana dukungan dia pada diri saya. Bagaiamana upayanya untuk membantu saya meski dia lelah. Banyak hal baik yang nggak bisa saya sebut satu per satu tentang suami saya.

Satu tahun perjalanan pernikahan kami, mengajarkan saya hal ini.

“Kita bisa memilih untuk terus menerus kesal pada suami dengan terus melihat kekurangannya. Tapi kita juga bisa memilih untuk belajar memupuk cinta dengan melihat aneka kebaikan yang ada padanya.”

Bagaimana cara pandang kita yang sejatinya akan menentukan sikap kita selanjutnya. Apakah kita akan menghormati suami atau memandang remeh dirinya? Apakah kita akan memperlakukannya dengan sepenuh cinta atau justru sebaliknya?

Saya yakin bahwa setiap rumah tangga pasti mengharapkan sakinnah, mawaddah, dan rahmah. Saya pun demikian. Tapi bagaimana caranya kita bisa meraih itu semua kalau hampir setiap hari kita ribut terus dengan suami? Bagaimana caranya kita bisa meraih itu semua, bila rumah tangga yang kita jalani serasa seperti neraka untuk kita? Komunikasi nggak lancar. Satu sama lain saling nuntut. Dan masih banyak lagi.

Lalu, apakah dengan ini saya abai dengan kekurangan suami? Tidak. Saya belajar untuk memperbaiki kekurangannya dengan menggunakan bahasa cinta. Mengajaknya untuk berbenah dengan cara saya sendiri. Sama seperti bagaimana suami saya mendidik saya.

Rumah tangga yang kami bangun selama setahun ini bukan berarti tanpa riak sedikit pun di dalamnya. Bertengkar antara yang satu dengan yang lain itu pernah. Menangis pun pernah. Tapi biarlah itu semua jadi bumbu manis yang menghiasi perjalanan pernikahan kami.

Sebuah Asa untuk Masa Depan

bergandengan tangan


Saya tahu bahwa perjalanan yang kami tempuh masih sangatlah panjang. Ada banyak alang rintangan di depan yang harus kami lalui bersama. Saya hanya mampu berharap dan berdoa agar kami terus diberikan kekuatan dan kewarasan dalam menghadapi sejengkal demi sejengkal ujian yang Allah berikan untuk kami. Genggaman tangan kami untuk menyelesaikan semuanya bersama bisa makin erat lagi.

Pernikahan ini bukan hanya untuk mencari kebahagiaan satu sama lain. Tapi kami sungguh berharap pernikahan ini bisa menjadi wasilah kami yang mampu mengantarkan kami ke surga. Semoga Allah menguatkan langkah kaki kami untuk terus beriringan meraih itu semua. Aamiin…


with love,
lelly fitriana


  • Share:

You Might Also Like

22 komentar

  1. Benar perjalanan pernikahan sesungguhnya adalah setelah menikah begitu tinggal berdua dalam kolaborasi yang ciamik melalui proses yang nggak sebentar

    ReplyDelete
  2. So sweet, ya, lihat foto-fotonya. Baru setahun nikah, Mbak? Alhamdulillah, itu mah lagi hangat-hangatnya.

    Memang benar enggak ada tuh pernikahan Cinderella yang bahagia selamanya. Hanya di dongeng aja itu mah, hehe.

    Saya juga merasakan liku-liku ketemu jodoh, udah nunggu lama, php, kecewa. Eh jodohnya tetangga sendiri, kakak kelas waktu SD. Jodoh memang g bisa ditebak. Contohnya diriku. Wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya malah kebalikannya. Sama suami nggak pernah kenal sama sekali. Kenalan 6 bulan kok cocok, ya lanjut nikah. Hahaha

      Delete
  3. hahaha makanya aku suka ngakak kalau ada anak muda yang bilang menikah itu indah2 aja perjalanannya

    ReplyDelete
  4. Jangankan yang baru menikah, yang sudah belasan tahun saja masih terus belajar berumah tangga. Karena pernikahan adalah sekolah sepanjang hayat buat para penghuninya.

    Barokallah, semoga semoga samawa dan cepat dikasih momongan :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, mau berapa lama pun ya tetep kudu belajar. Kalau nggak mungkin akan kehilangan sesuatu dalam rumah tangganya. Nggak semuanya sih, makin tua makin mesra. Ada juga yang beranteeeeem mulu.

      Delete
  5. Pingin rasanya Heem :)
    Alhamdulilah masih belum di kabulkan Allah, selalu gagal, setiap kegagalan pasti ada hikmahnya hehe lo kok malah curhat kwkekke

    Semoga pernikahanya Samawa ya mbak :)

    ReplyDelete
  6. happy 1st anniversary mbak..semoga selalu langgeng dan bahagia selamanya..selamat menikmati perbedaan yang disatukan :)

    ReplyDelete
  7. Karena pernikahan salah satu bagian dari sebuah kehidupan di dunia fana ini, maka sudah pasti asam-manis pasti menerjang. Aku bisa merasakan bagaimana kehidupan pernikahan yang sesungguhnya itu. Namun, insyallah jika bisa saling berpangku dan bergandengan tangan segala hal yang menimpa pernikahan dapat dilalui. Tetap ikhlas dan sabar ya, mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, asal keduanya mau fight in syaa Allah ya bisa.

      Delete
  8. Insya Allah selama kedua pasangan memegang komitmen pernikahan dan saling setia dalam menghadapi aneka cobaan, ada happy ending yg Allah berikan dalam suatu pernikahan. Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada kesulitan dan kemudahan ya mbak. and that's true. ngalami sendiri gimana wownya itu.

      Delete
  9. Langgeng sampai maut memisahkan ya mba, aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau bisa sih sampai ketemu di surga mbak. hehehe...

      Delete
  10. Bukan tanpa alasan pernikahan disebut; ibadah sepanjang hidup/ibadah terlama. Ya karena memang proses 'takbir' ke 'salam' selama masih bernafas (dan bersama), bener ga kak? ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, pasti nggak mudah. kita yang sholat cuma beberapa menit aja adaaa aja ujiannya. yang ngedadak inget cucian lah, inget kunci yang ilang. apalagi menikah.

      Delete
  11. Terharuuu banget mbaa, aku bacanya. Apalagi pas di bagian suami juga butuh untuk dimengerti lantaran pengorbanannya mencari nafkah sampai menempuh jarak yang cukup jauh. Jadi, enggak mesti melulu istri yang ngeluh soal rumah dsb. Penting nih!

    Sebagai perenungan juga, supaya kita sebagai istri tentunya tidak termasuk dalam golongan yang kufur nikmat. Dan, selalu bersyukur atas jerih payah yang sudah suami kerjakan untuk menafkahi kita dengan rizki yang halal.

    Please deh, tisu mana tisuuu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, kan yang susah itu sebetulnya keduanya. kerja itu capek, ngurus rumah juga capek. tapi misal posisinya dibalik dengan porsi yang sama, kita juga belum tentu bisa sih.

      Delete