Garis Dua, Apa Rasanya?

by - Wednesday, April 03, 2019

Pregnancy


Saya menikah bulan Juli 2018. Namanya pasangan baru ya, pasti banyak yang kepingin untuk segera diberi momongan. Saya adalah salah satunya. Meski begitu, saya sebetulnya sadar bahwa saya punya PR yang mungkin akan membuat proses penantian itu nggak secepat kilat.

Menstruasi yang tidak teratur. Ini jelas akan jadi PR untuk kami. Sebetulnya hal semacam ini bermula dari saat saya kuliah S2. Tepatnya saya baru sadar saat itu. Sebulan saya bisa tidak mens sama sekali.



Jangan tanya lagi gimana rasanya. Super nano nano deh. Masa PMS yang lebih lama juga sering memperburuk keadaan. Tiap perempuan tahu rasanya bagaimana PMS itu. Bayangkan kalau kamu mengalami PMS lebih dari satu minggu. Badan nggak enak. Mood juga nggak enak. Semuanya serba nggak enak.

Itu yang saya rasakan selama beberapa bulan. Sampai parno sendiri. Is it normal?




Waktu itu dr. Oz juga lagi hits. Jadi, informasi kesehatan yang mudah dipahami bisa diakses secara mudah lewat layar kaca. Kebetulan ada topik tentang menstruasi itu tadi. Menstruasi dan kehamilan. Kenapa sih kok susah hamil? Kok mensnya nggak teratur sih? Kenapa? Beneran nggak teratur apa gimana? Selengkapnya pernah saya bahas di sini.

Dari situ, saya beneran mulai ngeh dan aware soal mens saya. Tiap bulan ditandai. Saya hitung jaraknya. Intinya sih, observasi ke diri sendiri. Tujuannya ya untuk mengetahui apakah siklus saya ini masih dalam siklus normal atau tidak. Haruskah saya pergi ke dokter atau tidak.

Haid


Ternyata, setelah rajin kasih tanda tiap bulan. Siklus mens saya yang nggak teratur ini masih belum termasuk siklus mens yang tidak normal. Jadi randomnya tuh masih dalam batas normal. Gitu.

Lebih selow dong. Soal kehamilan belum mikir nih. Meski sudah tahu juga kalau nanti akan sulit menentukan masa subur. Hubungan suami istri di masa subur juga sulit untuk dilakukan karena saya juga nggak ngeh kapan.

Sebelum nikah, kami dapat pembekalan kesehatan dari KUA sih soal program hamil yang bisa diupayakan untuk pasangan baru. Masih yang alami, belum sampai ke tindakan medis ini itu. Dijelasin cara menentukan masa subur dan lain sebagainya. Secara teori, saya tahu bagaimana caranya. Tapi praktinya tidak semudah itu, Esmeralda.

Soal mens yang tidak teratur dan dampaknya ini saya ceritakan ke suami sebelum kami menikah. Jadi, kami udah siap mental duluan. Tapi dari situ, setelah nikah kami jadi banyak riset bareng untuk ikhtiar promil ini. Dari pengaturan hubungan suami istri, perbaikan pola makan untuk menyeimbangkan kembali hormon, dan banyak hal lain kami lalui sama-sama.



Ada satu masa, saya tahu bahwa suami saya merasa tertekan dengan perjuangan itu. Kenapa setelah banyak usaha dilalui, masih juga belum jadi janin juga?

"Mas, udah. Jangan dipaksa," itu yang saya sampaikan ke suami.

Suami sejauh ini nggak pernah menyalahkan saya. Saya sendiri juga nggak pernah menuduh beliau yang gimana-gimana juga. Kami ikhtiar masing-masing untuk menambal kekurangan kami masing-masing. Ya karna caranya beda kan laki-laki dan perempuan. Kami cuma bisa saling support, berusaha nggak yang nguoyo banget biar nggak kecewa kalau ternyata bulan depannya saya mens. Tapi senggak ngoyo-ngoyonya, tetep aja ngarep cepet dikasih kan yaa?



