Investasi pada Diri Sendiri

by - Monday, March 11, 2019

Investasi

Dulu, kita disekolahkan orang tua kita dari TK (bahkan ada yang memulai dari kelompok bermain) hingga perguruan tinggi. Mereka melakukan itu untuk kita karena mereka ingin menjadikan pendidikan sebagai bekal yang bisa kita pakai nanti. Banyaknya uang yang mereka keluarkan, mereka anggap itu sebagai investasi terbaik yang bisa mereka berikan kepada kita.


Pendidikan adalah Investasi Terbaik(?)


Sayangnya, tidak semua anak merasa bahwa pendidikan yang mereka tempuh adalah investasi yang diberikan oleh orang tuanya. Ada yang menjalani semua itu dengan terpaksa. Asal lulus dan semua penderitaan itu berakhir.

Dulu, saya pun pernah berpikir demikian. Saya ingin menyelesaikan studi saya agar saya bisa bebas menjadi apa yang saya mau. Saya tidak lagi dikekang untuk belajar, belajar, dan belajar.

Apa hanya saya yang merasa begini? Ternyata tidak.

Seorang kawan pernah menyampaikan ini pada saya ketika saya memutuskan untuk studi lanjut.

"Aku udah nggak kuat lagi belajar elektro, Lel."

Investasi yang seharusnya disambut dengan bahagia, kenyataannya seringkali dianggap sebagai siksaan.

Membangun Kesadaran Berinvestasi pada Diri Sendiri


Seiring berjalannya waktu, ketika saya mulai hidup terpisah dari orang tua, saya mulai sadar bahwa belajar adalah sebuah proses yang tidak akan bisa terlepas dari kehidupan manusia. Menjadi apapun saya nanti, saya butuh belajar untuk investasi di masa yang akan datang. Jadi dosen butuh belajar, jadi istri butuh belajar, jadi ibu apalagi. Semuanya butuh ilmu.

Dari sana, saya mulai gila mencari. Saya banyak ikut seminar, workshop, dan sebagainya. Kelas-kelas online pun saya ikuti demi mendapatkan tambahan ilmu yang bisa saya pakai untuk bekal di masa yang akan datang. Saya tidak peduli dengan berapa rupiah yang harus saya keluarkan, bagi saya ini adalah investasi untuk diri saya sendiri.

Investasi Butuh Apa?


Tidak selalu investasi ini mengeluarkan uang, adakalanya, kita hanya perlu meluangkan waktu untuk mengisi kepala kita dengan hal-hal baru.

Saya selalu sedih, jika ada seorang yang mengatakan demikian, "gue itu sibuk, anak gue masih kecil-kecil, harus urus rumah juga, suami juga, belum urusan kantor."

Sebagai apapun kita, pasti punya kesibukan masing-masing. Punya anak atau tidak. Sudah menikah atau belum. Semuanya punya kesibukan. Kita hanya perlu minimal mengalokasikan waktu kita untuk investasi pada diri sendiri. Ini sebetulnya hanya persoalan bagaimana mengatur waktu dengan baik.

Sebetulnya, ini tinggal kemauan diri sendiri. Media informasi sudah berkembang amat pesat. Rugi rasanya kalau kapasitas diri kita hanya diam di tempat. Ada banyak sekali sarana untuk belajar yang bisa kita manfaatkan.

Sarana untuk Investasi pada Diri Sendiri


Ada sekian banyak cara yang bisa ditempuh untuk mulai berinvestasi. Kalau kamu masih juga bingung, saya akan berikan sedikit dari apa yang pernah saya lakukan untuk investasi ini.

1. Kelas online

Kita perlu amat sangat bersyukur dengan banyaknya kelas online yang ada pada saat ini. Kita mau belajar apa saja ada. Ada Masterclass, skillshare, dan kelas-kelas lain. Saya pribadi merasa terbantu dengan adanya kelas online ini. Ketika saya kesulitan untuk menyesuaikan jadwal dengan lembaga tertentu, ternyata ikut kelas online adalah solusinya. Saya jadi bisa tetap belajar dengan jadwal yang lebih fleksibel.

Apa yang bisa dipelajari? Banyak. Saya belajar menulis dari kelas online. Belajar blogging juga dari kelas online. Belajar bikin buku, design, bullet journal, Bahasa Arab, bahkan bimbingan Alquran pun lewat online.

