(Un)sweet Escape to Bandung

By Aprilely Ajeng Fitriana - Friday, April 19, 2019

Wisata bandung


Long weekend ke mana nih guys? Kalau saya sama suami sih di rumah aja. Tapi ini lagi mau cerita perjalanan kabur dari Bogor ke Bandung sama suami. Sweet? Maunya sih gitu, tapi realita dan kenyataan suka beda kan yaa.. Wkwkwk

Bulan lalu, ceritanya saya ikutan lomba blognya RedDoorz. Nggak menang sih tapi lumayan dapat voucher nginap gratis di RedDoorz mana aja yang saya suka. Alhamdulillah, rejeki istri shalihah.



Beberapa minggu sebelum saya dapat kabar ini dari RedDoorz, sebetulnya sudah punya rencana sweet escape bareng suami. Bandung pun jadi salah satu kota pilihan. Tapi, tanpa nginap di hotel biar ngirit.

"Kita tidur di mobil aja. Bawa bed cover sama kasur lipet aja."

Abang Irit kalau sudah bersabda mau istrinya ngerengek macem apa ya tetep. No hotel. Huhuhuhu...



Tak ada pilihan lain, selain taat apa kata suami. Dari pada nggak jadi jalan-jalan kan ya?

Terus bulan lalu, di tengah rencana antara jadi nggak jadi berangkat ke Bandung, hasil testpack dan USG menunjukkan saya hamil. Hmmm.. Alamat nggak jadi berangkat nih. Maklum, hamil pertama, suami jadi over protective sama istrinya.

Di tengah harapan yang hampir pupus sama rencana sweet escape itu, datanglah email dari panitia Blog Competionnya RedDoorz. Mereka bilang, saya belum beruntung memenangkan lomba dan sebagai hadiah atas partisipasi, saya dikasih voucher nginap semalam itu. Tapiiii hanya untuk sampai akhir April 2019.

Langsung seketika itu juga laporan suami dan dapat ACC untuk eksekusi sweet escape kami ke Bandung. Saya pribadi agak deg-degan dengan perjalanan ke Bandung itu. Kata google maps sih 4 jam, tapi semua orang yang pernah ke Bandung pasti tahu kayak apa bentuknya Bandung pas hari libur. Macet parah. Worry juga sih sama diri sendiri. Aman nggak ya? Tapi kepingin juga. Wkwkwk..



Pertengahan April kemarin, akhirnya berangkat ke Bandung. Suami sengaja kerja remote dari rumah, supaya jam 3 sore sudah bisa berangkat dari Bogor. Lepas sholat ashar, kami berangkat. Mampir SPBU untuk isi bensin dan beli jajanan untuk ganjel perut semisal kena macet.

Saya kira perjalanan ke Bandung itu nggak lama. Cuma 4 jam, misal molor juga nggak jauh dari kisaran itu. 5 jam mungkin. Ternyata saya salah. Macet parah. Salah jalur juga sih. Harusnya lewat puncak, tapi suami maksa lewat tol aja yang menurut rute emang lebih cepat. Nggak tahunya macet parah.

Berangkat jam 3 sore sampai Bandung jam 11 malam. Terus bingung cari hotelnya di mana. Saya udah nyerah. Punggung udah nggak karu-karuan rasanya. Dalam kondisi normal aja, bisa pegel-pegel, apalagi lagi hamil.

Jam 11 lewat dikit, kami nemu hotelnya. Huhuhu.. Agak sedih sih. Prediksi sampai hotel isya' biar bisa menikmati hotel, malah sampai tengah malam. Beneran cuma buat numpang tidur aja.

Karna resort ya. Kamarnya bagus, bersih, pemandangan di luar pas pagi juga bagus. Tapi saya nggak sempet fotoin karena udah buru-buru berangkat lagi paginya. Nyari sarapan di Tangkuban Perahu sana.

Jarak dari hotel ke Tangkuban Perahu nggak jauh. Emang sengaja sih cari yang deket. Perjalanan menuju Tangkuban Perahu yang saya suka banget. Asri banget. Banyak ijo-ijoan. Udaranya juga sejuk. Menyenangkan sekali.

Babymoon
Ceritanya, "once upon a time when we met each other"


Kami di Tangkuban Perahu juga nggak lama. Jalan-jalan di sekitar kawah yang nggak jauh dari tempat kami parkir mobil. Kata suami, ada 1 spot foto yang bagus banget di atas sana. Tapi, karena saya hamil, jalan-jalannya dibatasi. Berasa jompo banget ya.

Abis jalan-jalan dan tentunya foto-foto, kami sarapan di warung-warung dekat kawah. Agak bingung sih pesan apa. Kebanyakan ya menu daerah puncak begitu. Indomie. Padahal, minggu itu udah makan indomie. Galau kan ya...

"Mas, pesen apa?"
"Indomie kari pakai sayur sama telur, terus mienya yang mateng banget."

Ish, suami pesen indomie coba. Semakin menggoda iman kan jadinya. Kzl.

Mie instan
Apakah kamu mampu menahan godaan ini?


Akhirnya oh akhirnya, saya pesen indomie juga. Beda rasa sama suami. Minumnya bandrek gara-gara penasaran aja bandrek itu minuman macem apa. Ternyata ya gitu itu. Susah untuk dijelaskan dengan kata-kata. Hahaha...

