Unpredictable Honeymoon #4: Kena Zonk

by - Monday, February 18, 2019


Allohaaaa...

Setelah sekian purnama, akhirnya seri cerita honeymoon bisa saya lanjutkan. Jangan terlalu dibayangin romantis-romantisan sih. Karena honeymoon saya sama suami lebih ke nggak romantis-romantisan tapi ke petualangan di Bali. Banyak hal yang nggak terduga yang terjadi pada kami. Dari pertama datang, sampai kami mau pulang. Stay tune.



***

Agung Rai Museum Art memang punya tempat makan yang cozy banget. Suasananya nyaman. Bisa leyeh-leyeh di sana. Tapi kami nggak minat makan di sana. Kenapa? Karna nggak tahu makanan yang dijual di sana halal atau tidak. Apalagi pemiliknya orang Hindu. Amannya sih tidak makan di sana.

Dari Agung Rai, kami meluncur ke Tegalalang Rice Terraces. Apa ini? Sawah. Wkwkwk... Namanya aja yang keren. Padahal ya ke sawah aja.

tegalalang


Jauh-jauh ke Bali cuma pengen lihat sawah? Nggak juga sih. Tapi karena destinasi kami selanjutnya ngelewatin ini. Nggak ada salahnya dong mampir. Sawah terasering gitu deh.

Sekali lagi. Kami ke sana dengan mengandalkan google map. Tegalalang Rice Terraces. Begitu kata kunci pencarian kami.

Tegalalang Rice Terraces ini menurut saya sawah biasa yang kemudian disulap jadi tempat wisata. Jalan untuk akses ke sana itu nggak lebar. Tempat parkir juga jauh. Dan kalau kebablasan susah banget nyari tempat buat puter balik. Dan. Kabar gembiranya, kami kebablasan dong.



Kami kira tempat parkirnya banyak. Ternyata cuma satu aja. Masuk ke gang gitu kemudian bagian atasnya sudah disulap jadi lahan parkir. Ini macem bukit kapur yang dibom-bom gitu buat bikin lahan parkir. Jadi, sudah pasti panas dan silau. Kalau kamu ke sini. Pastikan bawa kacamata dan topi biar nggak kepanasan dan keliatan gaul aja gitu.

Setelah kebablasan, puter balik di antah berantah, dan parkir mobil, akhirnya kami turun ke sawah. Kami jalan-jalan di pinggir jalan, sambil nyari tempat sholat dan makan. Ada hikmahnya juga kebablasan. Karna kami jadi bisa mengamati tempat makanan halal di mana, mushola di mana. Mata kami mencari papan nama beewarna hijau bertuliskan mushola yang tadi sempat kami lihat. Kebetulan sekali tempatnya jadi satu dengan restorant. 



Pas banget. Pas lapar. Pas nemu tempat makan halal. Oya, ini tantangan liburan ke Bali. Nggak bisa sembarangan makan di warung. Jadi, pas nemu tempat makan halal itu bahagia sekali. Apalagi pas perut lagi lapar-laparnya.

Niat awal ke resto itu sebetulnya untuk sholat. Tapi karena perut ini susah meronta-ronta, saya minta ke suami untuk makan dulu sebelum sholat. Di ACC dong. Yipppiiii…

Kami cari tempat duduk yang paling nyaman untuk melihat hamparan sawah yang begitu luas. Suasanya rumah makan ini nyaman sekali kok. Ada music-musik instrument ala-ala pedesaan begitu yang bikin tempat ini jadi kelihatan asoy banget. Semangat dong jadinya.

Waktu buku menu hadir di tengah-tengah kami juga masih excited. Maklum lapar. Tapiiiii… Begitu lihat harganya, kami cuma bisa tersenyum manis.

“Ini harga seporsi apa harga untuk beberapa orang ya?”

“Oh, itu harga seporsi, Bu.” 



Bhaiqlaaaah..

Ini harga buat bule cyin. Kantong pribumi macem kita-kita kalau beli di sini pasti seret banget kalau makan. 



teras padi

teras padi

teras padi
Iya, harganya semahal itu. Nasi Pecel aja 60 ribu rupiah gaes.


Kami mulai pesan makanan. Saya pesan nasi pecel dan pempek. Sedangkan suami saya pesan urap-urap dan nasi. Minumnya es teh saja. Nggak usah aneh-aneh. Wkwkwkwk..

Tahu nggak kami habis berapa untuk menu makanan tersebut? 250 ribu rupiah lebih. Hhuhuhu… Mahal banget. Beneran deh. Ini tuh pakai harga bule. Jadi mahal semua. Oh ya, jangan dibayangkan ada lauknya ya. Itu sayur semua. Kalau pesan nasi pecel sih masih mending, ada peyek dan orek tempe sebagai makanan pendamping. Kalau pesan urap? Ini bener-bener cuma sayur doang. Nggak ada apa-apanya lagi. Wkwkwkwk..

Kasihan suami saya. Akhirnys pempek itu yang jadi lauk. Agak nggak matching sih. Urap lauk pempek. Dari pada nggak ada.

Setelah makan, kami sholat dulu. Terus foto-foto bentar di sini. Pemandangannya bagus. Sawah-sawah. Sebetulnya, kalau kalian ke sini dan punya banyak waktu, bisa lho cobain ayunan gedhe di sini. Ada beberapa spot yang menyediakan ayunan tersebut. Saya dan suami nggak ke sana sih. Jauh. Kami susah banyak sekali jalan seharian ini.

tegalalang
Ini ekspresi setelah makan nasi pecel 60 ribu rupiah.

Nggak lama kok kami di sini. Niatnya emang cuma buat numpang makan dan sholat aja. Jadi begitu semua urusan perut dan sembahyang selesai. Kami melanjutkan perjalanan yang beneran menantang banget.

Btw, next story ini sudah pernah nongol di blog ini. Waktu itu saya pakai untuk ikutan lomba. Hehehe.. Check this out!

tegalalang


Bye, see on next story. Nggak kalah aneh-anehnya kok. Hwehehe..




with love,



You May Also Like

2 komentar

  1. wkwkwkwkwkk ekspresi makan pecel 60rb itu emang bikin emosi naik turun ya mbak :)) Tapi kalau diliat dari menunya, cafenya emang ditargetkan buat wisatawan ini mah haha..

    Emang kalau liburan itu mesti bawa budget yang 'ga pake mikir' karna kalo jalan-jalan tapi mikir duit bisa stress padahal lagi liburan :))

    Kayak saya tu sering begitu wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya laaah... sebenernya udah liburan yang gak mikir duit. tapi kalo nasi pecel harga 60 ribu kan emosi jiwa jadinya. makan jadi seret.

      kata suami,"ini ada emasnya kali ya. 60 ribu amat"
      wkwkwkk

      Delete