Kita bisa menemukan aneka macam kelas yang kita butuhkan jika kita mau mencari. Memang sih, ada tantangannya. Kita harus bisa menaklukkan diri sendiri untuk bisa menyelesaikan kelas tersebut. Banyak orang yang akhirnya gagal dengan kelas online karena mereka hanya daftar tanpa benar-benar mengikuti seluruh proses pembelajaran.

2. Kelas offline

Kelas offline ini bentuknya workshop, seminar, atau yang sejenis. Memang dari durasi waktu lebih singkat dari kelas online. Tapi dari sini kita bisa kok dapat landasan ilmu untuk bersikap ke depan.

Atau kita bisa mengikuti kursus dengan durasi waktu tertentu. Biayanya memang mahal. Kita juga akan mengorbankan waktu dan tenaga untuk bisa ke sana. Tapi bukankah itu bisa jadi investasi untuk diri kita sendiri nanti? Bila kita mampu menguasai ilmu itu, siapa yang akan diuntungkan? Kita juga kan?

3. Komunitas

Setelah menikah, saya ikut beberapa komunitas menulis dan ibu-ibu pembelajar. Saya baru sadar ketika terjun dalam komunitas, saya akan mendapatkan ilmu yang melimpah ruah dari berbagai pihak. Banyak orang yang dengan suka rela membahikan ilmunya. Secuil demi secuil. Lama-lama kalau digabungkan jadilah sesuatu yang berharga.

4. Buku

Buku adalah jendela dunia. Dari buku, kita bisa mengenal dunia. Begitu pun saya. Semakin banyak buku yang saya baca, pemahaman saya pun semakin meningkat.

5. Learning by doing

Belajar pada akhirnya bukan hanya tentang berapa banyak teori yang kita dapatkan, tapi juga berapa banyak kita belajar dari apa yang kita lakukan. Saya ambil contoh ilmu komunikasi suami istri. Sebelum menikah, saya sering sekali mendengarkan ceramah Abah John Grey melalui website beliau. Darinya saya belajar mengenal laki-laki dan bagaimana cara membangun komunikasi efektif dengan makhluk satu ini.

Setelah menikah, tentu saya akan dihadapkan pada banyak sekali tantangan komunikasi ini. Apa yang saya hadapi adalah manusia yang amat dinamis, bukan robot yang segalanya sudah terprogram. Saya akhirnya pun belajar dari menjalani pernikahan ini sendiri. Komunikasi bukan hanya tentang cara menyampaikan informasi, tapi juga bagaimana saya bisa mengenal sosok pasangan saya agar bisa berkomunikasi dengan baik.

Bukan tidak pernah terjadi masalah tentu saja. Tapi dari situ, kami saling belajar untuk bisa saling menjalankan kewajiban masing-masing bukan untuk saling menuntut hak.

Hal yang serupa mungkin akan terjadi ketika saya punya anak. Saya perlu memahami karakternya untuk bisa membangun pola belajar yang efektif.

Kesimpulan

Ada banyak sekali cara yang bisa kita tempuh untuk berinvestasi pada diri sendiri. Pada akhirnya, kita hanya perlu merenung dan menanyakan pada diri sendiri, sudah kita melakukan investasi pada diri sendiri? Jika belum, apa yang membuat kita belum juga melakukannya? Karena ketidakmampuan kita kah? Atau karena ketidakmauan kita?

You May Also Like

19 komentar

  1. Setuju banget, biar hidup enggak monoton juga harus banyak belajar ke komunitas, buku, dan kelas-kelas yang berfaedah. Belajar memang sebuah hal yang harus terus digali

    ReplyDelete
  2. Setuju, invenstasi diri yang paling berharga adalah untuk dunia dan akhirat..

    ReplyDelete
  3. Saya ngerasain banget efek dari komunitas. Saya banyak dapat pelajaran dari pengalaman teman2 sekomunitas, baik itu yang berhubungan dengan pekerjaan, kegiatan sosial, bahkan pelajaran untuk rumah tangga.


    Investasi untuk diri sendiri ternyata memang kita butuhkan ya ^^

    ReplyDelete
  4. Berinvestasi pada sendiri. Belum pernah terpikirkan si mba, karena apa yang aku lakukan saat ini adalah untuk kebaikan dri sendiri dengan tidak berhenti belajar dari segala bentuk. Entah itu pengalaman pribadi, tatap muka dengan guru/pembimbing dan lainnya.