Dari Tangkuban Perahu, kami turun ke Farm House. Itu juga galau. Mau ke Farm House atau ke Lodge Maribayan. Rutenya kan nyabang, harus pilih salah satu. Karena nggak mau lama di jalan, akhirnya ke Farm House. Jalan-jalan di sana sampai kenyang. Asli ya, ke Farm House nih makan mulu. Banyak banget makanan yang menggoda iman. Tapi abis itu nggak abis. Jadilah Bapak Ghoffar jadi tong sampah eike.

Wisata Bandung


Lepas sholat dhuhur, udah muterin seluruh Farm House, kami leyeh-leyeh di mobil. Tidur dulu ya jeunk.

Bangun jam 2 lebih. Saya sih maunya langsung ke kota Bandung biar nanti pulangnya nggak terlalu malam. Tapi suami masih pingin jalan-jalan di Lembang.

"Ke Lodge itu aja, yuk."
"Mau hujan lho."
"Ya kan belum tentu sana hujan."
"Ke kota aja lah."
"Rugi kalau langsung ke kota. Masih kenyang juga ini. Adek belum pernah ke sana juga kan?"

Baiklaaaah. Nurut lagi ya. Setelah perdebatan panjang tentang ke Lodge Maribayan atau ke kota, kami putuskan mampir ke Lodge Maribayan dulu.

Dan beneran hujan gaes. Belum sampai lokasi udah hujan deres banget. Suami saya tuh nggak ngeh kalau lokasinya outdoor yang nggak memungkinkan main di sana selama hujan.




Perjalanan ke Lodge Maribayan karena hujan jadi agak horor. Berkelok-kelok dan licin. Ini harusnya jadi sweet escape tapi malah kaya gini jadinya.

Terus pas udah sampai Lodge Maribayan, tempatnya tutup dong. Kata tukang parkir sana, tempatnya emang bakal tutup kalau hujan. Itu semuanya tutup ya. Bahkan warung-warung yang ada di sepanjang jalan menuju Lodge Maribayan itu tutup.

Kesel banget rasanya. Buang waktu, buang energi. Nggak tahunya tutup.

Next trip, kami putuskan ke kota aja. Kalau belum lapar ya jalan-jalan aja di Dago. Kami pakai rute jalan pintas dari Lembang ke Dago. Lumayan menghemat waktu. Rencananya sih, mau makan serabi dulu. Nyemil sih.

Cari-cari tempat surabi terdekat yang bintangnya banyak. Udah nemu. Ke sana pakai map. Terus kena macet di jalan apa gitu, lupa namanya. Macet parah yang sampai mobil macem parkir di tempat.

Saking lamanya macetnya, sampai lapar. Pingin banget turun buat beli sate ayam. Terus jalan kaki nyusul mobil. Tapi masihang iya nggak, iya nggak gitu. Suami masih kasih lampu kuning juga. Belum ijo.

Sampai depan Yogya, ada tuh orang jual takoyaki karna laper banget minta izin suami buat turun dan beli itu dulu. Prediksinya sih cepet ya masaknya. Ternyata tidak demikian, Esmeralda. Mobil suami udah jalan makin jauh sampai nggak kelihatan takoyakinya masih belum mateng.

Deg-degan banget sih itu. Takut ilang aja. Soalnya, pas turun nggak bawa HP juga. Betapa bodohnya diri ini. Huhuhu..

Pas takoyakinya jadi, langsung jalan agak cepet ngejar mobil. Alhamdulillah, mobilnya masih belum jauh. Pas udah deket agak lari gitu sih yang berujung dimarahin suami.

"Adek ngapain lari-lari kayak gitu? Bahaya nggak kalau lari macem tadi?"

"Lari dikit kok. Nggak yang dari Yogya juga larinya. Baru pas aku lihat mobil kita aja."

Setelah melewati kemacetan itu, you know what? Surabinya nggak ada gaes. Ish, zonk banget.



Nggak mau mengulang kesalahan yang sama. Kami mulai browsing agak serius Surabi yang recomended di Bandung. Begitu udah dapet langsung ke sana.

Ya Allah, perjuangan banget ya dapetin surabi ini. Beneran luar biasa.

Setelah makan surabi, tenaga udah beneran abis. Capeeeek banget. Kami ke arah alun-alun Bandung dulu buat sholat Maghrib dan Isya' sebelum pulang ke Bogor.

Perut? Jangan ditanya lagi kayak apa rasanya. Itu beneran worry banget. Tapi nggak mau panik. Sambil elus-elus perut baca ini.

"Laa hawla wa laa quwwata illa billah."

Beneran emang nggak ada kekuatan lagi kalau bukan dari Allah. Kakak bayi bisa kuat selama perjalanan cuma karena izinnya Allah. Itu pulang rasanya nano-nano banget. Beneran takut kalau tiba-tiba keguguran atau gimana.

Next day, setelah unsweet escape tadi, dapat kabar dari temen yang sama-sama hamil muda dan dia keguguran. Auto pegang perut sambil nanya ke perut sendiri.

"Kamu masih ada kan, Kak?"

Abis itu browsing-browsing tentang kehamilan, belajar tentang kenapa sih ibu hamil muda itu suka mual muntah. Baru tahu kalau itu karena efek hormon HCG yang lagi bantuin pertumbuhan janin. Jadi, tiap kali mual muntah itu muncul rasanya nyesss banget.

"Kamu masih terus tumbuh ya, Kak."

  • Share:

You Might Also Like

0 komentar