Maret 2019. Menurut kalender, saya akan mens awal bulan. Kisaran tanggal 5. Sebelum waktunya tiba, gejala PMS itu sudah saya rasakan. Punggung sakit. Badan jadi gampang capek. Dan aneka keluhan PMS yang lain. Saya bilang ke suami, "ini kayaknya aku mau mens deh."

"Jangan mens dong. Hamil dong."

Ya, kami sama-sama nggak tahu. Saya pribadi sudah nggak pingin terlalu berharap. Kecewanya pas tahu mens itu, hiks banget. Maunya lebih selow supaya hormon juga tetap stabil. Oiya, saat itu alhamdulillah siklus mens saya sudah membaik. Mulai lebih teratur dari sebelumnya.

Lewat sehari. Ada perubahan di diri saya yang rasanya nggak seperti PMS biasanya. Lebih mudah sakit yang sembuhnya cepet. Pagi demam, siang sembuh. Besok begitu lagi.



Saya sih udah mulai feeling kalau saya hamil. Ndilalah ya. Nggak tahu juga, waktu itu saya macem pingin aja ngebuka vlog tentang mengetahui tanda-tanda awal kehamilan. Apa sih bedanya sama PMS? Gitu. Tapi dari 2 vlog yang saya tonton, intinya sih, tiap perempuan punya cerita awal kehamilan masing-masing yang bisa jadi nggak sama. Susah juga untuk mendeteksi by feeling, ini PMS apa hamil. Kalau mau lebih jelasnya ya tespack aja.

"Oke, gue mau testpack aja."

Tapi berhubung stok testpack tinggal satu. Waktu itu juga belinya agak mahal ya, sama suami nggak dibolehin pakai dulu. Saya diminta untuk nunggu sampai betul-betul telat seminggu.

Ih, itu rasanya nano-nano. Penasaran parah. Tiap hari cek panties dan nggak ada tanda-tanda mens sama sekali. Badan juga makin nano-nano yang bikin saya makin pingin memastikan ini hamil beneran nggak sih.

Jumat pagi. Pas bangun tidur, sebelum bangunin suami saya ambil testpack. Belum boleh pakai sih sebetulnya hari itu. Tapi bodo amat deh. Kalau tahu saya hamil juga nanti suami ridho kalau testpacknya saya pakai. Ya kaaan?

Pagi itu, saya pipis sambil bawa testpack. Kebetulan punya yang mudah ngetesnya. Pipisnya nggak perlu ditadahin.

Abis test, saya tungguin di kamar mandi. Pipisnya naik kan. Jadi macem ada warna merah yang ngalir gitu. Keliatan dari indikatornya. Semuanya warnanya merah. Terus lama-lama membentuk garis. Garis pertama sudah nampak. Garis kedua, pelan tapi pasti dia mulai kelihatan.

Saya tungguin bener-bener sampai garisnya kelihatan jelas. Bukan cuma air pipis yang ngalir gitu aja kenain alat testnya.

Dan, bener. Alhamdulillah.. Garis dua itu muncul.



Abis bersuci saya langsung bangunin suami. Kasih tunjuk hasil test yang saya dapat. Suami sepertinya udah ngeh duluan akan apa yang mau saya sampaikan. Jadi waktu saya grusa grusu naik ke kasur buat nunjukin testpack, suami bilang, "pelan-pelan dong."

Reaksi suami? Hahaha sama sekali nggak seperti yang saya bayangin.

Bayangan saya sih, suami bakal nangis terharu gitu pas lihat hasilnya. Tapi ternyata tidak demikian, Ferguso.

"Ini artinya apa?"
"Emang awalnya warnanya apa?"
"Terus kok bisa jadi gini gimana ceritanya?"

Gubrak!

Nggak jadi terharu sodara-sodaraaaaa...



Padahal waktu tahu garis merah itu rasanya udah mau nangis aja. Tapi pas suami nanya beruntut begitu, ilang sudah terharunya. Momen haru jadi ilang digantikan dengan kuliah singkat tentang testpack.

