Katanya, Taurus itu…

by - Monday, December 03, 2018



Tema kali ini tuh bikin pinging anti topik terus. Tapi setelah dipikir-pikir lagi, kayaknya nggak ada salahnya buat cobain nulis topik ini. Ya gitu deh, akhirnya browsing dan nemu beberapa artikel yang membuat penilaian tentang zodiac Taurus.

Oya, dari hukum fiqih, percaya ramalan dan zodiac itu nggak boleh. Karena, bisa masuk ke perbuatan syirik. Tapi ini kan konteksnya lain. Bukan untuk tahu apa sih yang ada di masa depan. Tapi untuk menggali kepribadian.

Sama seperti orang yang punya golongan darah tertentu ternyata punya kesamaan karakter. Nah, orang-orang yang lahir di tanggal dan bulan tertentu pun demikian. Bahkan tahun juga ya. Makanya kan psikologi sekarang akan dilihat based on kapan kita lahir juga. Ya karena emang beda.

Saya mengamati beberapa orang yang punya tanggal lahir yang deketan sama saya. Karakternya ya nggak jauh beda sama saya. Karena kesamaan ini juga, akhirnya kami bisa klop temenan. Bisa jadi partner in crime gitu. Nah, kali ini saya akan jlentrengin kata orang tentang Taurus itu. lalu, saya akan mencoba mengkonfirmasi benar tidaknya. Sesuai nggak sih dengan saya. Gitu.

Katanya, Taurus itu…

1. Mudah menolong

Mmmm… gimana ya? Karena ini tergantung konteks juga. Saya emang suka kasian ‘kan liat orang yang susah gitu. Kalau saya bisa, ya saya akan berusaha untuk membantu apa saja yang saya mampu. Tapi sebetulnya, saya juga bisa jadi orang yang masa bodoh gitu lihat orang susah. Misal, orang sibuk beberes gitu. Saya agak ogah ngebantuin. Terus kalau ada orang sok melas minta-minta, itu juga bikin males bantuin. Asli.

Soalnya, saya pernah kan dicegat orang. Dia minta duit ke saya. Katanya dia mau ke mana gitu. Terus nggak punya duit sama sekali. Minta saya buat ngasih duit. Saya kasih seadanya ‘kan. Besoknya, ketemu lagi dan dia minta duit buat ke mana lagi gitu. Eh, nggak besoknya banget sih. Intinya next day. ‘Kan ngeselin ya. Sejak itu saya ogah nanggapi orang kayak gini. Biasanya saya tinggal pergi aja dia. Males berurusan sama yang begini ini.

2. Mandiri

Saya suka melakukan semuanya sendiri memang. Mungkin karena sudah terbiasa juga dari kecil. Ada kalanya saya nggak suka ketika semua urusan saya dibantu oleh orang lain. Me time saya adalah ketika saya bisa melakukan apapun untuk diri saya sendiri. Ada kalanya lho yaa..

Ada kalanya juga saya akan nyuruh-nyuruh orang untuk bantu saya ini itu. Hehehe…


3. Jujur

Dibilang jujur banget nggak sih. Saya juga pernah bohong. Dulu sih, masa-masa jahiliyah. Kalau sekarang bukan bohong tapi menyembunyikan kebenaran. Bukan bohong kan itu. Alhamdulillah, Allah masih mau nutupin aib-aib saya. Kalau nggak, duuh… malu lah eike.


4. Gigih

Kalau saya lagi pingin sesuatu, saya pasti akan kejar itu sampai dapat. Saya pingin bisa A, ya saya akan usaha pelajari, latihan, sampai saya mahir melakukannya. Tapiii.. kadang bosen juga sih. Terus kegigihannya menurun. Nggak tahu ya, ini masuk ke gigih apa bukan.


5. Pandai mengelola keuangan

Ini salah. Saya itu nggak pinter-pinter banget kok ngatur keuangan saya. Agak boros juga sih. Apalagi kalau urusan jajan. Duh, ampun deh. Susah nahannya. Dompet saya itu sampai ada tulisannya “hemat, Lel” biar saya inget buat hemat. Tapi nggak ngaruh juga.

Sampai saat ini saya masih belajar buat ngelola keuangan. Belajar buat nggak gampang pingin liat baju-baju baru, kerudung model kekinian, dan semacamnya. Kan kalau nambah tapi numpuk di lemari doang kan rugi. Nanti mau bilang apa kalau mereka menuntut pertanggung jawaban karena dibeli dan nggak pernah dipakai.


6. Keras kepala

That’s true. Saya udah banyak ikut psikotest dan hasil ini selalu muncul. Saya tuh agak susah buat dikasih tahu juga. Kalau udah yakin pasti akan saya pegang terus. Ini sepaket sama gigih tadi ya.


7. Matrealistis

Iya nggak ya? Wkwkwk… bingung juga. Soalnya, kadang tuh saya suka memanfaatkan orang yang mampu buat bantuin saya. Kalau dia suka nraktir pasti saya pepet terus. Tapi saya milih suami juga bukan karena dia kaya raya sih. Waktu kenalan sama suami mana pernah nanyain harta kekayaannya dia. Nggak pernah sama sekali. Jadi, gimana nih? Matre nggak?


8. Ambisius

Ambisius itu kesannya negatif banget ya. Gimana kalau saya ganti jadi visioner. Karena saya emang biasa merancang masa depan saya. Step by step saya susun semuanya. Ya kalau failed juga nggak apa-apa. Kan memang nggak semua hal bisa saya kendalikan. Tapi evaluasi terus itu penting juga. Biar tahu, sudah sampai mana sih perjuangan saya ini. Gitu.



Nah, itu tadi kata orang tentang Taurus dan klarifikasi dari saya sebagai orang Taurus. Nggak semua bener ya. Tapi nggak semua salah juga. Bahkan ada yang saya bingung bener apa nggaknya.

You May Also Like

2 komentar

  1. Yips, no.7 saya setuju sx. Meski bkn taurus, sy ckp kenal lama 8thn dg tmn wanita berzodiak ini, dan memang bnr. Itu berlaku ke smw org tnp kecuali.

    Latar blkg klrga mempengaruhi entah karakter, entah sifat ini, melihat kebahagiaan itu dari luar, salah satunya ya materialis ini. Dan itu bnr, sangat bnr.

    Tp ad tmn wanita lain, yg berzodiak serupa, tp tk bgtu menonjol sisi ininya, mybe sy tdk knl lama.

    Intiny, apapun itu, kelola yg baik dan buruk dg baik, mnyadari diri itu lbh baik, tujuan utama ny adalah sosialisasi.

    Nice post

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe iya. Memang kudu sadar plus minus biar bisa memprrbaiki diri. Kalau nggak ya repot

      Delete