Full time blogger, Why Not?

By Aprilely Ajeng Fitriana - Tuesday, December 11, 2018



Kalau ditanya mau pilih full time atau part time blogger, ya saya akan jawab full time. Saya serius loh mau merubah blogging yang awalnya hanya hobbi terus menjadi penghasilan. Bahkan, maunya full time blogger.

Tapi ‘kan tidak semudah itu Jaenudin Naciro. Saya perlu banyak belajar dulu, perlu membangun blog ini dulu sampai layak jual dan layak untuk dilirik orang. Kalau sekarang yaaa perjalanan sepertinya masih panjang sodara-sodara.

Sudah ada beberapa persiapan yang sedang dan akan terus saya lakukan agar saya bisa menjadi full time blogger. Mau tau apa aja? Check this out.

1. Menentukan niche

Bisa dibilang ini adalah awal mula dari segalanya. Mau blognya dilihat sebagai blog apa, mau pengunjung seperti apa, semua ditentukan dari niche ini. Setelah proses perenungan yang super panjang, coba-coba nulis ini itu. mulai dari gado-gado banget sampai akhirnya terkerucut dalam 3 niche besar. Overall, blog ini memang masih bisa dibilang lifestyle blog yang isinya nano-nano gitu emang. Tapi sedikit banyak mulai ada bentuknya.


Baca juga : Which One Do You Like?


2. Start blogging

Kalau niche yang pas udah dapat, ya udah, mulai blogging. Tulis konten yang sesuai dengan niche tersebut. Sebetulnya niche ini ada wujudnya atau tidak juga tergantung dari konten yang kita tulis sih. Jadi, kalau nggak nulis-nulis, niche yang sudah dipilih tadi akan tetap jadi ghaib.




3. Publish high-quality content

Gimana sih caranya supaya orang mau balik lagi berkunjung ke blog kita? Ya publish konten yang berkualitas tinggi. Jangan yang asal-asalan. Untuk bikin satu postingan itu saya research beneran lho. Nyari dari berbagai artikel terkait. Bahkan video. Seniat itu. Saya maunya isi tulisan saya itu ngena banget di hati pembaca. Jadi, saya betul-betul berusaha keras untuk ini.

Dari hasil research, saya buat outline tulisan yang mau saya susun. Baru saya tulis. Outline ini betul-betul membantu saya untuk bisa menulis dengan cepat, tajam, dan jelas. Ini juga membantu saya kalau misal mendadak stuck. Nah, kalau ada outline-nya itu enak banget. Tahu abis ini mau bahas apa lagi. Gitu. Makanya bisa cepet selesai.

Untuk bisa menghasilkan tulisan yang bagus, saya beneran belajar. Baca tutorial, ikutan kursus nulis, banyakin latihan. Jadi, ini semua hasil kerja keras selama berbulan-bulan. Dulu? Waduuuh... yaaa gitu deh tulisan saya. 




Saya nggak cuma belajar gimana caranya nulis, tapi juga self editing. Tujuannya ya biar tulisan saya makin berisi dan nyakitin mata gegara banyak typo. Sekarang, tulisan saya betul-betul membaik. Dulu itu blog saya banyaaaak banget typonya.

Selain tulisan, visualisasi juga saya perhatikan. Saya hanya akan memilih gambar-gambar yang kualitasnya bagus aja. Biasanya sih ambil dari pexels.com. Abis itu saya dikasih saran sama Mbak Widyanti Yuliandari untuk mulai ngedit gambar dikit-dikit pakai Canva. Jadilah, seperti sekarang. Gambarnya nggak langsung bleng gambar doang. Tapi pasti ada tulisannya dikit-dikit.

Kalau foto pribadi saya belum berani ngasih. Belum jago banget smartphone photography saya. Kadang hasilnya blur. Cahaya nggak bagus-bagus amat. Angle nggak bagus juga. Makanya, belum ada foto yang saya ambil sendiri untuk masuk ke blog. Pelan-pelan ya..


4. Network with others

Punya konten yang bagus kalau nggak ada yang baca ya bakal ngendap aja di blog. Sayang banget. Makanya, ini pentingnya untuk menjalin networking. Ikut beberapa komunitas. Ikuti rules yang mereka buat. Cari teman di sana.

Networking itu membantu saya banget untuk belajar blogging. Banyak tips yang saya dapetin secara cuma-cuma, punya temen baru, dan juga nambah interaksi di blog. Saya ambil contoh dari salah satu komunitas yang saya ikuti, Blogger Perempuan Network. Dari challenge yang mereka buat, akhirnya ya saya kenal banyak blogger lain. Nemu blog yang asyik buat dibaca. Bahkan, ilmu baru seputar dunia blogging.