Setelah kuliah pagi juga suami wajahnya lempeng-lempeng aja. Sok cool die.

"Seneng nggak?"
"Seneng dong. Sekarang ada bumil di rumah."

Abis itu saya dikasih PR banyak. Suami minta saya browsing dokter kandungan untuk cek kandungan saya ini. Sampai test USG, saya nggak boleh bilang ke orang tua saya maupun mertua saya. Pastikan dulu kalau beneran ada kantongnya.

Hamil pertama ya. Beneran ngeblank. Mau nanya ke temen, tapi belum mau orang tahu kalau saya hamil. Browsing sana sini. Baca blog tentang cerita pas akhirnya tahu kalau hamil. Cari jadwal kontrol yang memungkinkan.

Udah, nemu dokter yang mana. Tahu kapan beliau kontrol. Tapi kemudian dapat kabar dari suami kalau ada kemungkinan hari Senin saya bakal ditinggal selama seminggu di rumah. Drama dong ya. Baru tahu hamil kok ditinggal seminggu. Langsung browsing lagi dokter yang buka praktik weekend. Tapi nggak nemu.

Sorenya saya berangkat ngaji. Nah, pas pulang ngaji ini saya lihat ada papan kalau di situ ada dokter kandungan praktik malam. Kebetulan suami lagi kerja remote dari rumah. Jadi bisalah diculik buat anter konsultasi ke dokter.

Malam itu juga saya sama suami ke dokter. Daftar antrian yang ternyata udah belasan. Padahal buka aja belum. Setelah itu nunggu lamaaaaaa sekali. Saya datang lepas sholat maghrib dan baru ditangani dokter jam 11 malam. Amazing lah pokoknya.

Dokter waktu saya ceritain macem udah PD kalau saya hamil beneran. Terus test USG, karena usia kandungannya masih keciiiil sekali, nggak kelihatan kalau dari perut. Bisanya dari bawah. Disuruh ngangkang, terus alatnya agak dimasukin ke nggak tahu namanya apa.  Dari situ keliatan kantungnya. Kecil sekali. Tapi ada.

Testpack


"Fix. Hamil," gitu kata dokter.

Capeknya antri ilang? Nggak lah. Tetep capek. Tapi seneng denger itu.

Saya nggak tahu mau nutup tulisan ini kayak apa. Isinya curhat semua sih. Wkwkwk...

Buat pasangan yang belum juga dikasih momongan, sabar aja. Sabar sambil ikhtiar. Kalau usia nikahnya belum setahun, belum bisa promil ke dokter. Jadi, pada masa itu, kalian bisa mulai cek pola makan, siklus menstruasi, kondisi psikis, dll. Karena semua itu ngaruh. Dijaga bener-bener, baik dari suami maupun istri. Tentu aja sambil terus berdoa untuk segera diberikan momongan.

Semangaaat...


With love,

You May Also Like

5 komentar

  1. Selamat atas kehamilannya ya mba akhirnya penantian kesabaran membuahkan hasil, oya saya kasusnya hampir sama seperti mba telat datang bulan dan divonis pcos sama dokternya, tapi alhamdulillah hamil juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah..
      Emang bisa juga sih PCOS, semua juga bisa biiznillah. :)

      Delete
  2. Wah alhamdulillaah akhirnya penantiannya berujung ya Mbak. Baarakallaah semoga dilancarkan kehamilan pertamanya. Hehe jadi ingat waktu pertama kali nunjukin testpack ke suami, udah GR duluan suami bakal speechless terharu gimana gitu eh tapi reaksinya malah biasa aja haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah.. Wa fiik barakallah.

      Samaaaa... Saya juga udah GR, kan orang-orang kalau share cerita suami macem speechless atau happy banget atau terharu kan ya. Ini di luar prediksi. 😅

      Delete
  3. Selamat ya mba dosen...semoga sehat2 sampai baby nya lahir :)

    ReplyDelete