    ReplyDelete
  5. Betul banget mba, apalagi sebagai ortu dituntut untuk berwawasan luas, makanya belajar itu harusnya tak terbatas :)

    ReplyDelete
  6. Bener banget tuh mba.. Kadang ketidakmauan yang menghalangi

    ReplyDelete
  7. Antara ketidakmampuan dan ketidakmauan memang beda-beda tipis. Kadang, sampai susah dibedakan.

    ReplyDelete
  8. setuju banget mbak, dari nomor 1-5 udah aku tempuh semua mbak. jadi tetap belajar sambil menemani anak-anak hehehehe. Selama ada kemauan, insyaAllah ada kemampuan. bukan begitu ya mbak? hehehe

    ReplyDelete
  9. Wah, ini poin 1-5 setuju banget mba dan cukup efektif menurut aku. Terlebih, sebagai emak2 kudu rajin upgrade diri biar ilmunya bisa berguna buat keluarga

    ReplyDelete
  10. Iya mbak, saya pun sekarang walau sedang menjadi IRT penuh waktu di rumah bahkan pulang ke rumah orang tua di desa karena suami sedang lanjut sekolah di luar negeri sedangkan saya baru saja melahirkan, tiap ahri rasanya ingin berinvestasi untuk diri sendiri. Ikut kulwap, belajar bahasa Inggris online, baca buku, dengarkan podcast dll. Supaya apa? Supaya walau hanay di rumah tetapi pikiran dan otak tetap bekerja dan berkembang. Hihi

    ReplyDelete
  11. Setuju sama semua point investasi diri sendiri diatas mbak. Kerasa banget jadi ngecharge diri kalo udah ikut kelas online atau offline. Ato menambah jaringan kalo udah ikut komunitas. Nambah ilmu kalo udah baca buku. Bener banget investasi ga melulu soal uang. Noted mbak

    ReplyDelete
  12. Setuju mbak.
    Sejatinya kita memang seharusnya tak pernah berhenti untuk belajar.
    Selain belajar tentang ilmu2 berkaitan dengan pencapaian duniawi, kita pun dituntut terus belajar tentang ilmu kehidupan 'base on akhirat'.
    Dan kemauan untuk terus belajar merupakan salah satu investasinya.

    ReplyDelete
  13. Setuju mbak. Investasi melalui belajar seperti ini dapat dilakukan dgn banyak cara dan tak mengenal garis finish. Semoga kita menjadi bagian dari golongan yang melakukan hal ini.

    ReplyDelete
  14. Saya juga mulai tahu investasi pada diri sendiri itu sangat perlu saat Uda nikah mba , berasa kok ilmunya gini gini aja dan perlu upgrade ilmu. Dari yang semua mba paparkan aku biasanya ikut kelas online, komunitas sama baca buku mba belum berani kelas offline anak belum bisa ditinggal soalnya

    ReplyDelete
  15. Aku juga selalu bersemangat ketika menemukan sebuah ilmu prkatik yg baru. Dan dari semuanya aku malah ga pernah itungan, karena itu adalah bentuk investasi dari leher k atas :) ketika memiliki anak, penyesuaian ini harus lebih cerdas lagi k kita nya dan kita juga harus tetap "waras"

    ReplyDelete
  16. Alhamdulillah, setelah mengikuti beberapa kelas online dan komunitas menulis online, rasanya hidup saya penuh warna. Ternyata ilmu itu luaaaas sekali dan semakin belajar, rasanya banyak sekali yg belum saya ketahui.
    Yes, saya tidak ragu berinvestasi seperti yg Mbak Lelly sebutkan di atas. Semoga semangat ini terjaga sampai tua nanti, aamiin

    ReplyDelete
  17. Mengupgrade diri dengam beragam cara dan rupa emng bentuk investaasi pada diri sendiri ya mb

    ReplyDelete
  18. saya termasuk pembelajar otodidak, jadi masa sekolah gak pernah betah. kuliah aja jarang masuk, lebih banyak milih siaran aja dibanding kuliah. dan ternyata memang banyak kemampuan saya yang lebih mudah berkembang ketika berada di luar bangku sekolah

    ReplyDelete
  19. numpang share ya min ^^
    bosan tidak tahu mesti mengerjakan apa ^^
    daripada begong saja, ayo segera bergabung dengan kami di
    F*A*N*S*P*O*K*E*R cara bermainnya gampang kok hanya dengan minimal deposit 10.000
    ayo tunggu apa lagi buruan daftar di agen kami ^^

    ReplyDelete