5. Find way to monetize blog

Kalau ini masih on the way. Sejauh ini masih belum maksimal banget. Tapi udah usaha sih. Beberapa postingan yang saya punya juga udah ada sponsorship blogpost. Even nggak banyak. Iklan di blog juga masih nyangkut, nggak tahu ini kenapa. Abis ini deh dicek-cek lagi. Traffic udah sebanyak ini, interaksi juga udah kayak gini, masa sih nggak di-accepted juga. Kan gemes jadinya.

Part satu ini, saya masih banyak belajaaaar banget. Jadi, belum bisa cerita banyak. Sejauh ini yang udah dioptimalin itu sampai nomor 4.


6. Improve my page views

Ini kadang kayak orang gila. Tiap berapa jam sekali lihatin page views. Naik berapa puluh? Sudah di atas 100 belum? Dari page views kemarin naik apa turun nih? Kalau naik, sejauh apa? Sebabnya apa? Kalau turun, sejauh apa? Sebabnya apa.

Segitunya saya merhatiin page views itu. Bener-bener dirawat seperti anak sendiri. Wkwkwkw...





7. Love what to do


Last, but not least, mencintai apa yang kita lakukan itu bisa banget ngasih energi yang super besar untuk siap jungkir balik di dunia ini. Segala kekurangan yang ada juga akan ditambal. Tulisan yang dibuat juga based on apa yang disuka. Nggak cuma biar mudah nulisnya, tapi juga biar tulisan itu ada ruhnya. Karena dibuat dari hati. 



Nah, itu tadi 7 step yang saya lakukan dan usahakan untuk bisa jadi full time blogger. Kalau sekarang sih masih belum bisa disebut full time, gaji bulanan aja belum tentu dapet. Hehehe...

  • Share:

You Might Also Like

16 komentar

  1. Jaenudin Naciro 🤣
    Pelan-pelan gambar karya sendiri ya Bu.. hehe.
    Keren langkah-langkahnya, detail.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. Pinginnya juga gitu. Tapi ini masih fokus ke nulis dulu. Hehehe

      Makasi :)

      Delete
  2. Aku juga suka ngecek PV. Kalau hari-hari gini sering. Tapi kalau hari libur nggak terlalu, bahkan kadang juga nggak. Nggak produktif di hari libur sih. Jadi aku masih setia menjadi part time blogger.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku kalau libur juga nggak sih mbak. Biasanya family time bener. Sampek nggak bisa pegang hp gitu.

      Tapi kalau weekday macem gini, dikit-dikit nengokin PV

      Delete
  3. Nomor 6.. hahaha.. iya banget ya.. kenapa juga harus begitu ? Hahaha.. Demi ya mbak.. berasa kalo pageview banyak itu paling gak yang bertamu juga banyak.. hahhaa..

    ReplyDelete
  4. Hahahaha stiker seterongnya �� semangat Mbaa untuk menuju cita-cita menjadi full time bloggernya. Soal monetize saya juga maskh belajar nih. Emang kalo mau serius banyak PR yg harus dikerjain ya. Itu kenapa saya belum ngoyo untuk jadi full timer, nda kuat hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk... Lucu kaaan stikernya? 😂
      Makasiih.. Ini juga masih belajar. Terlalu banyak yang tak ku mengerti. Huhuhu... 🤕

      Delete
  5. salut sama yg no 4 dan 6. saya beneran sampingan doank hihi...ngepost tergantung mood. PV buat dilihat aja belum ada analisa khusus. kayanya emang baru bisa jadi part time blogger

    ReplyDelete
  6. No. 4 sama 6 soalnya terkait sih mbak. Makin luas networkingnya. Makin femes. Makin gedhe juga PV nya. 😅

    ReplyDelete
  7. sukaa sama ilustrasi gambarnya. keren mba :)

    ReplyDelete
  8. Hu um
    Bener bgts
    Aku yg lg blajar tuh desain mb
    Huft
    Susyeh bwtku yg g suka gambar wkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang harus suka dulu sih, biar gampang ngotak atiknya. Atau kalau mau gampang kasih ke orang aja. Hehehe

      Delete
  9. Dulu aku selalu mikir "aku nggak kreatif, nggak bisa desain". Tapi pas belajar sebenernya nggak susah susah bgt ya mbak. Eh malah sekarang ada canva, membantu banget ya buat visual :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kan sekarang udah ada Canva. Jadi ngebantu banget buat visualisasi blog

      Delete